Bendungan Sungai Kering: Para Petani Iraq Menyerah

Iraq menghadapi kekeringan, penurunan curah hujan tahunan dan meningkatnya salinitas di negara yang dulu kaya akan air

Bendungan Sungai Kering: Para Petani Iraq Menyerah
MEE
Jabar Atram, petani padi berusia 68 tahun yang tinggal di al-Musharah, Irak selatan

Terkait

(Halaman 2 dari 2)

Sambungan atikel PERTAMA

Dengan tatapan prihatin di matanya yang keriput, petani padi berusia 68 tahun Jabar Atram menjelaskan bagaimana dia mengabaikan larangan di provinsi al-Musharraf meski ada kelangkaan air.

Setelah menanam padi sejak kecil, Atram mengatakan dia tidak tahu bagaimana mengolah tanaman lain.

“Saya sudah bertani [beras] sejak saya masih kecil. Apa lagi yang bisa saya lakukan? “Tanya Atram.

Atram telah terpaksa mengalihkan air dari sungai terdekat untuk mengairi sawahnya menggunakan pipa bawah tanah yang ia dirikan secara ilegal.

Baca: 13 Tahun Penjajahan Brutal Amerika Serikat di Iraq 

Iraq akan mengering sepenuhnya

Munir al-Saadi, Wali Kota al-Musharrah, mengatakan pada MEE bahwa petani yang melawan larangan itu tidak akan mendapatkan lebih dari sekadar peringatan dari kantornya. “Tapi saya tidak bisa melangkah lebih jauh dari itu,” kata al-Saadi, yang memicu kekurangan staf di petugas polisi untuk menangkap para petani.

Sebuah pompa menyedot air sungai ke desa, di distrik al-Musharah, Irak selatan/MEE

Al-Musharrah mengalami eksodus pedesaan yang mengkhawatirkan. Menurut al-Saadi, selama 30 tahun terakhir, separuh dari 60 desa telah hilang sebagai hasil dari penggurunan makan ke lahan hijau.

“Tiga petani berhenti bertani setiap bulan. Desa-desa kami perlahan-lahan kosong, “katanya.

Pergerakan orang-orang dari pedesaan Iraq ke pusat-pusat kota menyebabkan ketegangan ekstra di daerah-daerah yang sudah sangat padat penduduknya. Penduduk pedesaan Iraq menyumbang 30 persen dari total penduduk negara itu.

Baca: Akibat Perang, Anak Iraq Lebih Pendek

‘Negara ini akan kering sepenuhnya’

Menurut al-Janabi, Iraq membutuhkan 50 miliar meter kubik air per tahun untuk memenuhi kebutuhan pertanian, domestik dan industri. Namun, negara ini saat ini berdasarkan aliran 30 miliar meter kubik.

Dia mengatakan proyek bendungan Turki yang kontroversial di sungai Tigris akan meningkatkan kekurangan air di negara tetangga Iraq. Sekitar 70 persen sumber daya air Iraq mengalir terutama dari Sungai Tigris dan Eufrat, yang keduanya mengalir melalui Turki.

Pada bulan Juni, Turki mulai mengisi waduk Ilısu dengan air, sebagai bagian dari salah satu proyek pembangkit listrik tenaga air terbesar di Turki.

“Bendungan Ilir adalah faktor yang akan menyebabkan penurunan lebih lanjut dalam sumber daya air kami,” kata al-Janabi.

Alain Gachet, seorang ahli geologi, mengatakan dia tidak lagi percaya pada masa depan air permukaan di Iraq.

“Iraq akan benar-benar kering,” kata Gachet, pendiri Eksplorasi RTI dan ahli tentang akuifer air tanah.

Baca: Amerika Serikat Habiskan $5,6 Triliun untuk Perang Sejak 9/11 

Akuifer Anbar yang luas

Namun, mungkin ada cahaya di ujung terowongan. Pada 2017, Gachet mengatakan bahwa ia menemukan tiga mata air terdiri dari ratusan miliar meter kubik air tawar di bawah gurun barat Iraq, antara 700 dan 2.000 meter di Provinsi al-Anbar. Penelitian yang dilakukan Gachet untuk Kementerian Sumber Daya Air Iraq disutradarai oleh UNESCO Iraq, menurut Gachet.

Namun demikian, kementerian belum mengumumkan rencana untuk memanfaatkan akuifer di Provinsi Anbar yang didominasi Sunni. Al-Janabi mengatakan dia tidak menyadari temuan Gachet dan menolak berkomentar tentang masalah ini.

Provinsi Anbar pernah menjadi jantung pertempuran Sunni melawan pasukan AS dan pemerintah yang dipimpin Syiah menyusul jatuhnya Saddam Hussein pada 2003, yang berasal dari populasi minoritas Sunni Iraq. Sejak itu, provinsi Anbar, yang dulunya merupakan basis kuat al-Qaeda di Iraq dan kemudian dari kelompok ISIS sebelum kalahkan oleh pasukan Iraq pada November, telah diabaikan oleh pemerintah Iraq yang berurutan.

Gachet memprediksi bahwa air bawah tanah dalam waktu dekat akan lebih berharga daripada minyak.

“Air pada dasarnya sangat politis di Iraq, seperti minyaknya.”*

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !