“Bahasa Burung” Warga Kuşköy yang Terancam Punah [2]

Bahasa bersiul memungkinkan suara mencapai 30 kilometer dalam kondisi cuaca yang baik

“Bahasa Burung” Warga Kuşköy yang Terancam Punah [2]

Terkait

Sambungan artikel PERTAMA

 

Di Kuşköy ada Festival ‘Bahasa Burung’ tahunan, di mana orang-orang datang bersama untuk berlatih, meningkatkan, dan berbagi dalam warisan mereka.  Cindik mengatakan, memiliki harta budaya mereka di panggung dunia telah dipenuhi  “dengan sukacita, sebagai mimpi yang menjadi kenyataan .”

Menurut Cindik,  festival tahunan membantu untuk menjaga ‘bahasa bersiul’ tetap hidup, tapi penyebaran ponsel menyebabkan penduduk desa meninggalkan tradisi ini.

Sejak tahun 1997, Festival ‘Bahasa Burung’ telah diadakan di Kuşköy untuk mempromosikan penggunaannya. Distrik ini juga menyediakan program pelatihan untuk siswa sekolah dasar selama tiga tahun terakhir.

Namun, terlepas dari upaya-upaya ini, UNESCO menemukan bahwa “bahasa yang bersiul mungkin akan segera hilang kecuali jika langkah-langkah pengamanan yang penting dilakukan dengan menggunakan pendekatan terintegrasi.”

Seorang wanita ceria dan cerewet, Cakir, menjelaskan apa yang tidak bisa Anda bicarakan ketika Anda bersiul.

Setelah Cakir mendemonstrasikan potongan-potongan bahasa bersiul-nya dengan beberapa frasa rumit, dua penduduk desa lainnya menyusun sebuah uji coba (tes) untuk menunjukkan bahwa ini bukan semacam kode yang sudah diatur sebelumnya, tetapi benar-benar sebuah bahasa dan alat komunikasi.

Baca:  Pasar Ahad Islamabad di Hari Jumat

Seorang penduduk desa diberi nomor telepon dari Istanbul yang belum pernah dilihat oleh lelaki sebelumnya. Dia bersiul ke pria kedua, Halil Cindik, Kepala Asosiasi ‘Bahasa Burung’ Kuşköy. Cindik menghubungi nomor yang telah dilapor kepadanya, dan itu benar.

Ada bahasa-bahasa bersiul lainnya di dunia, satu di Kepulauan Canary misalnya. Tahun 2009, UNESCO bahkan sempat menyatakan keprihatinan tentang satu bahasa yang hilang dari Kepulauan Canary Spanyol. Bahasa yang disebut Silbo Gomero, didasarkan pada bahasa Spanyol Kastilia. Itu diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya selama berabad-abad.

Namun ‘Bahasa Burung’ Kuşköy menggairahkan seorang ahli bio-psikologi Turki-Jerman, Onur Gunturkun.

“Saya benar-benar terpesona ketika saya pertama kali mendengarnya,” katanya. “Dan saya langsung melihat relevansi bahasa ini untuk sains.”

Gunturkun telah bekerja pada penelitian asimetri otak, yang memegang antara lain, bahwa bahasa lisan terutama diproses oleh otak kiri otak, dan musik oleh kanan. Ada beberapa tumpang tindih – ketika datang untuk mengenali nada suara, misalnya – tetapi pada dasarnya mereka terlihat terpisah.

Jadi bagaimana otak memproses bahasa di mana suku kata

diberikan sebagai nada bersiul bukannya kata-kata yang diucapkan?

Baca: Subhanallah, Tumbuhan Saling Berkomunikasi 

‘Alfabet Siul’

Sekitar 10.000 orang, sebagian besar di distrik Çanakçı di provinsi Giresun, saat ini menggunakan dan memahami bahasa ini, menurut UNESCO.

UNESCO menyebut “‘Bahasa Burung’” di salah satu tempat di Turki ini adalah “bentuk komunikasi yang ramah lingkungan”. Dan bahasa dapat membuat hidup lebih mudah dan “memperkuat ikatan sosial bagi orang-orang yang tinggal di wilayah ini.

‘‘Bahasa Burung’’ ini, atau penduduk setempat menyebutnya dengan Kuşdili, terdaftar oleh UNESCO sebagai kebutuhan mendesak akan perlindungan ini, terus dikembangkan yang memungkinkan orang untuk berkomunikasi di lembah gunung yang curam, karena ponsel telah mengurangi kebutuhan generasi baru untuk belajar bahasa.

Sekitar 10.000 orang, sebagian besar di distrik Çanakçı di provinsi Giresun, saat ini menggunakan dan memahami bahasa ini, menurut UNESCO

Menteri Kebudayaan Turki Numan Kurtulmus menyambut baik respon UNESCO, Dalam cuitan di akun twitter ia memberi ucapan selamat kepada “sesama warga pesisir Laut Hitam yang menjaga budaya ini tetap hidup”.

Prof. Musa Genç, dekan Fakultas Pariwisata di Universitas Giresun, mengatakan kepada Anadolu Agency bahwa proyek ini bertujuan untuk “mewariskan warisan budaya ini kepada generasi mendatang.”

“Untuk melakukan itu, kami telah membentuk kelompok kerja untuk menciptakan alfabet dari bahasa siulan,” kata Genç.

Dia mengatakan sekelompok akademisi, termasuk musisi serta ahli bahasa dari Universitas Giresun, akan mengunjungi desa Kuşköy dan mulai menciptakan alfabet untuk bahasa.

Baca: [Berita Foto] Masuk-Keluar Hutan Menebar Qurban

Menurut Genç, rekaman bahasa pertama-tama akan diubah menjadi catatan dan kemudian menjadi huruf.

“Ketika proyek ini selesai, bahasa bersiul, yang digunakan untuk komunikasi oleh penduduk setempat di wilayah tersebut, akan menjadi bahasa yang lebih umum dan digunakan secara internasional,” katanya.

Dia mengatakan bahasanya telah digunakan di Giresun selama sekitar 500 tahun dan itu juga digunakan di bagian lain dunia sebagai alat komunikasi.

Suara manusia dapat melakukan perjalanan hingga 500 meter dalam kondisi normal, kata Genç, menambahkan bahwa bahasa bersiul memungkinkan suara mencapai hingga 30 kilometer dalam kondisi cuaca yang baik.

Latihan ini adalah salah satu dari lusinan bahasa bersiul yang digunakan di seluruh dunia di mana medan terjal atau hutan lebat membuat komunikasi sulit di jarak yang jauh, seperti Pegunungan Atlas Afrika Utara, dataran tinggi Laos utara atau lembah Amazon di Brasil.

Nazmiye Cakir, seorang “burung peluit burung” berusia 60 tahun, mempelajari bahasa bersiul dari kakek-neneknya, dan masih menggunakannya. “Satu hal yang tidak kamu sembunyikan adalah pembicaraan cintamu,” katanya sambil tertawa, “karena kamu akan ketahuan!”*

Rep: Ahmad

Editor: Muhammad

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !