Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Kisah & Perjalanan

Nasib Keturunan Arab di Iran [1]

MEE
Minoritas Ahwazi di Iran
Bagikan:

KEADAAN buruk dari minoritas Arab Ahwazi Iran dan protes yang baru-baru ini mereka lakukan di negara yang kaya akan minyaknya ini, sengaja tidak dilaporkan meskipun ini serius dan secara sistematis ini adalah diskriminasi yang dilakukan Teheran pada mereka, kata salah satu anggota komunitas itu kepada Middle East Eye (MEE).

Orang Arab melengkapi mayoritas bagian dari apa yang secara resmi disebut provinsi Khuzestan, tetapi Ahwazis menyebutnya dengan “Arabistan”, mereka menggunakan nama historis wilayah itu untuk menekannya asal etnis mereka.

Sensus resmi iran tidak  menampilkan statistik dari latar belakang etnis, tetapi anggota dari komunitas ini mengatakan bahwa jumlah mereka sekitar 5 juta, dari 75 juta populasi warga Iran.

Mereka dibedakan dari komunitas etnis Arab lainnya di Iran, yang dikenal sebagai Hula, yang hidup di wilayah timur pesisir Iran dan berjumlah sekitar 1,5 juta. Tidak seperti kebanyakan etnis Ahwazi yang berfaham Syiah, Arab Huwla kebanyakan berfaham Sunni.

Terdapat juga banyak etnis Arab yang dilaporkan berada di provinsi Khurasan, dan kelompok etnis lain dalam jumlah kecil di banyak provinsi. Meskipun komunitas Arab yang berbeda – maupun minoritas dan kelompok lain – mengeluhkan tentang diskriminasi, etnis Ahwazis menyatakan mereka yang terkena diskriminasi terparah.

Bahasa dan Identitas

Etnis Ahwazis mengatakan mereka sedang menghadapi dua bentuk diskriminasi: yang pertama mengenai identitas dan bahasa mereka, sedangkan yang kedua terkait dengan kedudukan ekonomis mereka – termasuk pengangguran, masalah kesehatan dan lingkungan.

“Bayangkan, kamu mempunyai anak yang bahasa utamanya di rumah adalah bahasa Arab, kemudian mereka memulai sekolah dasar di mana mereka belajar segala sesuatunya dengan bahasa Persia,” Ramadan Alsaedi, seorang jurnalis Ahwazi di London, mengatakan pada MEE,  tahun 2015 lalu.

“Mereka pertama akan menghadapi masalah dengan pembelajaran mereka di sekolah, karena mereka belajar membaca dan menulis dengan bahasa Persia, lidah mereka yang terbiasa berbahasa Arab di rumah menderita karena mereka tidak diajarkan satupun pelajaran yang berbahasa Arab hingga mereka mencapai sekolah menengah pertama (sekitar umur 13 tahun),” ujar Alsaedi menjelaskan.

“Dari sekolah menengah pertama hingga seterusnya, orang Arab hanya akan diperbolehkan mengambil satu mata pelajaran pendidikan formal per minggu, dari sebuah kurikulum yang memaksa dunia melihat rezim yang menolak identitas [pelajar Arab],” dia menambahkan.

Banyak etnis Ahwazis terpaksa menyewa guru privat untuk mengajari anak-anak mereka budaya Arab serta bahasa mereka. Bagaimanapun, jika tertangkap, keluarga-keluarga ini dilaporkan akan diancam hukuman berat.

“Oleh hukum, tidak ada pelarangan tentang pembelajaran bahasa Arab di luar jam sekolah atau kepemilikan buku berbahasa Arab yang tidak disetujui oleh rezim. Tetapi pada kenyataannya, mereka yang menerapkan hal itu seringkali diadili karena dakwaan yang tidak jelas, yang hukumannya bisa mencapai hukuman mati,” Yousef Azizi, seorang penulis etnis Ahwazi yang sekarang tinggal di Britania setelah mengungsi dari Iran, berkata pada MEE.

Aktivisi HAM, aktivis budaya, dan penggiat bahasa serta penyair berpengaruh juga dapat terkena hukuman yang sama jika tidak sepakat dengan peraturan dari pemerintah pusat, kata Azizi, dia menambahkan bahwa “tindakan rezim mendorong semakin banyak orang mendesak kemerdekaan dari Teheran, meskipun sekarang kebanyakan menjadi orang yang menginginkan otonomi.”

Kaya minyak, gas dan sumber air

Etnis Ahwazis menikmati pemerintahannya sendiri hingga 1925, ketika Shah Reza Pahlavi menggulingkan penguasa Arab, Sheikh Khazaal al-Hajj Jabber, dan menguasai seluruh provinsi, yang hari ini dilaporkan sebagai sumber dari 80 persen minyak negara itu dan 50 persen gas, belum lagi pasokan air yang kaya.

“Pengeringan secara sengaja rawa-rawa di wilayah itu serta pengalihan air sungai kepada wilayah lain [Persia] telah menyebabkan etnis Ahwazis menderita di segala aspek, paling tidak akses pada air minum,” Amir Saedi, seorang penggiat hak asasi dan lulusan medis di London, mengatakan pada MEE.

“Wilayah Iran yang pasokan airnya berlimpah itu tidak dapat mengaliri pertanian mereka sendiri karena bendungan milik rezim menyalurkan air sungai menjauh dari yang bisa digunakan penduduk setempat. Badai pasir yang terjadi baru-baru ini adalah hasil langsung dari kebijakan diskriminasi rezim, yang telah merugikan lingkungan di provinsi itu, menuntun pada memburuknya kesehatan penduduk, termasuk meningkatnya kasus kanker,” Saedi menambahkan.

Ahwaz menduduki peringkat kedua sebagai kota paling berpolusi pada 2014 leh World Health Organisation (WHO)

Etnis Ahwazi seringkali mengeluhkan bahwa para penduduk asli wilayah itu tidak mendapatkan keuntungan dari wilayah mereka, kendati menjadi wilayah yang paling kaya akan minyak, gas, dan air di seluruh Iran.* */Nashirul Haq AR (BERSAMBUNG)

Rep: Achmad Fazeri
Editor: Cholis Akbar

Bagikan:

Berita Terkait

Masjid Tenaga Surya di Yordania dengan ‘Nol Emisi’

Masjid Tenaga Surya di Yordania dengan ‘Nol Emisi’

Di Xinjiang, Kisah Kehilangan dan Penahanan Ekstra Yudisial Masih terus Berlanjut

Di Xinjiang, Kisah Kehilangan dan Penahanan Ekstra Yudisial Masih terus Berlanjut

‘Semoga Islam Semakin Benderang di (Masjid) Long Melaham’

‘Semoga Islam Semakin Benderang di (Masjid) Long Melaham’

Perjalanan Terakhir Seorang Murabi

Perjalanan Terakhir Seorang Murabi

Tausiyah Pembuka Menuju Baitullah

Tausiyah Pembuka Menuju Baitullah

Baca Juga

Berita Lainnya