Kamis, 4 Maret 2021 / 20 Rajab 1442 H

Kisah & Perjalanan

Wanita Yordania jadi Tukang Ledeng, Melawan Norma Sosial

GIZ
Isra Ababneh (27)
Bagikan:

Hidayatullah.com— Isra Ababneh mengaku skeptis saat pamannya mendaftarkan kursus pipa di pusat pelatihan ketrampilan di utara Yordania.

“Awalnya saya berpikir, apa yang saya lakukan disini? Ini hanya untuk pria dan itu sulit. ”
Tapi hal itu hanya bertahan selama tiga hari dan akhirnya saya menguasai dasar-dasar sebelum akhirnya beralih pada keterampilan praktis.

“Saat itulah kami mulai bersenang-senang, belajar memotong pipa besi, menghubungkannya dan memperbaiki kebocoran di balik dinding.”

Isra Ababneh (27 tahun) adalah satu dari sejumlah besar wanita yang bekerja sebagai tukang ledeng di Yordania, sedikit melawan norma masyarakat lokal di mana banyak wanita tidak bekerja, terutama dalam peran yang secara tradisional banyak diduduki kaum Adam.

Tukang ledeng wanita semakin banyak di Yordania, namun norma sosial di negara ini masih menjadi hambatan bagi kebanyakan wanita yang bekerja memenuhi kebutuhan keluarga.

Baca: Kisah Muslimah Tunadaksa, Demi Jadi Guru, Gadaikan Ijazah pada Allah

Selain tukang pipa, ada juga pekerjaan teknis yang didominasi pria, seperti teknisi listrik dan mekanik. Komisaris Tinggi untuk Urusan Pengungsi PBB (UNHCR) melaporkan sekitar 81% wanita di Yordania tidak bekerja alias memutuskan di rumah.

Studi tentang Yordan Strategy Forum pada tahun 2016 menemukan bahwa kontribusi perempuan terhadap ekonomi negara berada di peringkat 134 dari 142 negara.

Arabnews melaporkan lebih dari 160 wanita sekarang lulus kursus dan memperbaiki saluran air di pusat kejuruan di Yordania utara.

Israa menghadapi kesulitan lain saat memasuki dunia kerja karena kurangnya kepercayaan pelanggan dan beberapa orang menolak layanan tersebut dengan alasan bahwa dia adalah seorang wanita.

“Mereka menertawakan kami dan mengatakan kami tidak bisa melakukannya. Ini adalah tantangan bagi kami, “katanya, menambahkan bahwa banyak pelanggan yang mencari mereka karena tukang pipa pria tidak teliti.

Baca:  Di belakang Pria yang Kuat, Selalu Ada Wanita Hebat!

“Pria hanya memperbaiki pipa dan membiarkan kondisi kotor, sementara tukang pipa wanita akan memperbaiki pipa dan membiarkan pekerjaan mereka bersih,” katanya, bergabung dengan seorang petani tukang ledeng wanita profesional.*>>> (Bersambung)

Rep: Panji Islam
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Kota Pertama di Amerika yang Mayoritas Anggota Dewan Beragama Islam [2]

Kota Pertama di Amerika yang Mayoritas Anggota Dewan Beragama Islam [2]

Tentara ini di Luar Ramadhan pun Bisa Khatam Qur’an 10 Hari [1]

Tentara ini di Luar Ramadhan pun Bisa Khatam Qur’an 10 Hari [1]

Masjid Al-Madani Pakuwon City: Markas Pengajian Pemuda Hijrah

Masjid Al-Madani Pakuwon City: Markas Pengajian Pemuda Hijrah

Tafakkur Alam, Cara Remas Nurul Ikhlas Mengenali Allah

Tafakkur Alam, Cara Remas Nurul Ikhlas Mengenali Allah

Yangon, dari Budaya Longyi sampai Parkir Gratis

Yangon, dari Budaya Longyi sampai Parkir Gratis

Baca Juga

Berita Lainnya