Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kisah & Perjalanan

Meski Modern, Banyak Warga Hong Kong Percaya Tahayyul

Bagikan:

Hidayatullah.com | PADA hari yang panas dan lembab di Hong Kong, seorang warga yang bekerja di sektor keuangan, Wai Li, mengunjungi Wong Tai Sin, kuil tersibuk di kota itu, untuk mencoba meramal nasibnya melalui ritual yang disebut kau cim. Kau cim yang populer di Hong Kong itu melibatkan pengocokan tabung berisi batang bambu kecil yang mereka yakini bisa meramal “keberuntungan”.

Ada nomor 1-100 di sana dan orang yang mau diramal harus mengocoknya sampai salah satu bambu jatuh ke tanah.  Mereka percaya, setiap batang bambu memiliki cerita yang, jika ditafsirkan oleh peramal kuil, memberikan kesempatan mereka melihat masa depan.

Li berlutut di atas bantal doa di depan altar utama kuil, menutup matanya dan mulai mengguncang tabung berisi batang bambu sambil berfokus pada pertanyaan yang ingin dia dapatkan jawabannya. Beberapa menit kemudian tongkat bernomor 24 jatuh ke tanah.

Li kemudian menemui Master Joseph, peramal veteran 20 tahun, yang menafsirkan tongkat peruntungannya . Terkait pekerjaan, Joseph memberi tahu Li untuk tidak mengharapkan kemajuan atau promosi apa pun tahun ini. Ia mengatakan Li kemungkinan akan mengalami sejumlah hal yang membuatnya frustrasi terkait dengan pekerjaannya.

Secara keseluruhan, katanya, keberuntungan Li akan rata-rata saja.  Li, yang telah mengunjungi kuil itu berkali-kali di masa lalu, percaya bahwa apa yang diramalkan Master Joseph akan akurat.

“Wong Tai Sin tidak pernah mengecewakan saya sebelumnya,” katanya.  “Saya selalu datang ke sini setiap kali saya memiliki pertanyaan atau mau mengambil keputusan tentang masa depan saya. Saya merasa ramalannya akurat, sebagaimana telah terjadi di masa lalu, ” tambahnya.

Li tidak religius tetapi, seperti banyak dari 10.000 pengunjung harian yang mengunjungi kuil itu, dia berpikiran terbuka terhadap takhayul setempat.  “Menurut saya banyak orang Hong Kong yang percaya takhayul dalam beberapa hal. Kebanyakan orang di sini akan melakukan hal-hal untuk meningkatkan keberuntungan mereka atau menghindari nasib buruk. ”

Takhayul juga, kata Li, yang membuatnya enggan menyewa flat baru baru-baru ini.  “Manajemen gedung menawari saya kamar 1404,” kata Li. “Saya bahkan tidak akan melihat flat itu karena angka itu dalam bahasa Kanton bermakna seperti ‘pasti mati’. Saya tidak ingin mengambil risiko tinggal di sana, meskipun mereka menawari saya diskon besar.”

Li bukan satu-satunya orang yang takut dengan angka empat, keadaan yang dikenal sebagai “tetraphobia”. Dalam bahasa Kanton, angka ’empat’ berbunyi seperti kata yang berarti ‘kematian’.

Angka 14 dan 24 dianggap lebih sial, karena 14 berbunyi seperti “pasti akan mati” dan 24 suara seperti “mudah mati”.

Gedung apartemen, hotel, perkantoran bahkan rumah sakit di kota sering tidak menuliskan angka itu. “Itu adalah takhayul,” kata John Choi, yang telah bekerja sebagai ahli feng shui di Hong Kong selama lebih dari 10 tahun.

Bahkan di gedung apartemennya lantai 40 hingga 49 tidak ada. “Lantai itu berakhir di tingkat 39 dan kemudian dimulai dengan lantai ke-50 lagi. Lalu tidak ada lantai 4, lantai 14, lantai 24 atau lantai 54,” katanya dikutip laman BBC.

Selain lantai yang hilang, pemandangan umum lainnya di luar gedung adalah tempat pemujaan kecil, Tu Di Gong.Tu Di Gong dapat ditemukan di seluruh Hong Kong, seringkali di luar pintu masuk utama gedung dan toko.

Biasanya Tu Di Gong ditempatkan di luar pintu masuk utama bangunan. Kuil kecil ini didedikasikan untuk dewa China Tudi Gong, Dewa Tanah, yang diyakini dapat menjauhkan energi negatif atau hantu, dan memberkati orang-orang yang tinggal di dalam bangunan.

“Banyak orang di sini percaya dewa dan roh memiliki kekuatan besar untuk mengubah keberuntungan atau nasib seseorang,” kata Choi.  “Anda mungkin menemukan banyak toko yang memiliki kuil Tu Di Gong di sebelah pintu masuk utama mereka. Ini seperti kantor manajemen yang mencegah penyusup memasuki toko. ”

Choi mengatakan bahwa sifat penduduk kota yang sangat kompetitif mendorong banyak orang untuk mengadopsi kepercayaan takhayul untuk mencoba meningkatkan keberuntungan dan peluang mereka.

“Di tempat yang sangat kompetitif, bagaimana Anda bisa mengungguli yang lain?” kata Choi. “Satu-satunya hal yang dapat Anda lakukan adalah menggunakan feng shui untuk membantu meningkatkan keberuntungan Anda.”

Saat ini, feng shui tetap populer di Hong Kon dan Choi mengatakan sekitar 40% pengembang bangunan masih berkonsultasi dengan ahli feng shui untuk memberi nasihat tentang desain paling menguntungkan untuk proyek mereka. Harga konsultasi biasanya berkisar dari HK$ 8 (Rp 14.500) / kaki persegi dengan peramal biasa, hingga HK$ 30 (Rp 54.000)/ kaki persegi dengan peramal kelas atas.

Jika ini adalah proyek gedung baru, biayanya dapat berkisar dari HK $ 1 juta (Rp 1,8 miliar) hingga beberapa juta dolar Hong Kong per proyek. Sebagian besar gedung pencakar langit di kawasan bisnis di kota dianggap sebagai bangunan yang dibangun dengan mempertimbangkan feng shui.

Feng shui, secara harfiah berarti “angin dan air”, adalah praktik China kuno yang menggunakan kekuatan energi untuk menyelaraskan individu dengan lingkungan sekitarnya untuk membawa keberuntungan dan kesehatan yang lebih baik.

Gedung pencakar langit Bank of China dikatakan menyerupai pisau yang memotong keberuntungan bangunan di sekitarnya dengan energi yang tidak menguntungkan yang dikenal sebagai “sha qi“, yang berarti “energi pembunuh”.  Bangunan HSBC yang ada di dekatnya diduga telah menambahkan dua alat seperti meriam di atapnya sebagai pertahanan.

Tak lama setelah Bank of China Tower selesai dibangun pada tahun 1989, harga saham HSBC turun ke titik terendah dalam sejarah.  Untuk menangkis energi negatif, HSBC diduga mengarahkan benda-benda mirip meriamnya langsung ke Bank of China. Sejak itu, menurut legenda, kinerja HSBC semakin meningkat.

Setelah konsultasi panjang dengan para ahli feng shui, HSBC juga menempatkan dua singa perunggu tepat di depan pintu masuk utamanya.  Dalam feng shui, singa adalah simbol perlindungan dan kekayaan serta status sosial. Mengingat HSBC adalah bank terbesar keenam di dunia, beberapa penduduk setempat suka mengelus hidung dan cakar singa dengan harapan keberuntungan feng shui mereka akan menular ke mereka.

“Kami percaya menyentuh beberapa benda feng shui yang membawa keberuntungan bisa membawa nasib baik bagi diri kita sendiri,” kata Choi.

Ini mirip, katanya, dengan bergaul dengan orang-orang yang beruntung. Anda akan menemukan lebih banyak peluang bagus, tetapi tidak pernah ada jaminan untuk itu.  “Untuk mencapai kesuksesan, ada pepatah Tiongkok kuno yang mengatakan 70% bergantung pada kerja keras Anda, 30% bergantung pada keberuntungan Anda.”

Choi kebanyakan memberikan jasa konsultasi terkait desain interior untuk memastikan feng shui terbaik untuk kliennya. Jika sebuah bangunan baru didirikan, dia akan masuk ke unit tersebut dan menghitung di mana posisi pintu untuk membawa keberuntungan yang optimal.

Keyakinan takhayul di Hong Kong juga berlaku untuk mereka yang meninggal. Selama festival untuk menghormati dan menghormati leluhur yang telah meninggal, ada hari pembersihan makam yang dikenal sebagai festival Qingming yang diadakan pada bulan April.

Pelayat akan membakar kertas yang yang berbentuk uang, pakaian, rumah, dan bahkan gawai terbaru seperti ponsel pintar dan TV.  Persembahan ini diyakini akan memungkinkan mereka yang sudah meninggal memiliki kehidupan akhirat yang bahagia dan sejahtera.

“Kami percaya bahwa jika Anda merawat para leluhur, mereka akan memberkati Anda sebagai balasannya,” kata Choi.  “Ketika ayah saya meninggal, dia sangat miskin saat itu. Jadi kami membakar banyak kertas untuknya agar dia bisa kaya di akhirat. Bahkan saya melakukannya. Bagaimanapun, ini adalah masyarakat yang percaya takhayul. ”

Alasan di balik kepercayaan pada takhayul Hong Kong sulit untuk dijelaskan.  Hong Kong menjadi bekas koloni Inggris selama lebih dari 150 tahun dan menyerap kepercayaan Timur dan Barat.

Saat ini banyak penduduk yang percaya pada takhayul populer dari kedua budaya tersebut.  Misalnya, warga Hong Kong akan menghindari berjalan di bawah tangga (sesuatu yang dianggap bisa membawa nasib buruk di Barat) serta menghindari memberikan jam sebagai hadiah (dianggap bisa membawa nasib buruk di China).  Beberapa orang percaya bahwa kepercayaan pada takhayul di Hong Kong didorong oleh sifat penduduk yang sangat kompetitif. Yan Zhang, seorang profesor di National University of Singapore yang telah menulis studi tentang kepercayaan terhadap takhayul mengatakan alasan paling menonjol mengapa orang percaya pada takhayul adalah untuk mendapatkan rasa kendali atas lingkungan mereka.

“Percaya pada takhayul membuat orang merasa memiliki kendali, yang membuat mereka merasa tidak terlalu cemas atau gugup,” kata Zhang. “Agama, sains, dan takhayul semuanya dapat membantu orang merasakan kendali dan kenyamanan. Hong Kong bukanlah tempat yang religius, jadi untuk merasa lebih baik, seseorang perlu bergantung pada sains atau takhayul,” katanya.

Tapi apapun penyebabnya, kepercayaan pada takhayul di kota itu tidak mungkin hilang dalam waktu dekat.

“Keyakinan pada takhayul dapat diperbarui seiring waktu ketika orang lebih tahu bagaimana hal-hal tertentu bekerja,” kata Zhang. “Namun, saya tidak melihat kepercayaan takhayul akan hilang sepenuhnya. Mengingat orang tidak pernah bisa memiliki kendali penuh atas hidup mereka, kepercayaan pada takhayul akan bertahan selama yang bisa kita bayangkan,” katanya.*

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Ketika Tamu Non-mahram pada Acara Pernikahan Dilarang Bersalaman

Ketika Tamu Non-mahram pada Acara Pernikahan Dilarang Bersalaman

Ratko Mladic “Tuhan Serbia” Penjagal Muslim Bosnia (Bagian 1)

Ratko Mladic “Tuhan Serbia” Penjagal Muslim Bosnia (Bagian 1)

Kisah Ibu Memperjuangkan Akidah Kedua Anaknya (2)

Kisah Ibu Memperjuangkan Akidah Kedua Anaknya (2)

Rumah Para Penjaga al-Qur’an

Rumah Para Penjaga al-Qur’an

Masjid Tenaga Surya di Yordania dengan ‘Nol Emisi’

Masjid Tenaga Surya di Yordania dengan ‘Nol Emisi’

Baca Juga

Berita Lainnya