Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Jadi Asesoris Fesyen, Rokok Membunuh Wanita

Bagikan:

Hidayatullah.com—Jika wanita perokok usia 40 tahun menghentikan kebiasaannya menghisap tembakau, maka usianya kemungkinan akan lebih panjang 10 tahun. Demikian diantara kesimpulan dari hasil penelitian tentang wanita perokok.

Dilansir Euronews (31/0/2012), berdasarkan hasil studi yang dipublikasikan di Lancet Review, resiko kematian akibat merokok pada wanita sama besarnya dengan pria.

Dulu, kebanyakan perokok adalah pria. Namun, sejak Perang Dunia II, jumlah perokok wanita hampir menyamai jumlah perokok pria.

“Jika mereka merokok seperti pria, maka mereka akan meninggal seperti pria. Tetapi jika kita dapat mendorong wanita untuk menghentikan kebiasaannya merokok, maka hal itu akan mengurangi resiko maut yang disebabkan rokok dalam masyarakat. Dan jika kita bisa mencegahnya sebelum mereka memulai [kebiasaan merokok], maka hal itu jauh lebih baik,” kata Sarah Woolnough, peneliti kanker.

Hasil penelitian itu menunjukkan, jika wanita perokok menghentikan kebiasaannya sebelum usia 40 tahun, maka peningkatan resiko kematian akibat rokok akan bisa diturunkan sampai 90%. Apabila kebiasaan merokok dihentikan sebelum usia 30 tahun, peningkatan resiko kematian dapat dikurangi hingga 97%.

Para peneliti mengatakan, merokok di bawah usia 40 tahun tetap membahayakan. Dan bahaya itu semakin tinggi jika wanita merokok di usia 40 tahun ke atas.

Pada tahun 1960-an, di Inggris jumlah wanita perokok mencapai 40% sebagai akibat iklan dan citra yang dibangun bahwa rokok adalah bagian dari asesoris fesyen wanita. Dan tingginya angka wanita perokok serta pandangan bahwa rokok adalah asesoris wanita, hingga kini masih terus diwarisi masyarakat Inggris.

Penelitian Million Women Study itu dilakukan antara tahun 1996 sampai 2001 dengan melibatkan 1,3 juta wanita yang dijaring saat mereka melakukan pemeriksaan umum kanker payudara.

Studi itu mendapatai bahwa perokok berusia 40 tahun lebih mengalami resiko tiga kali lebih besar mati karena kanker paru-paru, penyakit paru-paru kronis serta gangguan jantung dan stroke.*

Rep: Ama Farah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

BPOM Temukan 59 Obat tradisional dengan Bahan Kimia

BPOM Temukan 59 Obat tradisional dengan Bahan Kimia

Sajian KFC Dinyatakan Bikin Cacat Sepanjang Hayat

Sajian KFC Dinyatakan Bikin Cacat Sepanjang Hayat

Makanan Cepat Saji Sebabkan IQ Anak Tidak Berkembang

Makanan Cepat Saji Sebabkan IQ Anak Tidak Berkembang

Terkena Serangan Jantung? Ini Penanganan Awalnya

Terkena Serangan Jantung? Ini Penanganan Awalnya

Makanan yang Bermanfaat untuk Otak

Makanan yang Bermanfaat untuk Otak

Baca Juga

Berita Lainnya