Sebuah Perjalanan yang Mengasyikkan

Ojek itu bersedia mengantar sampai ke Bandara Ahmad Yani, Semarang. Sang pengemudi pun lalu "menerbangkan" motornya dengan cekatan. Bukan lewat jalan biasa, namun lewat pematang sawah.

Sebuah Perjalanan yang Mengasyikkan
hidayatullah
Perjuangan tukang ojek online mengantar Nashirul Haq menuju Bandara Ahmad Yani, Semarang, Jumat (07/02/2020).

Terkait

LUMPUH total! Itulah yang terjadi pada jalur lalu lintas Demak menuju Semarang, Jawa Tengah, Jumat (07/02/2020), sekitar pukul 10 pagi. Sebuah truk telah terguling. Truk berukuran panjang itu menghadang jalan. Semua kendaraan terhenti. Entah berapa lama bisa normal kembali.

Saya termasuk pengguna jalan yang ikut terhenti karena insiden itu. Bingung, sedikit panik. Sebab, pada saat bersamaan, saya sedang terburu-buru mengejar jadwal terbang pesawat yang akan membawa saya menuju Balikpapan dengan Wings Air yang transit di Bandara Juanda Surabaya. Di sebelah kanan dan kiri hanya ada sawah. Ya Allah ….

Yang membuat hati agak risau, saat itu saya harus mengejar acara up grading para dosen dan guru di Pesantren Hidayatullah, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur esok pagi,  Sabtu (08/02/2020). Jika tidak berangkat dengan penerbangan tersebut, tentu acanya akan tertunda, bahkan bisa batal. Padahal, Bapak Pimpinan Umum Hidayatullah, Ustadz Abdurrahman Muhammad, meminta secara khusus agar acara ini jangan sampai tertunda, apalagi batal.

Tapi, saya merasa yakin akan ada jalan keluar, walau entah apa. Jalan keluar yang biasanya datang tak terduga ketika seorang hamba telah memasrahkan semua masalahnya kepada Sang Pencipta.

Baca: Ketika Pengantin Baru Ditugaskan Merintis Pesantren

Seorang pengurus DPW Hidayatullah Jawa Tengah yang mengantar saya menginformasikan bahwa kendaraan roda empat tidak memungkinkan bergerak. Maka saya minta dipanggilkan pengemudi ojek online. Ia pun bersedia mengantar sampai ke Bandara Ahmad Yani, Semarang. Sang pengemudi pun lalu “menerbangkan” motornya dengan cekatan. Bukan lewat jalan biasa, namun lewat pematang sawah.

Beberapa halangan sempat mendera. Pematang dan jalan setapak di pinggir irigasi jelas bukan arena yang mudah untuk dijalani. Bahkan terkadang sang pengemudi harus mengangkat sepeda motornya untuk melewati ruas-ruas jalan yang terputus. Sepeda motor sekali-kali memang harus bergantian menunggangi manusia. Seperti itulah barangkali hidup manusia. Tak selamanya harus berada di atas.

Sang pengemudi semakin bersemangat ketika tahu saya mau terbang ke Pesantren Hidayatullah yang terletak di Gunung Tembak, Kalimantan Timur. Ia bercerita kalau dulu sering melewati pesantren tersebut ketika bekerja di daerah Handil, Kabupaten Kutai Kartanegara. Tentu tak ada yang kebetulan dalam hidup ini. Semua sudah ditentukan oleh Allah Ta’ala.

Saya bersyukur karena Allah Ta’ala telah mempertemukan saya dengan sang pengemudi yang benar-benar tangguh dan mau berkorban. Barangkali karena ketulusannyalah maka Allah Ta’ala memudahkan perjalanan kami.

Setelah menempuh jarak sekitar 30 km, kami pun tiba di bandara menjelang waktu boarding. Subhanallah, Allahu Akbar. Sesungguhnya bersama kesulitan itu pasti ada kemudahan.

Ini perjalanan dakwah yang benar-benar mengasyikkan.* (Sebagaimana diceritakan oleh Nashirul Haq, Ketua Umum DPP Hidayatullah kepada Mahladi/hidayatullah.com)

Rep: Admin Hidcom

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !