Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Kisah & Perjalanan

Kashmir dan Adana di Tengah Panen Saffron Melimpah

saffron kashmir
Panen Safron di Kashmir
Bagikan:

Saffron adalah salah satu komoditas tertua di Jammu dan Kashmir yang memiliki persentase besar dari total pendapatan negara. Para petani meminta ada kenaikan harga, mengingat proses produks yang sulit agar dapat mempertahankan budi daya. 

Hidayatullah.com | LEMBAH KASHMIR diliputi warna ungu.  Setelah beberapa tahun, para petani saffron hari ini merasa bahagia, di tengah musim panen raya yang sibuk memetik bunga saffron dari ladang.

Sekitar 3.700 hektar lahan digunakan untuk budidaya safron. Daerah Pampore di Pulwama adalah pusat utama untuk menanam saffron, meskipun sekarang sedang dibudidayakan di berbagai distrik di Kashmir.

”Ini panen yang bagus musim ini. Hasil produksinya jauh lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Itu benar-benar kurang dalam 5-6 tahun terakhir tetapi tahun ini karena curah hujan itu adalah panen yang baik. Safron Kashmir memiliki kualitas terbaik dan memiliki banyak khasiat obat. Kami berharap pemerintah akan membantu kami untuk memasarkan safron. Hujan menjadi faktor utama peningkatan produksi,” kata seorang petani, Zahoor Ahmad Kuchay,  dikutip wionews.

Para petani menuntut pemerintah agar harga saffron direvisi. Saat ini segala hal menjadi sangat mahal,  termasuk proses yang terlibat dalam menanam dan memproses saffron.

Karenanya para petani mengatakan bahwa harga perlu ditingkatkan agar mereka dapat mempertahankan budi daya ini.  ”Tahun ini produksinya jauh lebih baik dari tahun lalu. Kami berharap pasar akan tumbuh karena kami memiliki banyak produksi tahun ini. Tarif saffron tidak meningkat, dan kami ingin pemerintah turun tangan untuk menaikkan tarif. Sangat mahal untuk menanam saffron dan kami membutuhkan pemerintah untuk merevisi tarifnya. Kami sudah lama menuntutnya,” kata Sahil Ahmad Yatoo, seorang petani lain.

Pemerintah telah memulai penandaan Indikasi Geografis (GI) dari saffron Kashmir yang pasti akan membantu penjualannya di seluruh dunia.  Negara bagian Jammu dan Kashmir terkenal di seluruh dunia karena Saffron’, rempah-rempah yang meningkatkan berbagai masakan.

Panen safron di Kashmir

Saffron telah dibudidayakan di lembah selama ratusan tahun. Saat ini, Kashmir adalah produsen utama saffron India. Ini terutama dipanen di ladang di Pampore dekat dengan Srinagar, ibu kota Jammu dan Kashmir. Karena itu, Pampore juga dikenal sebagai ‘Kota Saffron’.

Saffron, yang berasal dari bunga crocus adalah salah satu rempah yang paling populer digunakan untuk pewarna. Ini banyak digunakan dalam persiapan ‘Kehwa’, teh safron Kashmir yang populer. Ekstrak saffron memiliki berbagai kegunaan seperti menambahkan wewangian pada parfum, mewarnai pakaian, dll.

Tanaman saffron juga menjadi hal yang menarik perhatian pada Turis untuk datang ke Lembah Kashmir. ”Saya baru pertama kali melihatnya. Kashmir terkenal dengan safron dan saya semakin senang melihat bunga safron. Itu indah dan sekarang saya melihat betapa sulitnya untuk tumbuh. Salut untuk para petani yang menanamnya! Kami menggunakannya dalam membuat makanan penutup, wanita hamil memilikinya. Ini memiliki banyak nilai gizi,” kata seorang turis, Rakesh.

Kota Adana

Selain di Kashmir, salah satu Kota Adana di Turki juga dikenal sebagai penghasil safvron. Ketika kebakaran hutan terjadi di distrik Kozan Adana musim panas lalu , Ali Gök tidak meninggalkan savfron yang telah dia tanamnya.

Dan sekarang bunga-bunga telah mulai mekar. Panen pertama musim safron telah dimulai, dan Gök, bersama dengan penduduk lain di lingkungan itu, bekerja siang dan malam untuk menghasilkan 700 gram (1,54 pon) saffron dari 3 hektar tanah yang dimilikinya.

Petani memanen daun safron dan memisahkan putiknya (Daily Sabah)

Gök, yang memulai produksi dengan satu bohlam safron yang dia bawa dari Safranbolu 15 tahun sebelumnya, mengatakan bahwa saffron, yang mekar hanya 40 hari dalam setahun, menghasilkan panen yang sulit.

“Panen saffron kami telah dimulai,” jelas Gök. “Saffron yang kita punya sudah mekar dan sekarang kita panen. Saya bawa satu umbi dan tahun kedua saya punya 10, sekarang saya tanam di lahan 3 hektar. Dari 3 hektar ini kita panen hingga 800 gram. 50 TL (sekitar Rp 75 ribu) per gram.”

“Ada sedikit krisis pasar. Saffron seperti emas. Panen dimulai pada minggu pertama bulan November dan berlanjut selama 40 hari. Ini adalah produk yang sangat menyembuhkan dan subur, tetapi sulit untuk dipanen. Kami memisahkan benang merah di dalamnya, berbunga satu per satu hingga malam tiba,” kata Gök.

Menjelaskan bahwa sangat sulit bagi semua produksi di Turki untuk menghasilkan 5 kilogram saffron, dan bahwa produk favorit di Eropa, terutama di Italia, digunakan dalam industri farmasi di luar negeri. Gök menjelaskan, saffron dibuat menjadi teh , digunakan sebagai bahan makanan dan dijual sebagai ramuan obat.

Ia mengatakan, bunga-bunga saffronnya  sudah mulai mekar pada 1 November. Menurut estimasi, tanaman mahal ini siap dipanen saat mekar selama 40 hari ke depan, dan diambil putiknya.

Peringkat Tiga Dunia

Di Negara Bagian Jammu Kashmir, 80 persen penduduk bergantung pada sektor pertanian. Kondisi iklim yang beragam, tanah subur, zona iklim subtropis, dan suhu yang menawarkan cakupan yang luas untuk budidaya dan produksi sebagian besar semua buah dan an sayuran.

Di antara produk hortikultura utama, saffron adalah salah satu produk ekspor dan memainkan peran penting dalam penciptaan lapangan kerja bagi masyarakat pedesaan Kashmir. Daerah budidaya utama safron adalah Kharewa, Chandhora, Pampore daerah kabupaten Pulwama, Budgam dan Srinagar.

Distrik Pulwama, umumnya dikenal sebagai  ‘Saffron Bowl’  di Kashmir, dominan dalam produksi safron diikuti oleh distrik Budgam, Srinagar dan Kistwar.

Saffron (crocus sativus) adalah salah satu tanaman penghasil devisa terpenting di antara rempah-rempah yang ditanam seluruhnya di negara bagian Jammu dan Kashmir di India. Dimana sekitar 49 persen dari total produksinya diekspor.

Saffron adalah salah satu komoditas tertua di Jammu dan Kashmir yang memiliki persentase besar dari total pendapatan negara. Pampore dan sekitarnya menghasilkan rata-rata 2.128 kilogram safron setiap tahun.

Jammu & Kashmir memiliki monopoli dalam budidaya saffron di India, yang mencaplok kawasan istimewa ini. Sekitar 7,3 persen saffron dunia diproduksi di negara bagian itu, menempatkan India pada peringkat ketiga dalam produksi safron dunia.

Yang menjadi perhatian adalah bahwa budidaya saffron telah menurun 25 persen dari 4.161 hektar pada tahun 1998 menjadi 3110 hektar pada tahun 2008.  Namun, produksi safron saat ini mengalami kendala dalam beberapa hal, terutama yang berkaitan dengan produktivitas serta manajemen pasca panen. *

 

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Hapus Tato setelah Puluhan Tahun Sadar Tak Bermanfaat

Hapus Tato setelah Puluhan Tahun Sadar Tak Bermanfaat

Negeri 2 Kiblat di Kampung Jawa Yang Jauh [2]

Negeri 2 Kiblat di Kampung Jawa Yang Jauh [2]

Terhibur oleh Islamic Center Zurich di Swiss

Terhibur oleh Islamic Center Zurich di Swiss

Negeri 2 Kiblat di Kampung Jawa Yang Jauh [1]

Negeri 2 Kiblat di Kampung Jawa Yang Jauh [1]

Usamah Bin Ladin Meledakkan Diri dan Membawa Mati Semua Rahasia (1/2)

Usamah Bin Ladin Meledakkan Diri dan Membawa Mati Semua Rahasia (1/2)

Baca Juga

Berita Lainnya