Selasa, 2 Maret 2021 / 18 Rajab 1442 H

Kisah & Perjalanan

Kisah Warga Australia yang Memeluk Islam setelah Ditawan Milisi Taliban

Timothy Weeks pakai topi Pasthun
Bagikan:

Ia  tercengang dengan iman yang dimiliki milisi Taliban, yang tak tergoyahkan dan susah dipahami dunia Barat. Kini Weeks bergabung dengan LSM  untuk mendukung dialog dan mengakhiri konflik

Hidayatullah.com | “Tolong panggil aku Jibril,” kata Timothy Weeks ketika TRT World menghubunginya untuk wawancara melalui Signal. Weeks, guru bahasa Inggris berumur 52 tahun, adalah seorang mantan tahanan Taliban yang menghabiskan tiga setengah tahun dalam penahanan – sebagian besar dikurung di ruangan kecil tak berjendela.

Nama Muslimnya, Omar Jibril, merupakan cerminan dari keyakinannya bahwa seorang malaikat agung sedang mengawasinya selama di penjara. Dia, bersama dengan WN Amerika yang juga guru, Kevin King, dibebaskan pada akhir 2019 dengan imbalan tiga komandan Taliban yang berada dalam tahanan pasukan Afghanistan. Pertukaran tahanan itu membuka jalan pada perundingan damai pertama antara pemerintah Kabul dan kelompok militan.

Lebih dari 150.000 orang, banyak dari mereka warga sipil, telah tewas dalam konflik tersebut, yang dimulai setelah penjajahan tentara AS ke Afghanistan hampir 20 tahun lalu, menurut PBB. Ketika perundingan damai berlarut-larut di Doha, milisi Taliban terus melakukan serangan yang menghancurkan, termasuk bom, menarget militer pemerintah boneka Afghanistan.

Di tengah pembantaian ini, Weeks termasuk di antara mereka yang telah melihat sisi buruk dari Taliban. Dia juga telah menyaksikan apa yang dia sebut ketekunan dan keyakinan yang tak tergoyahkan dari para pejuangnya.

Kisahnya berawal dari dia, seorang pria Kristen, ingin berbuat baik kepada orang-orang tertindas. Sebagai gantinya, dia ditodong dengan AK-47 di punggung. Dan sekarang dia melihat seluruh pengalamannya sebagai kehendak Allah SWT.

Baca:  Untung Ditangkap Taliban, Bukan Militer AS

***

Weeks mengatakan dia memiliki masa kecil yang bahagia saat tumbuh di pedesaan Wagga Wagga di Australia, yang dikenal sebagai penghasil olahragawan termasuk Shane Warne, yang mempesona dunia kriket dengan spin bowling-nya. “Semuanya tentang domba dan gandum … lanskap yang luas dan luas,” katanya tentang wilayah tersebut.

Dia mengenang pertama kali dia mendengar Afghanistan ketika kecil di rumah keluarganya di mana dia menghabiskan hari-hari yang tak terhitung jumlahnya bermain di tepi sungai dengan dua adiknya. “Ibu ayahku memasang karpet Persia di dinding. Karpet itu bergambar pemandangan di negara Timur Tengah. Bisa dari Iran atau Afghanistan,” katanya dikutip laman www.trtworld.com.

Gambar bersulam menunjukkan istana kerajaan dengan raja dan pangeran meringkuk bersama dengan busur dan anjing pemburu. “Dia biasa bercerita kepada saya menggunakan karakter-karakter itu. Jadi itu seperti buku bergambar bagi saya. ”

Sebagai seorang yang senang traveling, Weeks menghabiskan 20 tahun sebagai guru bahasa Inggris di Thailand, Palestina dan Timor Leste setelah menyelesaikan gelar pasca sarjana di bidang pendidikan dari Universitas Cambridge, Inggris.

Setelah menemukan iklan untuk pekerjaan di Universitas Amerika Afghanistan, dia melamar dan diterima. Terbang dari Dubai ke Kabul pada tahun 2016, dia bisa melihat pegunungan yang megah menjulang di cakrawala dan lanskap tandus di sekitarnya.

Weeks ditugaskan untuk merancang kursus bahasa untuk petugas polisi Afghanistan. Tapi dia tidak pernah sampai sejauh itu. Hanya beberapa minggu setelah kedatangannya, dia dan Kevin diculik di luar gerbang universitas oleh geng beranggotakan empat orang.

“Saya dibawa pergi tepat 33 hari 3 jam 3 menit setelah kedatangan saya – sesuatu seperti itu,” katanya sambil tertawa.

Baca:  Dua Jurnalis Prancis di Afghanistan Dibebaskan Taliban

Ke pegunungan dan sekitarnya

Pada malam 9 Agustus 2016, bus yang Weeks dan Kevin tumpangi baru saja keluar dari gerbang universitas ketika bus berhenti mendadak. Weeks pingsan setelah kepalanya membentur kursi di depannya. Ketika dia sadar kembali beberapa saat kemudian, dia melihat seorang pria dengan seragam militer, memakai apa yang kemudian dia sadari sebagai rompi bunuh diri.

Kedua akademisi itu berkerumun di dalam mobil yang melaju melintasi Kabul. “Kami berhenti di antah berantah. Itu sepi dan berbatu dan saya pikir mereka akan mengeksekusi saya jadi saya menolak untuk keluar,” kata Weeks.

Selama delapan jam berikutnya, para penculik, bersama dengan dua sandera, mendaki medan berbatu. Weeks mengatakan dia beruntung bisa memakai sepatu bot. Kevin, yang lebih tua dariku, dan sedikit kelebihan berat badan, sangat sulit berjalan. ”

Mereka dimasukkan ke dalam mobil lain dan dibawa ke lokasi terpencil. Setelah beberapa hari, para penculik tersebut menyerahkan mereka kepada Taliban.

Weeks mengatakan bahwa setelah dibebaskan, para pejabat CIA mengatakan kepadanya selama pengarahan di Washington bahwa tiga dari empat penculik awal telah ditangkap. Satu orang terbunuh. Dia tidak tahu berapa bayaran Taliban kepada para penculik mereka, tetapi ada banyak kasus di mana penjahat menculik orang asing di Afghanistan untuk mendapatkan uang tebusan.

Selama 3,5 tahun berikutnya, Weeks dan Kevin dipindahkan ke berbagai lokasi sebanyak 33 kali. Dia tidak memiliki cara untuk memastikannya, tetapi dia menganggap mereka ditahan di berbagai kota atau desa di kedua sisi perbatasan termasuk di wilayah suku Waziristan Pakistan.

“Salah satu tempat di mana mereka membawa kami mengingatkan saya pada Swiss dengan pegunungan dan desa-desanya yang kecil, jalan yang berkelok-kelok, dan hujan salju yang luar biasa. Saya kemudian melihat fotonya dan mereka terlihat seperti Waziristan,” katanya.

Saat-saat yang paling menegangkan adalah pada saat mereka secara terburu-buru diperintahkan pindah. Itu juga saat-saat paling sering militan Taliban memukuli mereka. “Terkadang kami berada di truk pikap Toyota selama 20 jam di bawah tumpukan selimut, berkelok-kelok melalui jalan belakang.”

Baca:  Kristenisasi di Afghanistan Dibawa Militer Amerika

Kekerasan itu biasanya hanya disebabkan oleh kebingungan dalam menafsirkan perintah. “Seringkali kami tidak mengerti apa yang mereka ingin kami lakukan. Ini sangat sulit bagi Kevin karena dia separuh tuli. Jadi Anda bisa membayangkan kesulitannya ketika jam 4 pagi, helikopter datang, Anda mendapatkan instruksi melalui bisikan, kepala Anda tertutup balaclava, dan Anda diikat. “Para penjaga sangat paranoid ketika tiba waktunya untuk pindah. Saya akan berbisik kepada Kevin tapi dia tidak mengerti. Dia akan bertanya lagi, saya ulangi dan penjaga akan memukuli saya,” katanya.

Kemudian, Weeks mempelajari sedikit Bahasa Phastun agar dapat melakukan percakapan sederhana dengan para penjaganya. Navy Seals AS telah melakukan setidaknya dua upaya penyelamatan, katanya. Mereka nyaris berhasil pada satu operasi ketika mereka ditahan di Ghazni, kota di Afghanistan.

“Kami berada di sebuah kompleks ketika Navy Seal datang, ada banyak tembakan senapan mesin dan debu. Tentu saja Taliban tidak memberi tahu kami bahwa itu adalah Navy Seal. Mereka bilang itu Daesh (ISIS).”

Di awal cobaan beratnya, Weeks diberitahu oleh salah satu komandan Taliban bahwa dia akan bebas dalam sepuluh hari. Tetapi Australia, seperti AS, memiliki kebijakan untuk tidak membayar tebusan, dan penahanannya berubah menjadi beberapa bulan dan kemudian bertambah menjadi tahun.* >>> Bersambung>>> (..”saya tercengang iman milisi Taliban….”)

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Piala Dunia 2018, 400-an WNI Shalat Id di KBRI Moskow

Piala Dunia 2018, 400-an WNI Shalat Id di KBRI Moskow

Masjid al-Istiqomah  Paling Makmur se-Kabupaten Kuningan

Masjid al-Istiqomah Paling Makmur se-Kabupaten Kuningan

Skandal dan Kriminal Paus Borgia [3]

Skandal dan Kriminal Paus Borgia [3]

Terinspirasi Aksi 212, Coey Lian Masuk Islam dan Bela Palestina

Terinspirasi Aksi 212, Coey Lian Masuk Islam dan Bela Palestina

Wujudkan Kemandirian Santri dengan “Jihad Pangan”

Wujudkan Kemandirian Santri dengan “Jihad Pangan”

Baca Juga

Berita Lainnya