Rabu, 26 Januari 2022 / 22 Jumadil Akhir 1443 H

Kisah & Perjalanan

Hamtramck: Kota AS Pertama yang Dijalankan Pemerintahan Muslim

Bagikan:

Hidayatullah.com—Berjalan menyusuri jalan utama di Hamtramck, Michigan, Amerika Serikat, terasa seperti tur di seluruh dunia. Toko sosis Polandia dan toko roti Eropa Timur berada di samping department store Yaman dan toko pakaian Bengali.

Sebuah lonceng gereja berbunyi bersamaan dengan suara adzan. “Dunia dalam dua mil persegi” – Hamtramck sesuai dengan slogannya, dengan sekitar 30 bahasa digunakan dalam area seluas 5 km persegi,” kutip dailytrust.com.

Bulan ini, kota berpenduduk 28.000 orang di Midwestern telah mencapai tonggak sejarah. Hamtramck telah memilih Dewan Kota yang semuanya Muslim dan Wali Kota Muslim, menjadi yang pertama di AS yang memiliki pemerintahan Muslim-Amerika.

Kota Hamtramck, Amerika Serikat, AS, Muslim, Islam yang memiliki pemerintahan yang seluruhnya terdiri dari Muslim, lapor CNN. Mengutip Dewan Urusan Publik Islam AS, tidak ada catatan administrasi serupa lainnya yang ada di AS sebelum ini.

Penduduk Muslim telah menjadi bagian integral dari kota multikultural ini, dan sekarang menjadi lebih dari setengah populasinya. Terlepas dari tantangan ekonomi dan perdebatan budaya yang intens, penduduk di Hamtramck dari latar belakang agama dan budaya yang berbeda hidup berdampingan secara harmonis, menjadikan kota ini sebagai studi kasus yang berarti bagi masa depan Amerika yang semakin beragam.

Amer Ghalib, 42, yang lahir di Yaman, adalah Wali Kota Hamtramck dan dia bekerja di bidang kedokteran dan sedang belajar untuk menjadi dokter. “Malam ini adalah contoh yang jelas bahwa mimpi AS hidup dan baik di negara yang menawarkan berbagai peluang ini,” katanya kepada orang banyak yang berkumpul untuk merayakan kemenangannya.

Banyak imigran dari Yaman dan Bangladesh kini tinggal di kota yang sebelumnya merupakan keturunan Polandia.  Ghalib mengalahkan petahana, Karen Majewski, yang telah memegang jabatan itu selama 16 tahun.

Penduduk Muslim telah menjadi bagian integral dari kota multikultural ini, dan sekarang menjadi lebih dari setengah populasinya

Amanda Jaczkowski adalah satu-satunya Penasihat Kota Hamtramck kelahiran AS dan merupakan penduduk asli Michigan serta masuk Islam pada tahun 2012. Keluarganya keturunan Amerika-Polandia selama lima generasi beribadah di Gereja Katolik terdekat.

“Salah satu hal utama yang dikhawatirkan orang adalah kami akan menutup bar. Kami tidak bisa menutup bar,” kata Jaczkowski kepada CNN.

Dia dan anggota dewan kota lainnya tidak ingin menutup bar di kota, dan bahkan bersikeras bahwa Islam melarang alkohol hanya untuk pengikutnya tanpa melibatkan agama lain. “Larangan tidak harus hanya di tempat-tempat yang dilarang bagi umat Islam karena non-Muslim tidak hidup di bawah aturan yang sama,” katanya.

Tanda Bahasa Arab

Lengkungan sejarah Hamtramck dari awal sebagai kota pemukim Jerman hingga modern – kota mayoritas Muslim pertama di Amerika – terukir di jalan-jalannya. Bagian depan toko memajang tanda-tanda dalam bahasa Arab dan Bengali, garmen Bangladesh yang disulam dan Jambiya, sejenis bilah melengkung pendek dari Yaman, terlihat di jendela toko.

Penduduk Muslim mengantri untuk membeli paczki, sejenis donat Polandia yang diisi puding. “Bukan hal yang aneh melihat beberapa orang dengan rok mini dan tato dan beberapa dengan burqa berjalan di jalan yang sama. Ini semua tentang kita,” kata Zlatan Sadikovic, seorang imigran Bosnia yang memiliki sebuah kafe di pusat kota Hamtramck.

Selama 30 tahun terakhir, Hamtramck menjelma menjadi landasan bagi para imigran Arab dan Asia, terutama mereka yang berasal dari Yaman dan Bangladesh. Sebagian besar penduduk kota saat ini – 42% – lahir di luar negeri, lebih dari setengahnya diyakini beragama Islam, kutip BBC.

Susunan pemerintahan yang baru terpilih mencerminkan perubahan demografi di Hamtramck. Dewan kota akan mencakup dua orang Bengali Amerika, tiga orang Yaman-Amerika dan seorang Polandia-Amerika yang masuk Islam. Memenangkan 68% suara, Amer Ghalib akan menjadi walikota Yaman-Amerika pertama di AS.

“Saya merasa terhormat dan bangga, tetapi saya tahu ini adalah tanggung jawab besar,” kata Ghalib, 41 tahun.

Alih-alih menjadi “panci peleburan” atau “mangkuk salad”, Hamtramck lebih seperti “kue tujuh lapis” di mana kelompok-kelompok yang berbeda mempertahankan budaya mereka yang berbeda sambil tetap hidup berdampingan satu sama lain, kata anggota dewan kota terpilih Amanda Jaczkowski. “Masyarakat masih bangga dengan budayanya secara khusus, padahal kalau asimilasi, kita akan kehilangan keunikannya.”

Masa kejayaan Hamtramck rupanya telah berlalu. Kota itu membusuk dan banyak pabrik telah tutup, dan penduduknya digantikan Muslim

Dalam 99 tahun sejak pendiriannya, setiap wali kota Hamtramck adalah orang Amerika Polandia. Itu berakhir 2 Januari, di tahun keseratus Hamtramck, ketika Amer Ghalib akan dilantik, bersama dengan dewan kota yang seluruhnya Muslim.

 

Selama beberapa dekade, Hamtramck dikenal sebagai “Warsawa Kecil” Michigan, sebuah kota dengan hanya dua mil persegi rumah dan pabrik yang padat, sangat jauh dari pusat kota Detroit.

Kardinal Polandia Karol Wojtyla berkunjung sekali, pada tahun 1969, sebelum ia menjadi Paus Yohanes Paulus II. Patung Wojtyla, dengan tangan terentang, masih membayangi apa yang sekarang disebut Pope Park, di mana mural besar penari rakyat Polandia membentang hampir di seluruh blok kota, lapor CNN.

Wali Kota terpilih Ghalib lahir di Yaman dan datang ke Amerika Serikat sendirian sebagai seorang pemuda, dengan segelintir kemampuan bahasa Inggris yang terbatas. Dia sekarang berusia 42 tahun, bekerja di bidang medis dan sedang belajar untuk menjadi dokter.

Masa kejayaan Hamtramck rupanya telah berlalu. Kota itu membusuk dan banyak pabrik telah tutup. Banyak orang Amerika Polandia generasi kedua dan ketiga telah pindah ke pinggiran kota Detroit dan sekitarnya dalam dua dekade terakhir.

Imigran, sebagian besar dari Yaman dan Bangladesh, menggantikan mereka dan Hamtramck, kata penduduk setempat, sekarang mayoritas Muslim, lapor CNN.

Menurut lembaga think tank Pew Research Center ada sekitar 3,85 juta Muslim yang tinggal di AS pada tahun 2020, atau sekitar 1,1% dari total populasi. Pada tahun 2040, umat Islam diproyeksikan menjadi kelompok agama terbesar kedua di AS, setelah Kristen.

Meskipun kehadiran mereka berkembang, Muslim di Amerika sering menjadi sasaran prasangka. Hamtramck adalah contoh hidup tentang bagaimana pengetahuan pribadi membatasi Islamofobia.*

Rep: Ahmad
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Yaghi Ingin Pulang ke Gaza

Yaghi Ingin Pulang ke Gaza

Yangon, dari Budaya Longyi sampai Parkir Gratis

Yangon, dari Budaya Longyi sampai Parkir Gratis

Berabad-abad Vakum, Madrasah Syafi’iyah Masjid Sultan Hasan Aktif Kembali

Berabad-abad Vakum, Madrasah Syafi’iyah Masjid Sultan Hasan Aktif Kembali

“Permisi, Ada Tempat Duduk untuk Ibu Hamil?”

“Permisi, Ada Tempat Duduk untuk Ibu Hamil?”

Kisah Mantri Muslim “Menjaga” Kesehatan Masyarakat Pedalaman Papua [2]

Kisah Mantri Muslim “Menjaga” Kesehatan Masyarakat Pedalaman Papua [2]

Baca Juga

Berita Lainnya