Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Pasien Usia 80 Tahun ke Atas Aman Jalani Bedah Ortopedi

Model operasi pelapisan pinggul (kiri) dan operasi penggantian total pinggul (kanan).
Bagikan:

SELAMA dekade terakhir, sejumlah besar pasien, usia 80 dan lebih tua, telah menjalani bedah ortopedi. Studi baru yang muncul dalam Journal of Bone and Joint Surgery (JBJS), menemukan bahwa operasi ini umumnya aman dengan tingkat kematian menurun untuk operasi penggantian total pinggul (THR) dan operasi penggantian total lutut (TKR), serta operasi fusi tulang belakang. Komplikasi juga mengalami penurunan untuk TKR dan fusi tulang belakang pada pasien dengan sedikit atau tanpa komorbiditas (memiliki kondisi atau penyakit lain).

“Berdasarkan hasil penelitian ini, saya pikir pasien sangat tua, terutama mereka dengan sedikit atau tanpa komorbiditas, sangat harus mempertimbangkan manfaat dari prosedur ini,” kata penulis utama studi Hiroyuki Yoshihara, MD, PhD, seorang ahli bedah ortopedi di State University of New York (SUNY) Downstate Medical Center dan Nassau University Medical Center, dilansir Science Daily, Kamis (17/7/2014).

Menurut Data Biro Sensus Amerika Serikat tahun 2006, orang Amerika yang berusia minimal 85 tahun mewakili populasi pertumbuhan tercepat dan akan mencapai 2,3 persen dari penduduk AS pada tahun 2030 dan 4,3 persen pada tahun 2050. Mencerminkan tren ini –meskipun fakta bahwa pasien sangat tua berada pada risiko lebih besar untuk komplikasi pasca-operasi dan hasil berkurang karena lebih banyak komorbiditas (penyakit yang tidak terkait dan kondisi lain), jumlah operasi elektif ortopedi untuk pasien usia 80 dan lebih tua terus meningkat.

Dalam studi tersebut, peneliti menganalisis data untuk pasien usia 80 dan yang lebih tua, dan mereka yang berusia 65-79, dari Sampel Rawat Inap secara Nasional (NIS). Kemudian menganalisis data jenis kelamin pasien, suku, komorbiditas, komplikasi, mortalitas, durasi tinggal di rumah sakit, apakah pasien mengalami perawatan atau tidak di rumah mereka, atau ke fasilitas rehabilitasi, dan biaya rumah sakit.

Dari database NIS, pasien usia 80 tahun: 417.460 menjalani TKR; 233.277 THR; dan 70.203, fusi tulang belakang antara tahun 2000 dan 2009. Untuk pasien usia 65-79 tahun: 1.868.983 menjalani TKR; 768.999 THR; dan 522.369 fusi tulang belakang.

Di antara temuan:

• Sebagian besar operasi pasien usia 80 tahun dan kelompok usia yang lebih tua antara 80 – 84 tahun: fusi tulang belakang (79.3 persen), THR (68.9 persen), dan TKR (73.9 persen).

• Keseluruhan tingkat komplikasi di rumah sakit tetap stabil, menurun sedikit pada tahun 2000-2009 untuk kelompok pasien 80 dan lebih tua: fusi tulang belakang (dari 17,5 persen menjadi 16,1 persen) dan untuk TKR (dari 9,9 persen menjadi 9,1 persen). Tingkat komplikasi meningkat untuk THR dari 9 persen menjadi 10,3 persen.

• Keseluruhan di rumah sakit tingkat komplikasi secara signifikan menurun pada pasien tanpa komorbiditas, atau dengan sejumlah kecil komorbiditas, untuk fusi tulang belakang dan TKR; dan tetap stabil pada mereka yang tidak komorbiditas, atau dengan sejumlah kecil komorbiditas, untuk THR pada kelompok pasien 80 dan lebih tua.

• Tingkat kematian di rumah sakit pada kelompok usia 80 dan lebih tua rata-rata 0,9 persen untuk fusi tulang belakang, 0,5 persen untuk THR, dan 0,3 persen untuk TKR.

• Meskipun secara keseluruhan tingkat komplikasi dan kematian di rumah sakit secara signifikan lebih tinggi untuk pasien usia 80 dan lebih tua dibandingkan dengan pasien usia 65-79 untuk semua tiga prosedur, perbedaan itu kecil.

“Meskipun stabil atau meningkat komplikasi di rumah sakit, angka kematian di rumah sakit menurun dari waktu ke waktu untuk ketiga prosedur,” kata Dr Yoshihara. “Saya pikir temuan ini mungkin mencerminkan perbaikan dalam perawatan medis untuk komplikasi selama dekade terakhir.”

“Dengan harapan hidup terus meningkat, saya berharap bahwa pasien sangat tua yang memiliki hasil yang tidak memadai dari pengobatan konservatif lengkap (untuk berbagai kondisi ortopedi), dapat menjalani prosedur (operasi) dan memiliki kualitas hidup yang lebih baik,” kata Dr Yoshihara.*

Rep: Insan Kamil
Editor: Syaiful Irwan

Bagikan:

Berita Terkait

“Pacaran” Justru Bikin Wanita Tidak Sehat

“Pacaran” Justru Bikin Wanita Tidak Sehat

Di samping Tulang, Kalsium Juga Bermanfaat untuk Jantung

Di samping Tulang, Kalsium Juga Bermanfaat untuk Jantung

Mengenakan Sepatu Hak Tinggi Picu Arthritis

Mengenakan Sepatu Hak Tinggi Picu Arthritis

Majelis Fatwa Malaysia Haramkan Rokok Elektronik

Majelis Fatwa Malaysia Haramkan Rokok Elektronik

Berkhitan Dapat Kurangi Risiko Terkena Kanker Prostat

Berkhitan Dapat Kurangi Risiko Terkena Kanker Prostat

Baca Juga

Berita Lainnya