Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kisah & Perjalanan

Kisah Pengungsi Rohingya Mengarungi Laut dan Masuk Hutan hingga Diakui sebagai Manusia

Bagikan:

Hidayatullah.com | KETIKA itu itu usia Sharifah Shakirah masih lima tahun. Dia dimasukkan ke dalam perahu dan terhimpit dengan orang-orang yang tidak dia kenali.

Ia terpisah dari ayahnya yang melarikan diri dari kekerasan di negara asalnya, sementara ibunya ditangkap saat mencoba mengikuti suaminya. Sharifah dikirim untuk mencari ayahnya sendirian.

Dia diserahkan kepada penyelundup oleh saudaranya, melakukan perjalanan laut dan darat, dan berjalan melewati hutan, kemudian naik mobil untuk menemui ayahnya di Malaysia – seorang ayah yang bahkan tidak dia ingat.  Inilah kisah menyedihkan yang diceritakan pada Aidila Razak dari laman Malaysiakini.

“Saya memiliki sedikit ingatan tentang Mynamar. Ketika saya berumur dua tahun, ayah saya meninggalkan kami. Pada hari dia meninggalkan kami, dia melihat anggota tentara Burma melakukan kekerasan terhadap penduduk. Khawatir akan keselamatan hidupnya, dia menarik diri. Dia bahkan tidak mengucapkan selamat tinggal,” kata Sharifah. “Kami adalah Muslim Rohingya, yang tinggal di negara bagian Arakan. Bagi komunitas Rohingya, laki-laki adalah pencari nafkah. Jadi ketika ayahnya pergi, hanya ibu yang tersisa untuk mengurus kami – dua anak perempuan, dua tahun dan satu tahun. Tanpa disadari, saat itu ibu juga mengandung adik laki-laki saya, “ tambahnya.

Menurutnya, tidak banyak yang bisa dilakukan perempuan Rohingya untuk mendapatkan penghasilan saat itu. Ibunya mulai bekerja di rumah orang lain. Tak lama setelah itu, ia mendapat kabar dari ayahnya yang melarikan diri dari penganiayaan rezim Burma sedang berada di Malaysia.

Desa Sharifah dikelilingi oleh desa Buddhis yang sangat memusuhinya. Kekerasan semakin parah setiap hari, hingga beberapa biksu Buddha mulai menghasut pengikut mereka untuk membakar rumah dan toko etnis Rohingya. “Ibuku merasa bahwa dia tidak dapat mengucapkan selamat tinggal di sana – kami dapat dibunuh kapan saja – jadi dia memutuskan untuk melarikan diri dan membawa kami pergi untuk mencari ayahku,” katanya.

Sebagai orang Rohignya, Sharifah tidak bisa lari seperti itu. Apalagi mereka tidak memiliki KTP dan paspor”. Kita tidak bisa naik pesawat begitu saja dan kabur dari negara ini. Kami tidak diizinkan meninggalkan negara bagian Arakan tanpa izin. Gerakan kami sangat terbatas, seperti hidup di penjara besar.”

Karena itu, ibunya bersiasat mengatur agar ia bisa keluar dengan perahu – dari Arakan (negara bagian Rakhine) ke Rangoon (Yangon). Dari sana ia bisa naik perahu lain ke Thailand, lalu ke Malaysia.

Saat fajar, Sharifah berangkat dengan perahu nelayan di Arakan. “Saya berumur tiga tahun saat itu, bersama saudara laki-laki saya yang berumur dua tahun dan  satu tahun, masih menyusui.”

Ketika tiba di Rangoon, Ia ditempatkan di sebuah gedung, semacam toko dengan penutup yang tertutup. “Hanya kami anak-anak di sana. Di sana, para penyelundup menuntut pembayaran,”katanya.

Jika mengikuti rencana ibunya, uang dari ayah akan datang  saat rombongan di Rangoon. Sayangnya  uang yang diharapkan tidak sampai. Jadi ibunya  bernegosiasi dan membiarkan anak-anaknya pergi dulu ke kerabatnya, dan dia akan menunggu di sana sampai uang diterima.

Tetapi saya tidak dapat melihat ibu saya sampai dua tahun kemudian. Entah bagaimana, pihak berwenang menggerebek tempat itu dan semua orang ditangkap. Ibu dipenjara selama dua tahun karena bepergian tanpa dokumen.

Situasi ini menyebabkan Sharifah harus terpisah dengan saudara-saudaranya yang lain. “Saya tinggal dengan seorang kerabat di Mandalay, saudara saya di Rangoon. Saya belum pernah bertemu mereka sebelumnya. Saya tinggal bersama mereka selama dua tahun.”

Di tempat yang baru bukan kebahagiaan yang didapatkan, justru kekerasan. Ia mengaku mendapatkan pelecehan. “Mereka memukuli saya sampai gigi saya patah. Saya jadi emosi jika memikirkan saat-saat itu, dan saya masih berusaha mengatasi trauma itu hingga hari ini,” kenangnya.

Untungnya itu bukan pelecehan seksual, seperti yang dialami banyak pengungsi gadis. Keluarga baru itu bahkan mendandaninya dengan pakaian anak laki-laki dan membotaki kepalanya. “Saya masih tidak tahu mengapa mereka melakukan itu.”

Kadang-kadang, di tempat baru itu  ada seseorang yang datang mencarinya. Semacam polisi atau semacamnya. Saat itu, keluarga baru yang ditempatinya akan berkata, mereka tahu ibunya memiliki tiga anak dan mereka (seharusnya) mencari anak-anaknya. “Saya harus bersembunyi di rumah,” kata Sharifah.

Itu adalah saat-saat tersulit dalam hidup Sharifah. Dia bingung dan tidak mengerti apa yang sedang terjadi. “Jika saya ingat ibu, saya dan akan menangis setiap malam. Aku menangis merindukan pelukannya, cintanya, dan ingin dia bersamaku.”

Itulah awal dari perjalanan menyedihkan Sharifah. Ia mengakui perjalanan membahayakan dimulai dari Myanmar ke Thailand, dan dari Thailand ke Malaysia. Ia mengaku sulit mengingat detailnya akibat rasa takut selama perjalanan. Ketika rombongan masuk ke hutan pada malam hari, dan tinggal di sebuah gubuk di tengah hutan, penyelundup akan berkata, “Jangan pergi ke sana, atau kamu akan dibunuh.”

Ia mengakui perjalanan berbahayanya bisa menyebabkan dia ditahan, disiksa, atau ditangkap sewaktu-waktu.”Saya tidak punya siapa-siapa untuk merawat saya. Kecuali, mungkin malaikat yang membimbing saya. Itulah satu-satunya penjelasan yang dapat saya pikirkan tentang bagaimana saya bisa selamat dalam perjalanan, seperti anak kecil ketika orang dewasa di sekitarnya tidak dapat bertahan dan mati.”

Sampai di Malaysia

Sharifah berhasil menyeberang ke Malaysia dengan menggunakan bis. Dia mengingat pesan para penyelundup tentang warna seragam polisi Malaysia. Dia disuruh bersikap normal dan tidak takut jika didekati polisi. Setelah itu, mereka bilang, “Ini Malaysia, kamu sudah sampai”.

Ayahnya sedang menunggu di seberang jalan saat rombongan bus turun. Sharifah tidak mengenal ayahnya, tetapi seorang pria berkata, “Itu ayahmu.” Ia merasa sangat bahagia sampai berlari dan memeluknya.

Dua bulan kemudian ibunya tiba. Akhirnya keluarga mereka bersatu kembali.

Meski telah mengungsi di Malaysia, bukan berarti semuanya indah. Menyadari pentingnya pendidikan, Ayahnya bekerja keras untuk menyekolahkannya di sekolah dasar Islam swasta. Di sana, kadang ia  masih mendapatkan intimidasi.

“Kadang-kadang, ketika keadaan menjadi sangat buruk, saya memberi tahu ibu saya bahwa saya ingin kembali ke Myanmar, dan dia akan menatap saya dengan tatapan bingung.”

Menurutnya, sebagian besar pengungsi Rohingya yang lahir di Malaysia atau melarikan diri ke tempat itu pada usia muda, dapat dengan mudah bergaul dengan komunitas Malaysia. Mereka bisa  berbicara bahasa di sana, berpakaian seperti orang Malaysia atau Melayu.

Hidup Layaknya Manusia

Saat remaja Sharifah kemudian telah menjadi aktivis Rohingya terkemuka di Malaysia. Pada usia 24 tahun,  ia mendapat tawaran pindah ke Amerika Serikat. Ia mengaku senang, apalagi orangtuanya telah lebih dahulu berada di sana.

“Mereka datang menjemput saya di bandara dan saya sangat senang. Ssaya tidak bisa mengungkapkan apa yang saya rasakan. Saya diam setidaknya selama dua hari, dan bahkan setelah itu, kadang-kadang saya menangis tanpa alasan. Saya tidak mengerti apa yang terjadi pada saya,” katanya.

Sharifah pendiri Women Development Network Organization (RWDN)

Di AS, Sharifah mengaku bisa masuk perguruan tinggi. “Kami memiliki rekening bank. Suamiku punya SIM. Orang tua kua sekarang adalah warga negara AS, dan memiliki rumah,” katanya.

Yang menari,  komunitas Rohingya di AS banyak berbicara bahasa Melayu. Setelah semua masa kesulitan dilaluinya, Sharifah  mendirikan Women Development Network Organization (RWDN).

RWDN didirikan pada tahun 2016 untuk memberdayakan perempuan Rohingya, mengurangi ketidaksetaraan gender, dan membangun kepemimpinan perempuan di komunitas Rohingya. Saat ini, RWDN bekerja untuk menyediakan keterampilan bahasa dan komunikasi pada pengungsi, pelatihan keterampilan lunak, pelatihan dan kepemimpinan, dan kelas bela diri untuk perempuan.

“Saya juga percaya bahwa Tuhan menempatkan saya melalui semua kesulitan dan tantangan ini, karena Dia ingin saya menyampaikan kepada orang lain. Dia membuatku kuat sehingga aku bisa membantu orang lain, inilah tujuan hidupku. Saya lahir untuk membantu orang-orang saya. Itu adalah tanggung jawab yang sangat besar, tetapi saya mencoba yang terbaik untuk membangun kembali komunitas saya,” ujarnya.

Ia mengaku Malaysia seperti rumah sendiri. “Saya memiliki saudara kandung yang lahir di Malaysia, dan kami semua berbicara bahasa Melayu di antara kami sendiri. Saudaraku bahkan tidak bisa berbicara tentang Rohignya, dia lebih suka berbicara dalam bahasa Melayu.”

Bagi Sharifah, hal ini menunjukkan bukti bahwa pengungsi Rohignya mencari perlindungan di Malaysia. “Selagi kita di sana, mari kita belajar, bekerja, dan berkontribusi untuk negara, “ katanya.

Sharifah mengaku orang pertama di keluarganya yang terlahir sebagai seorang warga negara. Dia kini punya negara, dan dia punya hak sebagai manusia. Dia mengaku telah dilindungi oleh hukum dan bebas membuat pilihan. Itu adalah hal terbaik yang bisa saya berikan kepada anak saya.

Sekarang Sharifah (25) tinggal di Texas, AS bersama orang tua, saudara kandung, suami dan putrinya, Amira. Suatu hari, ia berharap bisa kembali ke Malaysia dan menunjukkan kepada anak-anaknya di mana ia dulu dibesarkan.

Sharifah Shakirah dinominasikan oleh Kedutaan Besar AS di Malaysia untuk Penghargaan Wanita Keberanian Internasional 2019 dari Departemen Luar Negeri AS.*

 

Rep: Ahmad
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pernah Merasa “Diteror” dan Dicari anggota IJABI

Pernah Merasa “Diteror” dan Dicari anggota IJABI

Menjaga Tegaknya Tiang Agama Pasca Gempa

Menjaga Tegaknya Tiang Agama Pasca Gempa

Tanpa Gelar, Lulusan SD ini Jadi Ketua Perguruan Tinggi (1)

Tanpa Gelar, Lulusan SD ini Jadi Ketua Perguruan Tinggi (1)

Tafakkur Alam, Cara Remas Nurul Ikhlas Mengenali Allah

Tafakkur Alam, Cara Remas Nurul Ikhlas Mengenali Allah

Shalat jumat pada libur Chuseok di Korea

Shalat jumat pada libur Chuseok di Korea

Baca Juga

Berita Lainnya