Jum'at, 26 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Kisah & Perjalanan

Bad Ischl, Kota Spa yang Nyaman dan Aman

Islamische Kultur Zentrum
Bagikan:

Islam menjadi minoritas di Austria. Namun hal tersebut tidak membuat saya merasa lemah dalam ibadah. Wanita asli Bandung, Jawa Barat ini telah menetap lebih 10 tahun di Bad Ischl,  kota kecil di Austria. Berikut kisahnya

 

Hidayatullah.com | TAK  pernah terbayang saya akan hidup di negara yang Muslimmya menjadi minoritas. Ya, 17 tahun sudah saya tinggal di Austria, tepatnya di kota Bad Ischl.

Saya menikah dengan orang Austria sejak tahun 2000 silam. Alhamdulillah kami telah memiliki dua orang anak.

Kota kecil yang dikenal dengan kota spa ini terletak di bagian selatan Upper Austria (Austria Atas. Kenapa disebut kota spa?

Tahun 1563 ditemukan dan dibuka tambang garam. Kemudian tahun 1571 dibuka kolam penguapan garam (Saline). Di awal abad ke-19, air asin mulai digunakan untuk keperluan medis. Sejak saat itulah Bad Ischl menjadi resor spa dan dikunjungi oleh tamu-tamu terkenal, termasuk Pangeran Klemens Wenzel von Metternich dan Archduke Franz Karl dari Austria.

Sungguh nyaman tinggal di kota kecil yang dikelilingi pengunungan dan pemandangan alam berupa danau yang bersih dan cantik ini. Penataan kotanya rapi, sarana dan prasana kota lengkap sehingga penduduk di sini mudah melakukan aktivitas sehari-hari.

Masjid dan Kegiatannya

Penduduk Austria mayoritas menganut Kristen atau Katolik. Itulah sebabnya jumlah masjid sedikit dan agak sulit dicari.

Saya sendiri sering mengunjungi sebuah masjid yang letaknya tidak jauh dari rumah. Namanya Islamische Kultur Zentrum. Masjid itu didirikan dan dikelola oleh imigran dari Turki. Imam masjidnya juga berasal dari negara itu.

Kegiatan di masjid itu bermacam-macam. Seperti shalat Jumat, belajar mengaji seperti TPA untuk anak-anak setiap hari Sabtu dan Ahad, pengajian untuk ibu-ibu setiap hari Ahad usai shalat Zhuhur, dan sebagainya.

Shalat Idul Fitri dan Idul Adha juga dilakukan di masjid, namun diprioritaskan untuk laki-laki saja karena tempat yang terbatas. Areanya memang tidak terlalu luas. Suara adzan pun hanya boleh dikumandangkan di dalam masjid.

Pelaksanaan shalat di hari raya tidaklah mudah. Jika tidak bertepatan dengan hari libur Sabtu atau Ahad, maka tidak ada libur khusus untuk anak-anak sekolah dan karyawan. Begitu pula shalat Jumat, harus disesuaikan dengan jadwal istirahat para pekerja.

Namun Pemerintah Austria memberi izin dan kemudahan bagi kaum wanita untuk mengenakan busana Muslimah (berjilbab). Asal tidak menggunakan cadar, karena bisa didenda sebesar 150 euro.

Itulah porsi toleransi yang diberikan kepada kami. Meskipun begitu, saya pribadi sangat bersyukur karena pemerintah setempat masih mengizinkan kami yang Muslim untuk melakukan berbaga ritual ibadah. Nyaris tidak ada pandangan atau sebutan semisal teroris sebagaimana yang banyak diberitakan negatif di media internasional.

Tampaknya hanya saya satu-satunya Muslim Indonesia yang tinggal di Bad Ischl. Selama 17 tahun terakhir ini saya belum pernah bertemu dengan Muslim Indonesia, kecuali turis atau mahasiswa Indonesia yang hanya sekadar pelesir saja.

Saya bergabung dengan komunitas Muslim yang anggotanya dari Pakistan, Bosnia, Turki, Suriah, dan Afghanistan. Kegiatan-kegiatan komunitas ini salah satunya kegiatan sosial tahunan seperti membantu para lansia (Muslim dan non-Muslim), kerja bakti membersihkan sampah, buka puasa bersama dengan mengundang Muslim dan non-Muslim, dan banyak kegiatan lain. Indah rasanya.

Soal makanan halal, tentu bukan hal yang mudah. Kita bisa menemukannya di area masjid, salah satu tempat yang ada penjual makanan halal seperti daging. Biasanya barang-barang tersebut berasal dari Turki.

Jika kita ingin makan di restoran, carilah restoran Turki, yang pemiliknya juga orang Turki. Biasanya ada tanda halal di depan restoran. Begitu juga supermarket Turki, banyak menjual makanan halal.

Sistem Pendidikan

Secara umum, pendidikan bagi anak-anak pra-sekolah bisa dilakukan anggota keluarga secara bergantian. Juga ada fasilitas Kindergarten (TK) untuk anak berusia di atas tiga tahun dan Krabbelstube (tempat penitipan anak) untuk anak berusia antara satu hingga tiga tahun. Waktunya bisa sehari penuh atau setengah hari dengan membayar sejumlah biaya.

Saya sendiri memasukan anak-anak ke public school (sekolah umum). Alhamdulillah di sekolah tersebut anak-anak mendapatkan pelajaran agama (Islam) selama satu jam seminggu sekali.

Tentu saja pelajaran agama yang diberikan sesuai dengan agamanya masing-masing. Sekolah menyediakan guru bidang studi untuk masing-masing agama.

surga tersembunyi di kota Bad Ischl

Selanjutnya ada Volks Schule untuk anak usia empat tahun. Itu setara dengan SD di Indonesia. Setelah beres empat tahun dapat melanjutkan ke Mittel Schule bagi anak-anak yang kemampuan akademiknya cukup atau kurang. Sedangkan bagi anak yang kemampuan akademiknya good (baik) dan excellent (amat baik) bisa masuk Gymnasium selama empat tahun.

Setelah itu dapat melanjutkan ke matura, sekolah tehnik, dan lain-lain, selama empat tahun juga. Kemudian bisa melanjutkan ke universität. Bahasa Jerman menjadi bahasa pengantar resmi di sekolah.

Bangunan Sejarah

Di Bad Ischl terdapat Sommer Resident, sebuah bangunan bersejarah dari zaman Kaisar Franz Josef. Terlahir dengan nama lengkap Franz Joseph Karl, lahir di Firenze, Februari 1768, dan meninggal di Wina, Maret 1835, pada usia 67 tahun.

Sommer Resident adalah tempat tinggal Kaisar Franz Joseph. Disebut juga The Imperial Villa. Kaisar sendiri mendeskripsikannya sebagai surga dunia untuknya dan keluarganya.

Bangunan itu merupakan hadiah perkawinan dari ibu sang kaisar pada tahun 1854. Sampai sekarang bangunan terkenal itu masih berdiri kokoh karena memang dirawat dengan sangat baik.

Ada lagi peninggalan bersejarah yang disebut Zauner Café. Meski tidak bisa dipastikan kehalalan makanan yang ada di cafe terkenal ini, namun yang jelas tempat itu menjadi salah satu tempat tujuan para wisata lokal dan internasional.

Sekali waktu saya dan keluarga pernah berkunjung dan menikmati makanan yang sekiranya masih bisa dinikmati oleh kami yang beragama Islam. Tentulah harganya pun tidak murah.

Ada satu hal menarik pada diri warga Bad Ischl, yaitu jujur. Pemerintah mengelola berbagai kebijakan sedemikian rupa sehingga membuat warganya bermental jujur.

Itulah sebabnya, kalau Anda berkunjung ke Bad Ischl, tak perlu khawatir akan dicopet, dijambret, dan semacamnya. Di sini aman, insya’ Allah.*/ Sri Mulyani. Tulisan pernah dimuat di majalah Suara Hidayatullah

Rep: Insan Kamil
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Yang Muda yang Berdakwah

Yang Muda yang Berdakwah

Haji Itu Tentang Ketaatan

Haji Itu Tentang Ketaatan

Ketika Tamu Non-mahram pada Acara Pernikahan Dilarang Bersalaman

Ketika Tamu Non-mahram pada Acara Pernikahan Dilarang Bersalaman

Perpustakaan” Usamah bin Ladin Sang Syuhada”

Perpustakaan” Usamah bin Ladin Sang Syuhada”

Kaifa Haluk Yaa Sharon?

Kaifa Haluk Yaa Sharon?

Baca Juga

Berita Lainnya