Bendungan Sungai Kering: Para Petani Iraq Menyerah

Iraq menghadapi kekeringan, penurunan curah hujan tahunan dan meningkatnya salinitas di negara yang dulu kaya akan air

Bendungan Sungai Kering: Para Petani Iraq Menyerah
MEE
Jabar Atram, petani padi berusia 68 tahun yang tinggal di al-Musharah, Irak selatan

Terkait

(Halaman 1 dari 2)

Hidayatullah.com–Matahari yang berkobar membasahi Mohammed Khalil Ibrahim saat ia menunjuk pada apa yang tersisa dari pohon kurma dan kerusakan yang disebabkan oleh kelangkaan air.

Membungkuk di atas tebu di ladangnya di Kota Basra, Iraq selatan, petani berusia 73 tahun itu menggambarkan bagaimana mereka adalah contoh menyedihkan dari pohon buah-buahan.

“Anda melihat batangnya, mereka terlalu kurus. Dan kurma yang dihasilkan pohon saya hampir tidak bisa dimakan, “kata Ibrahim.

Keluarga Ibrahim telah menjadi petani selama tiga generasi. Kembali di tahun 80-an, keluarga memiliki sekitar 50.000 pohon kurma di kota Basra. Saat ini, hanya beberapa ribu pohon yang selamat dari kekeringan dan salinitas dan tidak ada anak laki-laki Ibrahim yang ingin mengambil alih pertanian karena tidak lagi menguntungkan.

“Banyak petani tetangga menyerah dan mencari pekerjaan di kota-kota,” kata Ibrahim.

Baca: Korban AS di Iraq Melebihi Perang Vietnam 

Setelah negara yang kaya air, Iraq kini menghadapi kekeringan, penurunan signifikan dalam curah hujan tahunan, salinitas dan penurunan tingkat air yang mengalir ke negara itu, mengikuti pembangunan bendungan besar di Turki dan Iran sejak tahun 1970-an.

Selain itu, kurangnya dana yang menargetkan sektor pertanian menghambat pembangunan infrastruktur Iraq. Basra, sekarang kota yang runtuh, pernah dijuluki “Venesia Timur Tengah” untuk jaringan salurannya.

Menurut menteri sumber daya air Iraq, Hassan al-Janabi, kementerian hanya mampu membayar upah bulanan karyawannya.

Warga Basra dan kota-kota lain telah memprotes sejak Juli atas korupsi endemik dan infrastruktur yang ambruk seperti kekurangan air dan listrik. Dua minggu lalu, setidaknya 13 pemrotes tewas dan gedung-gedung pemerintah dibakar selama demonstrasi yang mematikan itu.

Penduduk Basra mengatakan garam merembes ke pasokan air membuatnya tidak bisa diminum dan telah mengirim ribuan ke rumah sakit, menurut juru bicara Departemen Kesehatan.

Baca: Pengaruh Iran di Kawasan Konflik Timur Tengah

Antara 1991 dan 2017, pangsa pertanian dalam pekerjaan Iraq telah turun dari 34 persen menjadi 19 persen, menurut Bank Dunia .

Menurut al-Janabi, sanksi yang diberlakukan terhadap Iraq dalam rangka invasi ke Kuwait pada tahun 1990 menciptakan riak dalam perekonomian, dengan dana dialihkan untuk mendukung sektor pertahanan, meninggalkan departemen penting seperti Kementerian Sumber Daya Air. Bertahun-tahun perang yang sedang berlangsung di Iraq juga telah mengambil korban di negeri itu.

“Karena perang di bawah Saddam Hussein melawan Iran dan Kuwait, maka invasi pimpinan AS, ketegangan sektarian 2006 dan kelompok negara Islam (perang terhadap), semua sektor ekonomi kita telah rusak,” al-Janabi mengatakan pada MEE.

Baca: Kebohongan Baru Gedung Putih dalam Perang Iraq

Desa hantu

Berdiri di salah satu ladang seluas 20 hektar di distrik Iraq selatan al-Musharrah, petani Iraq berusia 42 tahun, Jabaar Matar menyesalkan kurangnya air.

Sungai kecil yang digunakan untuk mengairi enam desa di dekatnya setengah kering, dan memompa air yang tersisa terlalu mahal dan itu membutuhkan pompa yang berjalan pada bensin, yang Matar mengatakan dia tidak mampu. Satu liter akan menghabiskannya $ 0,40, katanya.

Petani telah berhenti menanam padi, yang dilarang oleh pemerintah pada bulan Juni, dan dia sekarang memupuk tanaman gandum strategis Iraq.

“Saya punya tiga anak dan mereka tidak akan mengambil alih pertanian. Beras menjadi terlalu sulit untuk diproduksi. Setelah kematian saya, peternakan ini akan hilang,” kata Matar.

Pemerintah kemudian mencabut larangan untuk mengolah tanaman padat air, hanya mengizinkan petani menanam sekitar 12.500 kilometer persegi beras di Provinsi Najaf dan Diwaniya.* <<< (BERSAMBUNG)>>>

Rep: Ahmad

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , , , , , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !