Rabu, 19 Januari 2022 / 15 Jumadil Akhir 1443 H

Feature

Bagaimana Filter Snapchat dan Instagram Menghancurkan Kepercayaan Diri Kita

instagram filter
Bagikan:

Fasilitas aplikasi media sosial seperti filter Instagram mendukung perfeksionisme dan merusak psikologi manusia, terutama memengaruhi remaja dan bahkan mendorong mereka ke titik bunuh diri

Hidayatullah.com — “Saya hanya benci filter mata biru ini! Seolah-olah memiliki mata cokelat menjadi hal yang jelek,” kata Berra Demir seorang pelajar berusia 19 tahun dari Istanbul, saat ia berfoto selfie menggunakan Instagram dengan salah satu filter nya yang memberi efek kebiruan pada matanya yang cokelat kepada TRT World.

Saat diminta berfoto tanpa filter, dia mengaku kurang percaya diri dengan penampilannya.

“Saya tidak menemukan diri normal saya cantik.”

Jawaban Demir mengungkapkan kompleksitas mendalam yang dihadapi banyak pria dan wanita secara umum saat ini.

Saat kita bersosial media, kita mengekspresikan diri dengan foto yang kita pasang di aplikasi media sosial seperti Instagram, TikTok dan Snapchat. Namun editan yang kita lakukan pada foto – dari mengubah corak wajah hingga warna mata – menggoda kita untuk menyembunyikan diri kita yang “normal”.

Coba pikirkan, berapa banyak filter yang dapat Anda hitung? Mata biru, hidung kecil, wajah berbentuk sempurna, tubuh lebih kurus, warna kulit lebih cerah, pipi merona, dan bahkan perubahan jenis kelamin… Selain itu, sekarang ada juga aplikasi yang hanya terdiri dari filter untuk membuat diri Anda tampak seperti yang Anda inginkan.

Sebuah studi yang dilakukan oleh City University London dengan 175 wanita muda dan orang nonbiner di Inggris menunjukkan bahwa 90 persen dari mereka menggunakan filter atau mengedit foto mereka sebelum mempostingnya, mengubah warna kulit mereka, membentuk kembali rahang atau hidung mereka, mencukur berat badan, mencerahkan. atau memutihkan kulit mereka atau memutihkan gigi mereka.

“Saya kira itu itu mengejutkan bahwa begitu banyak orang menggunakannya,” kata Demir sambil mulai mengedit selfie-nya, membentuk wajahnya dengan sebuah aplikasi bernama FaceTune.

Menurutnya para gadis dan wanita muda berusaha menjadi diri terbaik mereka di media sosial karena mereka kurang percaya diri dan takut dihakimi.

“Apakah kamu tidak melakukannya juga? Akui. Ketika Anda mengambil gambar, Anda meminta saya untuk memfilter atau mengeditnya karena saya pandai dalam hal ini! Saya tahu apa yang orang inginkan,” katanya.

Seperti yang diungkapkan oleh sebuah penelitian, banyak orang, terutama wanita muda, berusaha mencapai penampilan yang disetujui masyarakat dengan menggunakan filter dan tidak menghargai kecantikan alami mereka.

Generasi muda menderita harga diri yang rendah dan tidak puas dengan standar kecantikan yang dikenakan pada mereka oleh filter media sosial.

Dampak realitas vs imajiner

Dan yang lebih buruk adalah, perusahaan media sosial ini sudah tahu betapa berbahayanya aplikasi semacam itu bagi kesehatan mental wanita muda.

Sebuah laporan dari Wall Street Journal menyatakan bahwa studi internal Facebook di Instagram menunjukkan betapa merusaknya filter aplikasi dan dapat menyebabkan kerusakan kesehatan mental remaja, terutama untuk gadis-gadis muda.

“Kita memperburuk masalah citra tubuh untuk satu dari tiga remaja putri,” kata salah satu slide dari penelitian tahun 2019 tentang remaja putri yang mengalami masalah tersebut.

Selain itu, 60 persen anak perempuan merasa kesal ketika diri mereka yang sebenarnya tidak sesuai dengan versi online dari diri mereka sendiri, menurut penelitian Dove Self-Esteem Project.

“Ketika saya melihat diri saya di cermin setelah mengambil selfie dengan bibir saya yang difilter, saya hanya ingin mengubahnya,” kata Demir sambil meluruskan hidungnya di selfie.

Selain itu, filter kecantikan menyebabkan dampak buruk daripada baik, mengubah citra diri dan menekan gadis-gadis muda untuk mencoba dan menjadi cara filter membuat mereka terlihat di aplikasi.

Dan tekanan seperti itu dapat menyebabkan depresi, gangguan makan, dan bahkan memicu pikiran untuk bunuh diri di kalangan remaja. Dari sudut pandang psikiatri, ini disebut gangguan dismorfik tubuh yang digerakkan oleh tekanan (BDD), penyakit kesehatan mental di mana seseorang menghabiskan banyak waktu untuk stres tentang penampilannya.

Misalnya, 13 persen pengguna Inggris dan 6 persen pengguna Amerika terlacak menampilkan keinginan untuk bunuh diri di Instagram. Dalam hal ini, remaja menuduh Instagram memperburuk tingkat kecemasan dan depresi, karena aplikasi tersebut memicu persaingan di antara orang-orang dan memperburuknya.

“Saya menghabiskan sebagian besar waktu saya di Instagram dibandingkan dengan aplikasi lain, dan melihat tubuh, wajah, dan kehidupan yang sempurna,” kata Demir, menjelaskan bahwa sebagian besar gadis-gadis muda seusianya kemungkinan besar menghabiskan waktu mereka di aplikasi ini, terutama selama pandemi, baik untuk bersaing dengan diri mereka sendiri dalam mendapatkan “like” atau melihat orang lain.

Namun, persepsi ini tidak hanya mempengaruhi generasi muda.

Anak-anak dan orang dewasa dari segala usia secara signifikan dipengaruhi oleh media sosial dan dapat mengembangkan apa yang disebut Snapchat dysmorphia, sejenis gangguan citra tubuh yang mencerminkan kebutuhan untuk mengedit citra digital sendiri dengan susah payah, yang telah dikaitkan dengan peningkatan tren operasi plastik. Lebih menarik lagi, orang-orang ini membawa diri mereka yang terfilter sebagai inspirasi mereka.

Akhirnya, Demir menunjukkan versi terakhir dari gambar yang telah dia edit sambil mengulangi keraguannya tentang warna matanya lagi. Perbedaan antara gambaran dirinya yang sempurna dan dirinya yang sebenarnya sangat mencengangkan.

“Anda memilih, mata biru atau mata cokelat saya?” tanyanya akhirnya.

Jawabannya adalah mata cokelatnya yang alami dan asli, yang tidak pernah dimaksudkan untuk menjadi sempurna dan tidak seharusnya sempurna.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Belajar Penerapan Syariat Islam dari Negeri Kelantan

Belajar Penerapan Syariat Islam dari Negeri Kelantan

“Jangan Injak Rumput!”

“Jangan Injak Rumput!”

Dari Menantang Maut Hingga Ditinggal Narasumber [2]

Dari Menantang Maut Hingga Ditinggal Narasumber [2]

Muallaf Belgia Ini Berhasil Membantu Mengislamkan 1000 Warga

Muallaf Belgia Ini Berhasil Membantu Mengislamkan 1000 Warga

Idris Salim, Komandan Oposisi yang Harus Selalu Terjaga

Idris Salim, Komandan Oposisi yang Harus Selalu Terjaga

Baca Juga

Berita Lainnya