Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kesehatan

Menyusui Mendekatkan Hubungan Ibu dan Bayi

Bagikan:

Hidayatuallah.com–Bayi yang disusui oleh ibunya cenderung kurang memiliki masalah perilaku dibandingkan dengan bayi yang diberi susu formula.

Dengan menyusui, interaksi ibu dan anak dapat terjalin sejak dini secara intensif, berdasarkan hasil penelitian dari Millenium Cohort Study, sebagaimana dikutip dari laman Guardian.

Ditemukan bahwa empat persen bayi yang disusui ibunya punya masalah perilaku di kemudian hari. Sementara 16 persen yang diberi susu formula punya masalah perilaku.

Pertanyaannya, apakah memang menyusui punya dampak jangka panjang dalam perilaku seseorang? Sejumlah penelitian belum konsisten memberi jawaban.

Sejumlah proyek penelitian telah dilakukan Universitas Oxford, Essex dan York, bersama-sama dengan Universitas College London. Mereka sampai kepada kesimpulan mengenai dampak menyusui kepada perilaku anak. Mereka menggunakan data dari Cohort Millenium yang melakukan survei terhadap bayi yang lahir di Inggris selama periode 12 bulan antara tahun 2000 dan 2001.

Lebih dari 10.000 pasang ibu dan bayi ambil bagian dalam survei itu. Mereka diwawancarai saat bayi berusia sembilan bulan dengan selang dua-tahunan.

Para peneliti meminta orang tua untuk mengisi kuesioner guna menilai potensi kesulitan perilaku anak-anak mereka. Pertanyaan mencakup masalah-masalah emosional seperti kecemasan, hiperaktif, kegelisahan, dan masalah perilaku seperti berbohong dan mencuri.

Para peneliti menulis di jurnal Archives of Disease in Childhood bahwa mereka tidak peduli dengan kenakalan anak-anak.

“Anak-anak belajar perilaku yang sesuai dari orang-orang di sekitar mereka selama proses pembelajaran. Anak kadang berperilaku tidak tepat misalnya mudah marah atau agresif,” tulis mereka. Perilaku negatif itu bila terjadi berulang kali selama jangka waktu tertentu akan berdampak negatif terhadap perkembangan anak dan mengganggu anak atau kehidupan sehari-hari keluarga mereka.”

Mereka menawarkan dua penjelasan atas temuan mereka. Salah satunya, bahwa Air Susu Ibu (ASI) mengandung sejumlah besar asam lemak esensial, yang dikenal memiliki peran penting dalam pengembangan dan fungsi otak dan sistem saraf pusat.

Dalam dekade terakhir, mereka mencatat, produsen susu formula telah melengkapi produk mereka dengan asam lemak esensial. Mereka juga menulis bahwa, “menyusui mengarah ke lebih banyak interaksi antara ibu dan anak.”

Peter Kinderman, profesor psikologi klinis di Universitas Liverpool, menyebut bahwa “Ada ikatan emosional antara ibu-anak yang berlangsung selama menyusui.”
“Ikatan emosional antara orang tua dirasa dominan bagi pembangunan mental anak di kemudian hari,” katanya.

“Ini adalah bukti pentingnya ASI dan kedekatan antara ibu-bayi, bukan hanya untuk kesehatan fisik tetapi juga untuk perkembangan psikologis anak,” katanya.*

Rep: Muhammad Usamah
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Konsumsi Ikan Turunkan Risiko Gangguan Pendengaran pada Perempuan

Konsumsi Ikan Turunkan Risiko Gangguan Pendengaran pada Perempuan

Media Arab Peringatkan Bahaya Produk Merk “Blue Bell”

Media Arab Peringatkan Bahaya Produk Merk “Blue Bell”

Vitamin D Tidak Mencegah Flu

Vitamin D Tidak Mencegah Flu

Konsumsi Buah Kurangi Risiko Penyakit Kardiovaskuler

Konsumsi Buah Kurangi Risiko Penyakit Kardiovaskuler

YLKI Minta Presiden Terbitkan Perpres Baru Tarif BPJS

YLKI Minta Presiden Terbitkan Perpres Baru Tarif BPJS

Baca Juga

Berita Lainnya