Dompet Dakwah Media

Tak Bisa Cuci Tangan, Korban Virus Bisa Lebih Banyak dari Pembantaian Bashar

"Virus ini dapat membunuh lebih banyak orang dalam satu bulan di sini, di Suriah utara daripada pembantaian rezim dalam 10 tahun terakhir," katanya.

Tak Bisa Cuci Tangan, Korban Virus Bisa Lebih Banyak dari Pembantaian Bashar
Penghuni Kamp Pengungsi di Idlib/The New York Times

Terkait

Hidayatullah.com | DI SURIAH barat laut, di mana satu juta orang yang telah mengungsi dari perang sipil sedang berlindung di tenda kamp berlumpur dan bangunan terlantar. Penyebaran virus corona (Covid-19) dapat menimbulkan bencana yang tak terukur di wilayah yang hancur ini.

Lupakan mencuci tangan dan social distancing, tindakan pencegahan yang dianjurkan oleh otoritas kesehatan di seluruh dunia. Di Suriah hanya ada sedikit air, bahkan sering tidak ada. Di kamp-kamp dan lebih dari selusin orang seringkali tinggal di tenda yang sama.

“Kalian ingin kami mencuci tangan kami?” Tanya Fadi Mesaher, Direktur Maram Foundation for Relief and Development wilayah Idlib. “Bahkan beberapa orang tidak bisa memandikan anak mereka selama seminggu. Mereka tinggal di ruang terbuka,” katanya dikutip The New York Times, Kamis (19/3/2020).

Para dokter Suriah meyakini virus itu telah menyebar ke kamp-kamp. Dengan kematian dan penyakit yang menjadi ciri khas wabah tersebut. Tetapi tanggapan internasional lambat, bahkan tidak ada, menurut lebih dari puluhan ahli dan profesional medis Suriah.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) belum mengirimkan alat uji virus ke wilayah yang dihuni kelompok oposisi itu. Kendati melakukan pengiriman pertama alat tersebut ke pemerintah Suriah lebih dari sebulan yang lalu.

Dokter mengatakan, penundaan itu memungkinkan penyebaran virus tidak terdeteksi selama berminggu-minggu di lingkungan yang berbahaya dan unik.

“Kami saat ini memiliki kasus yang serupa, dan kami memiliki data orang meninggal,” kata Dr. Mohamed Ghaleb Tennari, yang mengelola rumah sakit Masyarakat Medis Amerika Suriah di wilayah tersebut. “Tetapi sayangnya karena kami tidak memiliki alat tes, kami tidak dapat mengonfirmasi bahwa kasus ini benar-benar corona atau tidak,” tambahnya.

Sekitar tiga juta orang berdesak-desakan di Provinsi Idlib, yang berada di luar kendali pemerintahan Presiden Bashar al-Assad sejak 2012. Wilayah ini merupakan kantong terakhir yang dikuasai oposisi di negara itu.

Pasukan Bashar al Assad dan sekutu Rusia mereka memulai dorongan terakhir untuk merebut kembali daerah itu musim semi lalu. Serangan baru pada awal Desember membuat hampir satu juta orang mengungsi dari rumah mereka.

Sekitar sepertiga dari mereka tinggal di kamp atau tenda besar, PBB memperkirakan. Sisanya tidur di tepi jalan, berjongkok di bangunan yang belum selesai atau terbengkalai, atau berbagi tempat tinggal dengan keluarga lain.

Gencatan senjata telah berlangsung selama dua minggu tetapi banyak yang menduga itu tidak akan bertahan lama. Assad telah berjanji untuk melanjutkan serangan dan kelompok oposisi di provinsi tersebut telah bersumpah untuk melawan.

Di seluruh provinsi, rumah sakit dan fasilitas medis telah dihancurkan oleh perang selama delapan tahun. Pemerintah Suriah dan pesawat tempur Rusia telah berulang kali membom dan menembaki rumah sakit dan klinik di daerah yang dikuasai oposisi sepanjang konflik. Serangan menewaskan ratusan pekerja perawatan kesehatan.

Sejak serangan Desember dimulai, lebih dari 84 rumah sakit dan fasilitas medis di barat laut telah rusak, dihancurkan atau dipaksa untuk ditutup, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

The New York Times

Kekurangan Pasokan  

Di Idlib City, sebuah lab di Rumah Sakit Pusat Idlib siap untuk menguji virus corona tetapi tidak memiliki alat tes, kata Dr. Naser Almhawish, koordinator pengawasan Unit Koordinasi Bantuan untuk Peringatan Dini dan Jaringan Respons, sebuah kelompok independen.

Para dokter Suriah telah meminta lebih banyak peralatan pelindung, seperti masker dan sarung tangan, tetapi pengiriman baru pertama dari Organisasi Kesehatan Dunia baru tiba hari Selasa.

Ketika kami mengunjungi Provinsi Idlib setelah menyeberang dari Turki minggu lalu, kami tidak melihat pos pengecekan untuk virus corona.

Perkemahan informal, dipasang di ladang pertanian dan di lereng bukit yang berangin, berbaris di jalan dari perbatasan ke kota kecil Maarat Misrin. Di rumah sakit kota, para dokter bekerja di ruang operasi ruang bawah tanah, sementara kerumunan orang menunggu di atas.

“Sayangnya, kami tidak memiliki area karantina yang tersedia di Suriah utara,” kata Abd al-Razzaq Zaqzouq, asisten media untuk Masyarakat Medis Amerika Suriah di rumah sakit. “Jika ada kasus korona di Suriah utara, situasinya akan tragis.”

Para dokter di wilayah tersebut memperkirakan bahwa satu juta orang di Provinsi Idlib dapat tertular virus, bahwa 100.000 hingga 120.000 bisa mati, dan bahwa 10.000 akan membutuhkan bantuan ventilator. Ada 153 mesin ventilator di provinsi ini sekarang.

“Anda mungkin pernah melihat negara-negara seperti Italia dan Cina – negara-negara yang memiliki sistem karantina, dan bahkan mereka tidak bisa menangani tekanan dari semua kasus ini,” kata Dr. Tennari. “Bayangkan kalau begitu – kita dalam keadaan perang dan kita tidak memiliki sistem perawatan kesehatan yang tepat. Itu lumpuh. ”

Hedinn Halldorrson, juru bicara upaya lintas batas Organisasi Kesehatan Dunia di Turki selatan, Rabu mengatakan bahwa WHO, mengharapkan alat uji pendeteksi virus tiba di Idlib minggu depan. Dia mengatakan tidak tahu berapa banyak alat uji yang akan dikirim atau kapan tepatnya mereka akan tiba. Sampel dapat dikirim ke laboratorium di Turki sementara itu, katanya.

Penundaan, katanya, adalah karena alat uji virus WHO didistribusikan kepada lembaga kesehatan pemerintah terlebih dahulu. “wilayah barat laut bukan negara,” katanya.

Mengingat hambatan untuk mengirimkan pasokan ke zona konflik, Halldorrson mengatakan, penundaan satu bulan tidaklah buruk.

“Ketika Anda mempertimbangkan tantangan yang ada, saya pikir itu cukup masuk akal,” katanya. “Saya tidak tahu detail seluk beluk itu, tetapi mereka akan segera ke sana, itu saja yang saya tahu.”

Dia juga mengatakan bahwa pos pemeriksaan perbatasan akan segera dibentuk dan lebih banyak peralatan pelindung akan dikirimkan, meskipun dia tidak tahu kapan atau berapa banyak.

Pada hari Ahad, Direktorat Kesehatan Idlib, sebuah badan oposisi, mengatakan bahwa ada “kemungkinan besar wabah pandemi menyebar di daerah-daerah yang dibebaskan dalam waktu dekat, jika belum ada di sini.”

Mereka mengeluarkan rekomendasi, termasuk menutup sekolah dan universitas yang tetap terbuka, menutup kafe dan restoran kecuali untuk take away, menghentikan ibadah berjamaah, kunjungan sosial dan perjalanan yang tidak perlu, dan saran tentang bagaimana bersin dan batuk, mencuci tangan dan membersihkan tempat tinggal.

Tetapi sebagian besar dari rekomendasi itu tidak mungkin dilakukan di tenda-tenda kamp.

“Jika ada seorang tua atau siapa pun yang sakit, saya tidak melihat bagaimana mereka akan memisahkan diri,” kata Michel Olivier Lacharité, koordinator krisis untuk Doctors Without Borders (MSF).

Di Kamp Atmeh, pembuangan limbah tidak dilakukan dengan baik di jalanan dan tidak ada kendaraan sampah yang mengangkutnya. Amina Alkaeed, yang tinggal di sana dengan suami, orang tua dan putrinya berumur 10 bulan, mengatakan bahwa suaminya telah membangun kamar mandi di rumah kecil mereka, tetapi di dekat mereka, lebih dari 40 orang menggunakan lima toilet tanpa tempat cuci tangan.

Para perempuan setiap hari mengisi bak air dari sebuah tangki dan mengambil roti.

“Dan roti ini terbungkus di dalam tas,” katanya. “Tas tersebut dapat membawa virus. Kemudian virus akan tertransfer ke orang-orang ini.”

Klinik kamp di sini kecil, penuh sesak dan terbebani. Pekerja bantuan yang datang untuk mengedukasi penduduk kamp tidak mengenakan masker atau sarung tangan atau membersihkan tangan mereka, katanya.

“Virus ini dapat membunuh lebih banyak orang dalam satu bulan di sini, di Suriah utara daripada pembantaian rezim dalam 10 tahun terakhir,” katanya.

Kondisi ini akan membuat penularan virus secara signifikan lebih mudah, kata para ahli. Dan dengan rumah sakit dan klinik yang telah tertekan oleh konflik selama bertahun-tahun, tingkat kematian kemungkinan akan jauh lebih tinggi daripada di negara-negara dengan perlengkapan medis lebih baik, kata Lacharite.

Minggu ini, kelompok bantuan Suriah Violet mengadakan sesi pelatihan untuk sekitar 40 perawat dan pengemudi ambulan yang akan berada di garis depan respons Idlib. Violet berencana untuk membagi mereka menjadi dua tim: mereka yang akan memberikan saran dan keranjang dengan sabun, brosur dan pembersih tangan, dan mereka yang membawa orang yang diduga memiliki virus. Tetapi semakin sulitnya pasokan sanitizer telah membuat Violet tidak dapat membeli banyak, kata Fouad Issa, pendiri Violet.

Jika, seperti yang diharapkan, kasus-kasus mulai berkembang secara eksponensial, mereka akan cepat kewalahan. Pekerja bantuan dan medis khawatir bahwa bahkan ketika alat tes dan alat pelindung akhirnya tiba, mereka mungkin sedikit terlambat.

“Jika Tuhan melarang corona memasuki wilayah kita,” kata Mesaher dari Yayasan Maram, “maka itu akan menjadi tragedi terbesar.”*

 

Rep: Insan Kamil

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !