Senin, 22 Februari 2021 / 10 Rajab 1442 H

Kisah & Perjalanan

Minoritas Utsul adalah target terbaru dari kampanye Partai Komunis China

muslim utsul china
Bagikan:

Hidayatullah.com | Adzan masih terdengar di gang-gang Sanya, yang berada di lingkungan Muslim yang berusia hampir 1.000 tahun.  Tindakan keras negara itu terhadap komunitas Muslim, bagaimanapun, tidak begitu terlihat di kota Cina selatan.

Papan tanda di pertokoan dan rumah bertuliskan “Allahu Akbar”, ditutupi stiker dengan slogan resmi nasional: “Impian China”.  Teks bahasa Mandarin untuk kata halal juga telah dihapus dari restoran dan buku menu.

Pihak berwenang telah menutup sekolah agama dan telah dua kali mencoba melarang siswi mengenakan jilbab.

Utsul, sebuah komunitas dengan jumlah tidak lebih dari 10.000 Muslim di Sanya, termasuk yang terbaru menjadi sasaran kampanye Partai Komunis China yang disebutnya ‘melawan pengaruh dan agama asing’.

Masalah yang mengganggu mereka menunjukkan bagaimana Beijing berusaha menodai identitas agama komunitas Muslim meskipun mereka minoritas dan sedikit. Semua ini sebagai upaya untuk memperkuat budaya China, di mana suku Han merupakan masyarakat mayoritas.  Pembatasan baru di Sanya, sebuah kota di pulau resor Hainan, menandai perubahan yang berlawanan dalam kebijakan pemerintah.

Hingga beberapa tahun yang lalu, para pejabat mendukung identitas Islam masyarakat Utsul dan hubungannya dengan negara-negara Islam, demikian menurut tokoh agama dan penduduk setempat, yang berbicara dengan syarat identitas mereka tidak diungkapkan untuk menghindari reaksi pemerintah.

 

Baca:  Komunis China Tutup 3 Masjid Milik Etnis Muslim Hui

 

Menurut Partai Komunis China, pembatasan terhadap Islam dan komunitas Muslim ditujukan untuk mengekang ekstremisme dan kekerasan agama yang ekstrim.  Alasan tersebut digunakan untuk membenarkan kontrol ketat atas Muslim di provinsi Xinjiang, China barat, menyusul serangan yang diluncurkan tujuh tahun lalu.

Kontrol yang ketat atas komunitas Utsul “mengungkapkan keadaan sebenarnya dari kampanye Komunis China terhadap komunitas lokal,” kata Dr Ma Haiyun, asisten profesor di Frostburg State University di Maryland yang mempelajari Islam di China.  “Ini adalah upaya untuk memperketat kontrol atas provinsi itu. Faktanya itu anti-Islam.”

Pemerintah China telah berulang kali membantah bahwa itu bertentangan dengan Islam. Tetapi di bawah kepemimpinan Tuan Xi Jinping, partai tersebut telah menghancurkan masjid, reruntuhan dan kubah serta menara di barat laut dan tengah China.

Tindakan kerasnya difokuskan pada Uighur, minoritas Muslim di Asia Tengah, dengan populasi 11 juta di Xinjiang. Sebagian besar ditahan secara massal di kamp konsentrasi dan dipaksa keluar dari Islam.

Upaya untuk “menanamkan perngaruh China dalam Islam” diintensifkan pada tahun 2018 setelah Majelis Nasional, kabinet China mengeluarkan perintah rahasia untuk menginstruksikan para pejabat untuk mencegah agama bercampur dengan kehidupan sekuler dan fungsi nasional. Arahan tersebut memperingatkan “Arabisasi” dan pengaruh Arab Saudi atau yang disebut ‘Saudi-isation’, di masjid dan sekolah.

Di Sanya, partai komunis menargetkan kelompok berpengaruh dalam hubungan China dengan dunia Muslim.

Komunitas Utsul pernah menjamu umat Islam dari seluruh China yang datang dari provinsi Hainan dan mereka menjadi jembatan bagi komunitas Muslim Asia Tenggara dan Timur Tengah.  Identitas komunitas Muslim Utsul dirayakan selama bertahun-tahun oleh pemerintah Komunis China sekaligus mempererat hubungan dengan Dunia Arab.

 

Baca:  China Memanen Organ-organ Muslim di ‘Kamp Kekejaman

 

Jalinan seperti itu adalah kunci dari Inisiatif

Jalur Ekonomi Jalur Sutra China, sebuah program untuk mendanai proyek infrastruktur di seluruh dunia dan meningkatkan pengaruh politik Beijing melalui proses tersebut.

Komunitas Utsul telah menjadi “basis penting bagi Muslim yang telah bermigrasi ke luar negeri untuk menemukan identitas mereka dan melacak garis keturunan mereka,” menurut pemberitahuan pemerintah tahun 2017 yang mengangkat Islam di Hainan dalam rencana Jalur Ekonomi Jalur Sutra.

Hingga hari ini, mereka menerima ribuan ulama dan teman dari puluhan negara dan wilayah dan merupakan batu loncatan penting untuk pertukaran budaya di antara orang-orang di sekitar Laut Cina Selatan.

Meski secara resmi dicap sebagai bagian dari etnis minoritas terbesar di China, masyarakat Utsul memandang dirinya berbeda dengan komunitas Muslim lainnya di negara tersebut.  Mereka adalah komunitas Muslim Sunni, yang diyakini keturunan Cham, nelayan dan pedagang Kerajaan Champa, yang memerintah selama berabad-abad di Vietnam tengah dan daerah pesisir di bagian selatan negara itu.

Dimulai sejak abad ke-10, pengungsi Cham melarikan diri dari perang di tempat yang sekarang disebut Vietnam tengah dan pindah ke Hainan, sebuah pulau tropis seukuran Maryland.*

Rep: Ahmad
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Tukang Sapu Gaza Ini Kembalikan US$ 30.000 yang Ditemukannya, Menolak Hadiah Apapun

Tukang Sapu Gaza Ini Kembalikan US$ 30.000 yang Ditemukannya, Menolak Hadiah Apapun

Wanita Afghanistan Setir Mobil, Para Pria Ternganga

Wanita Afghanistan Setir Mobil, Para Pria Ternganga

Tiga Kenangan dari Syndey yang Menyenangkan

Tiga Kenangan dari Syndey yang Menyenangkan

Dedikasi Daiyah ’Orang-Orang Buangan’

Dedikasi Daiyah ’Orang-Orang Buangan’

“Lautan Jilbab” Mengalir di Britania Raya

“Lautan Jilbab” Mengalir di Britania Raya

Baca Juga

Berita Lainnya