Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kisah & Perjalanan

Seabad Islamic Restaurant Mengenalkan Nasi Biryani di Singapura

Islamic Restaurant, resto nasi biryani pertama di singapura
Bagikan:

Hidayatullah.com— Islamic Restaurant, sebuah restoran nasi Biryani pertama di Singapura merayakan ulang tahun nya yang ke 100 tahun.  Momen ini menjadi peristiwa penting dalam sejarah resto Singapuran, mengingat jarang ada resto bisa bertahan selama itu.

Dalam rangka memperingati hari istimewa tersebut, pemilik ingin membagikan 2.021 bungkus ayam Biryani kepada staf di lini depan dan warga umum.  Pemilik resto Islamic Restaurant generasi ketiga,  Kaliloor Rahaman Abdul Wahab, mengatakan kepada media BERITAmediacorp, pembagian paket nasi Biryani kepada petugas kesehatan akan dilakukan dalam waktu lima hari mulai tanggal 31 Maret, sedangkan untuk pelanggannya, pada hari jadi restoran tersebut.

Kalil mengatakan dia masih memikirkan cara terbaik untuk mendistribusikan Biryani gratis kepada pelanggan sehingga mereka dapat terus memastikan langkah-langkah menjaga jarak aman. Ini akan diumumkan pada tanggal hari jadi nanti. Kalil juga mengatakan, pembagian Biryani secara gratis merupakan upaya untuk “berkontribusi kembali kepada anggota masyarakat” dan sebagai tanda terima kasih atas dukungan mereka selama ini.

“Memang saya harus berterima kasih kepada mereka (pelanggan). Saya memiliki pelanggan (tetap) dibandingkan sebelum saya dilahirkan kembali,” canda Kalil. “Saya punya pelanggan (reguler) yang sudah 70 tahun, ada yang 80 tahun juga. Jadi ini adalah pelanggan saya yang berharga. Saya harus berterima kasih karena telah mendukung kami selama ini.”

Faktanya adalah tidak mudah bagi satu bisnis untuk bertahan selama beberapa dekade. Belum lagi sampai seabad. Karenanya, perayaan 100 tahun Rumah Makan Islami ini memang menjadi momen penting dalam sejarah keluarga Kalil.

“Saya bangga bisa merayakan ulang tahun ke 100 tahun ini. Perjalanannya tidak selalu mudah. Selalu ada masa-masa sulit. Tapi kami berusaha menghadapinya dan melalui masa-masa sulit itu,” kata pria berusia 59 tahun ini.

Saat ditanya apakah resep resto sukses bertahan begitu lama, Kalil mengatakan ada dua alasan. “Pertama, kualitas makanan. Kedua, persatuan dalam keluarga. Jadi saya percaya pada dua alasan utama ini,” ujarnya.

Baca juga: Bahaya Haram, Nikmatnya Halal

Nasi Biryani Pertama di Singapura

Kalil mengambil alih bisnis keluarganya dari ayahnya, Abdul Wahab M. Abdul Rahman pada tahun 1990. Ia menambahkan, saat mengambil alih bisnis tersebut ia mampu mengantisipasi tantangan yang akan datang.

Namun, berkat semangat membara untuk memastikan resep turun-temurun keluarganya dapat terus dinikmati masyarakat, ia mengambil pendekatan perencanaan jangka panjang. “Saya dibesarkan di daerah Kampong Gelam, ketika saya masih kecil saya tidur di restoran ini. Dari situ timbul rasa suka untuk menyajikan (makanan) kepada pelanggan. Saya suka menyajikan makanan kepada pelanggan dan produknya juga akurat. Kakek saya membuat resep yang formulanya tepat. Saya tidak perlu mengubah apa pun,” kata Kalil.

Di bawah manajemennya, dia sering mengeksplorasi ide-ide baru untuk memastikan resep berusia 100 tahun itu tetap sama. Ini termasuk merangkul digitalisasi dan otomatisasi dan membeli enam mesin untuk memasak nasi Biryani di restoran.

“Kami menangkap digitalisasi hampir 30 tahun lalu, jauh lebih awal. Saya melakukan R&D di Jerman selama tiga bulan untuk memahami bagaimana resep berusia 100 tahun ini dapat dimasak menggunakan metode modern,” katanya.

“Kami membutuhkan waktu hampir tiga tahun untuk memasak resep asli menggunakan metode digitalisasi. Inilah salah satu alasan kami bisa bertahan. Cara memasaknya juga mudah. Tekan tombol 1, 2 dan 3. Inilah salah satu alasan kualitas makanan kita sangat konsisten setiap hari. Saya merasa tenang dan tidak stres dalam hal operasional,” jelas Pak Kalil.

Menurutnya, rasa nasi Biryani saat ini 100 persen sama dengan 100 tahun yang lalu. Kalil mengatakan resep itu dibuat oleh almarhum kakeknya M. Abdul Rahman, yang merupakan kepala koki untuk keluarga Arab Alsagoff yang terkenal, kaya dan berpengaruh.

Resep yang dibuat oleh kakek Kalil ini merupakan kombinasi rasa dari India dan Turki. Itu menjadi hidangan favorit keluarga Alsagoff, yang sering mengundang para tamunya – termasuk para pejabat tinggi, untuk menikmati hidangan tersebut.

Selama pendudukan Jepang, kakek Kalil juga memasak begitu banyak nasi Biryani setiap hari untuk dibagikan oleh keluarga Alsagoff kepada orang miskin dan tunawisma.  Melihat anggota masyarakat yang menyukai masakannya, kakek Kalil kemudian membuka Rumah Makan Islami pertama pada tahun 1921 di 791-797 North Bridge Road.

Menurut Kalil, kakeknya adalah orang pertama yang memperkenalkan Biryani kepada warga Singapura saat itu.  Hingga saat ini, Rumah Makan Islami nasi Biryani masih digemari tidak hanya oleh penduduk setempat, tetapi juga diburu oleh para pejabat dari negara tetangga termasuk Malaysia dan Brunei.

Ketika ditanya berapa lama Restoran Islami, yang sekarang terletak di 735 North Bridge Road sejak 2008 akan bertahan, dengan tersenyum Kalil berkata: “Sekarang sudah 100 tahun. Saya ingin melanjutkan bisnis ini selama 500 tahun lagi, Insya Allah. ”

 

Putra satu-satunya, Abdul Rahman Kaliloor Rahaman yang berusia 39 tahun, menunjukkan minat untuk mengambil alih bisnis tersebut dan sedang mempelajari seluk beluk menjalankannya.*

Baca juga: Cuka Buah Kesukaan Rasulullah ﷺ

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Di Mesir, Jenggot dan Cadar jadi Sasaran Amuk

Di Mesir, Jenggot dan Cadar jadi Sasaran Amuk

Hijrah dari Gereja ke Sekolah

Hijrah dari Gereja ke Sekolah

Keajaiban Allah yang ada di Kepulauan Giliraya, Sumenep

Keajaiban Allah yang ada di Kepulauan Giliraya, Sumenep

Pernah Merasa “Diteror” dan Dicari anggota IJABI

Pernah Merasa “Diteror” dan Dicari anggota IJABI

Sering Mendengar Adzan dan Melihat Shalat, Perempuan Sebatang Kara Ini Akhirnya Memeluk Islam

Sering Mendengar Adzan dan Melihat Shalat, Perempuan Sebatang Kara Ini Akhirnya Memeluk Islam

Baca Juga

Berita Lainnya