Masjid Tenaga Surya di Yordania dengan ‘Nol Emisi’

Masjid Tenaga Surya di Yordania dengan ‘Nol Emisi’
salaamgateway

Terkait

Hidayatullah.com–Menyembul di atas bugenvil pink cerah yang tumpahan ke jalan, satu-satunya menara Masjid Ta’la Al-Ali menjulang tinggi di atas kawasan Khalda di Amman.

Selain dari jendela bernoda kaca berwarna dan hiasan kaligrafi, masjid ini menonjol karena alasan lain: atapnya ditutupi dengan panel surya bersinar yang membuat emisi karbon bangunan mendekati nol.

Struktur ini adalah bagian dari upaya yang lebih luas oleh masjid – dan banyak bangunan lain di kota – untuk memanfaatkan sinar matahari yang berlimpah di Yordania dan beralih ke energi terbarukan, dalam upaya untuk mencapai tujuan Amman menjadi kota yang karbon netral pada tahun 2050.

“Hampir semua masjid di sini di Yordania sekarang mencakup 100 persen dari kebutuhan energi mereka” dengan kekuatan terbarukan, kata Yazan Ismail, seorang auditor energi di ETA-max Energi dan Solusi Lingkungan, sebuah konsultan hijau di Yordania dikutip Reuters.

Baca:   Raja Abdullah: Yordania Batalkan ‘Perjanjian dengan Israel

Amman adalah salah satu dari lebih dari 70 kota di seluruh dunia yang bertujuan untuk menjadi “karbon netral” pada tahun 2050, yang berarti mereka tidak akan menghasilkan lebih banyak emisi perubahan iklim daripada yang dapat diimbangi, seperti dengan menanam pohon penyerap karbon.

Masing-masing akan mencapai tujuan dengan caranya sendiri. Tetapi karena kota menyumbang sekitar tiga perempat emisi karbon dioksida, menurut PBB, dan mengonsumsi lebih dari dua pertiga energi dunia, apakah mereka berhasil atau gagal akan memiliki dampak besar jika sasaran iklim dunia terpenuhi. .

Di Amman, dorongan untuk membuat masjid lebih hijau – yang dimulai pada tahun 2014, dengan dukungan dari Kementerian Agama – telah begitu sukses sehingga banyak yang sekarang menjual kelebihan energi kembali ke jaringan listrik nasional, kata Ismail.

Seorang imam Masjid Ta’la Al-Ali, yang berbicara dalam khutbah Jumat tentang bagaimana melindungi iklim, keputusan untuk mengadopsi energi bersih bertepatan dengan nilai-nilai agama Islam secara luas.

“Alasan utama untuk penggunaan energi matahari adalah tugas agama,” kata Ahmad Al Rawashdeh. Islam mendesak konservasi sumber daya alam, katanya, dan “memperingatkan terhadap pemborosan”.

Tetapi penggunaan energi matahari, dan bola lampu LED yang hemat energi, juga membantu masjid secara finansial, dia mengakui.

Di Amman, di mana suhu bisa melonjak di atas 40 derajat Celsius (104 Fahrenheit) di musim panas, memiliki insentif yang jelas untuk mencoba menahan garis pada pemanasan global.

Tetapi energi terbarukan jauh dari norma di sebagian besar negara. Jordan masih mengimpor hampir 96 persen energinya, sebagian besar mencemari bahan bakar fosil, dari tetangganya di Timur Tengah, menurut Bank Dunia.

Baca: Pria Jerman Dituduh Memata-matai Yordania

Pejabat pemerintah mengatakan mereka akan mengubah itu.

“Kami berkomitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca kami hingga 40 persen pada 2030,” Menteri Lingkungan Nayef Hmeidi Al-Fayez mengatakan kepada Thomson Reuters Foundation.

Negara ini bertujuan untuk menghasilkan 20 persen energi dari sumber terbarukan pada 2022, kata Al-Fayez. Ini adalah target yang menurutnya akan dipenuhi lebih awal, sebagian karena panel surya naik di rumah-rumah kota, bisnis, dan gedung pemerintah.

Awal tahun ini, Abu Dhabi Future Energy Company (Masdar) menempatkan $ 188 juta dalam bentuk pembiayaan untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya terbesar di Yordania untuk Perusahaan Listrik Negara.

Proyek ini dijadwalkan akan online pada paruh pertama tahun 2020, dan akan memasok listrik ke sekitar 110.000 rumah sementara memindahkan 360.000 ton karbon dioksida setiap tahun, kata sebuah pernyataan dari Masdar.

phys

‘Sekolah Hijau’

Di sisi lain kota, Akademi Internasional Al-Hoffaz – salah satu sekolah pertama yang menggunakan tenaga surya di Amman, pada 2013 – kini mendapat hampir 95 persen energinya dari sumber terbarukan, kata Khaled Al Salaymah, asisten manajer umum sekolah.

Di Al Hoffaz, merupakan saah  satu dari sekitar 100 sekolah di Amman yang berusaha menurunkan emisi karbon.

“Berdasarkan pada komunitas kami dan tanggung jawab publik kami ingin mengurangi emisi dan kontribusi karbon kami dengan segera,” kata Al Salaymah.

“Juga, ada dimensi ekonomi: kami telah mengurangi biaya konsumsi energi kami juga,” katanya.

Seiring dengan panel listrik tenaga surya yang meliputi lapangan basket, parkir mobil guru dan banyak atap, sekolah menggunakan pemanas air tenaga surya dan mendaur ulang limbahnya sementara juga memprioritaskan pendidikan lingkungan, katanya.

“Kami mengadakan sesi kesadaran bagi siswa, orang tua dan guru di sini untuk memastikan mereka mengetahui manfaat dari menjadi hijau dan menggunakan energi terbarukan,” kata Al Salaymah kepada Thomson Reuters Foundation.

“Ini bukan sekedar memasang panel surya. Kami ingin menjadi hijau dalam segala hal. ”

Dia mengatakan dia telah memperhatikan peningkatan kesadaran sosial akan risiko perubahan iklim, khususnya di kalangan anak muda Yordania.

“Mentalitas telah berubah,” katanya.

Baca: Masjid Ferhadiyan di Bosnia Dibangun Kembali

Jordan juga mencoba memangkas emisi dari pariwisata. Negara itu berharap untuk memasarkan dirinya sebagai surga bagi para ekowisata yang ingin tinggal di resor-resor nol-karbon di sepanjang Laut Mati yang asin atau di dekat situs Warisan Dunia UNESCO Petra.

Dengan peralatan surya yang melayani 26 kamar dan koridor yang diterangi cahaya lilin, pondok ini sepenuhnya di luar jaringan, dan menawarkan pengunjung kesempatan untuk berpesta dengan makanan vegetarian, melihat bintang atau belajar memanggang roti di bawah pasir panas.

Meskipun upaya Jordan untuk mengurangi emisi karbon, Amman menghadapi tantangan besar, termasuk populasi yang membludak, membengkak oleh kedatangan lebih dari setengah juta pengungsi yang melarikan diri dari perang di negara tetangga Suriah.

Sebuah laporan Mei oleh World Resources Institute menemukan bahwa negara-negara Timur Tengah dan Afrika Utara yang haus, termasuk Yordania, dapat mengurangi permintaan air dengan beralih ke tenaga surya, yang menggunakan lebih sedikit air untuk diproduksi daripada pembangkit listrik bahan bakar fosil.

Menteri Lingkungan Yordania Al-Fayez mengatakan dia memiliki keyakinan Amman – dan negara – akan terus mendorong untuk memenuhi tujuan pemotongan karbon ambisius mereka.

“Kami selalu optimis di Yordania. Itulah cara kami bertahan hidup,” katanya.*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !