Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

35 Persen Dokter Dinyatakan Tak Lulus Uji Kompetensi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Uji kompetensi merupakan syarat untuk bisa mendapatkan izin praktik kedokteran. Tapi apa jadinya jika banyak calon dokter tak memuhi syarat?

Ketua Komite Internsip Dokter Indonesia Profesor Mulyohadi Ali, dr SpF (K) mengatakan 35 persen dokter di Indonesia tidak lulus uji kompetensi. Pernyataan ini disampaikan Mulyohadi usai sosialisasi masalah Jaminan Kesehatan di Banjarmasin, Kamis, (20/09/2012).

Menurut Mulyohadi, hal tersebut dikarenakan masih rendahnya sumber daya manusia serta kelengkapan fasilitas pendidikan di Indonesia.

Ia juga mengatakan, saat ini banyak kampus Fakultas Kedokteran di Indonesia terakreditasi C yang merupakan akreditasi terendah untuk kelengkapan fasilitas dan tenaga pengajar.

Kondisi tersebut, kata dia, mendorong terciptanya lulusan kedokteran yang belum bisa memenuhi syarat kelulusan uji kompetensi sehingga dikhawatirkan akan bisa menghambat perkembangan peningkatan derajat kesehatan masyarakat juga kemampuan para dokter.

“Uji kompetensi merupakan syarat untuk bisa mendapatkan izin praktik kedokteran, sehingga bila tidak lulus uji kompetensi dokter bersangkutan harus dikembalikan ke kampus untuk kembali dibina,” katanya dikuti Antara.

Menurut Mulyohadi yang juga bekerja di Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kemeneterian Kesehatan RI, dari 72 kampus kedokteran di Indonesia baru sekitar 14 fakultas yang mendapatkan akreditasi A dan sisanya akredetasi B dan paling banyak adalah C.

Tentang apakah fakultas kedokteran dengan akreditasi C tidak layak untuk mencetak dokter, Mulyo mengatakan, bahwa di luar negeri tidak ada akreditasi, yang ada hanya layak dan tidak layak.

Dalam setiap tahunnya, kata dia, secara nasional dilakukan uji kompetensi antara 7.000 hingga 7.500 dokter, dari jumlah tersebut rata-rata yang tidak lulus 30-35 persen.

“Yang tidak lulus ya harus kembali mengikuti uji kompetensi di waktu selanjutnya, bahkan ada yang pernah ikut uji tersebut hingga 17 kali,” katanya.

Kompetensi dokter adalah kemampuan dokter dalam melakukan praktik profesi kedokteran yang meliputi ranah kognitif, psikomotor, dan afektif.

Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) adalah kurikulum yang menitikberatkan kepada kompetensi dokter sesuai dengan standar kompetensi dokter yang ditetapkan oleh KKI dan sertifikat kompetensi adalah surat tanda pengakuan terhadap kemampuan seorang dokter atau dokter gigi untuk menjalankan praktik kedokteran di seluruh Indonesia setelah lulus uji kompetensi yang dikeluarkan oleh Kolegium.

Setelah lulus uji kompetensi Surat Tanda Registrasi (STR) dokter adalah bukti tertulis yang diberikan oleh Konsil Kedokteran Indonesia kepada dokter sesuai ketentuan perundang-undangan.

Saat ini, tambah Guru Besar Fakultas Kedokteran Universitas Brawijaya tersebut, di Indonesia terdapat 100 ribu dokter yang terdaftar di regristasi konsil kedokteran Indonesia.*

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Obat Antimalaria Pil Kina Efektif untuk Pasien Covid-19

Obat Antimalaria Pil Kina Efektif untuk Pasien Covid-19

Kecoa Bisa Menyebabkan Asma

Kecoa Bisa Menyebabkan Asma

Yakin, Minuman Manis Sebabkan Obesitas

Yakin, Minuman Manis Sebabkan Obesitas

RS Wakaf Ibu dan Anak akan Dibangun di Bandung

RS Wakaf Ibu dan Anak akan Dibangun di Bandung

Berkhitan Dapat Kurangi Risiko Terkena Kanker Prostat

Berkhitan Dapat Kurangi Risiko Terkena Kanker Prostat

Baca Juga

Berita Lainnya