“Bahasa Burung” Warga Kuşköy yang Terancam Punah [1]

Tahun 2017, UNESCO menempatkan bahasa yang ‘hampir punah’ ini dalam  dalam Daftar Warisan Budaya Tak Berwujud

“Bahasa Burung” Warga Kuşköy yang Terancam Punah [1]
ohofed
‘‘Bahasa Burung’’ atau penduduk menyebutnya Kuşdili, terdaftar oleh UNESCO sebagai kebutuhan untuk dilindungi

Terkait

Hidayatullah.com–Di Pegunungan Turki Utara, Anda mungkin mendengar alunan desis bersiul di udara. Kedengarannya seperti kicau burung, chirrup, peluit mendayu-dayu — tapi itu sepenuhnya manusia. Dan, untuk sekitar 10.000 penduduk desa di distrik Çanakçı di Giresun, ini adalah bentuk komunikasi yang sangat efisien.

Hanya menggunakan jari, lidah, gigi, bibir, dan pipi mereka, orang dapat dengan cepat mengatakan hal-hal yang sederhana seperti “oke,” atau serumit seperti “Apakah Anda ingin bergabung dengan kami besok untuk memanen hazelnut?” Sekali waktu, cara ini berkomunikasi tersebar luas di pegunungan dan lembah Trabzon, Rize, Ordu, Artvin dan Bayburt, di Laut Hitam.

Hari ini, hanya ada di antara gembala, dan di satu desa, Kuşköy, di mana orang menyebutnya  ‘Bahasa Burung’.

Meski 50 tahun lalu bahasa ini pernah tersebar luas di wilayah Laut Hitam Trabzon, Rize, Ordu, Artvin dan Bayburt, saat ini,  di bagian-bagian itu hanya bertahan dalam “beberapa kata yang diucapkan oleh para gembala”, lapor koran Turki, Hurriyet Daily News.

Di masa sebelum telepon seluler lahir, suara bernada tinggi ini memungkinkan orang untuk berkomunikasi dari jarak jauh, dengan suara ‘peluit’ mereka yang melayang di udara, menghubungkan satu rumah terpencil dengan medan yang curam dengan yang berikutnya.

Baca:   Sebuah Perpustakaan di Ankara Memberi Arti Buku Selalu Kekal

Tetapi karena teknologi telah menyebar di seluruh wilayah, berbagai ‘Bahasa Burung’ telah digantikan oleh pesan teks 160-karakter yang lebih pribadi.

Selama berabad-abad, bahasa telah diturunkan dari kakek ke orang tua, dari orang tua ke anak. Namun sekarang, banyak dari penuturnya yang paling mahir menua dan lemah secara fisik. Anak-anak muda tidak lagi tertarik untuk belajar bahasa, atau mencari cara untuk memperbarui kosa katanya dengan kata-kata baru, dan dalam beberapa generasi mungkin akan hilang selamanya. Seorang peneliti modern menemukan bahwa perempuan muda nyaris tidak menggunakan bahasa itu, dan remaja putra mempelajarinya lebih sebagai titik kebanggaan daripada untuk tujuan praktis apa pun.

Tahun 2017, UNESCO menempatkan bahasa yang ‘hampir punah’ ini dalam  dalam Daftar Warisan Budaya Tak Berwujud yang Dibutuhkan Pengamanan Mendesak, di mana ia bergabung dengan ‘bahasa bersiul’ lainnya.

Baca: Al Samaha, Desa Khusus Wanita di Mesir, Pria Dilarang Masuk

Pengakuan ini diharapkan  membantu menginspirasi dan memotivasi orang-orang yang masih bisa menggunakan bahasa untuk menyebarkannya dan melindunginya untuk generasi mendatang, tulis Atlas Obscura, Desember 2018 lalu.

Daerah Kuşköy yang dihuni petani yang memelihara teh, jagung, bit dan tanaman subur lainnya

Di Kuşköy,   dan dihuni oleh petani yang memelihara teh, jagung, bit dan tanaman lainnya, dan juga memelihara ternak. Lanskapnya tidak biasa dengan standar Turki, dan penduduk juga dianggap sedikit eksentrik oleh orang Turki lainnya.

Baca: Bahasa Peradaban Keempat 

Setiap orang yang kita bertemu di Kuskoy adalah hangat, ramah dan sangat murah hati. Tetapi ketika pertemuan kami dengan Nazmiye Sanchez, 60, terganggu oleh letusan tembakan dari di lembah. Tuan rumah kami meyakinkan dan berhenti sejenak

seolah menunggu lebih banyak lagi. Benar saja, beberapa detik kemudian terdengar seperti suara tendangan bola voli yang lebih keras – dari sisi gunung.

Setelah komunikasi nonverbal itu berhenti, Cakir menjelaskan bagaimana dia belajar bersiul Turki. Dia mengatakan kakek-neneknya sering merawat bahasa ini ketika dia muda, dan mereka melanjutkannya.

“Anda mungkin perlu bertanya kepada salah satu tetangga Anda, ‘Bisakah Anda membantu saya memanen jagung besok?’ Atau sesuatu seperti itu, “katanya. “Atau, jika ada pemakaman, keluarga akan menyiulkan berita di seluruh lembah,” ujarnya dikutip National Public Radio (NPR).

Halil Cindik, Kepala Asosiasi ‘Bahasa Burung’ Kuskoy, mendemonstrasikan tekniknya untuk mendesingkan kata dan frasa Turki. Nada menusuk dapat didengar mil atau lebih, tergantung pada kondisinya.** <<<[BERSAMBUNG]>>>

 

 

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !