Muslim Gorontalo

Tumbilotohe: Tradisi Malam Lailatul Qadr ala Gorontalo

Mudah-mudahan acara ini diselenggarakan bukan hanya untuk bersenang-senang

Tumbilotohe: Tradisi Malam Lailatul Qadr ala Gorontalo

Terkait

SETIAP masyarakat dalam suatu daerah pasti punya caranya masing-masing agar ibadah yang mereka jalankan pada bulan puasa tetap berjalan dengan lancar dan maksimal, begitu pula dengan masyarakat Gorontalo yang mayoritas penduduknya adalah penganut agama Islam.

Berdasarkan buku “Kota Gorontalo dalam Angka Tahun 2008”, yang dikeluarkan oleh pemerintah provinsi Gorontalo, pada tahun 2008, penganut agama Islam di Gorontalo sebesar 157. 074 orang. Wajar jika khasanah Islam masih sangat kental.

Saat bulan puasa tiba, masyarakat Gorontalo pada jaman dahulu biasa menjalankan tradisi pasang lampu atau bahasa Gorontalo-nya, Tumbilotohe. Tradisi ini diperkirakan sudah ada sejak abad ke 15 M dan berawal dari keadaan Kota Gorontalo yang pada waktu itu gelap gulita karena belum dimasuki listrik, sehingga masyarakat Gorontalo yang ingin melaksanakan shalat Tarawih ke Mesjid dan menyerahkan zakat fitrah pada malam hari harus memerlukan penerangan atau lampu.

Lampu yang digunakan untuk dibawa ke mesjid pun pada waktu itu masih sangat tradisional, yaitu berasal dari damar, getah pohon yang mampu menyala dalam waktu lama kemudian dibungkus dengan janur dan diletakkan di atas kayu.

Pada jaman dahulu, lampu yang ada sesuai dengan jumlah anggota keluarga, jadi setiap anggota keluarga punya lampunya masing-masing. Pada saat ini, lampu yang digunakan umumnya terbuat dari botol atau kaleng bekas yang bagian tutupnya di pasangi sumbu kompor. Dan biasanya, lampu-lampu tersebut di pasang di depan rumah, di jalan-jalan, di lahan-lahan kosong nan luas, di alikusu atau kerangka pintu gerbang khas Gorontalo dan di perahu (atau yang biasa di sebut dengan Tumbilotohe Tobulotu atau pasang lampu di perahu). Agar terlihat lebih unik dan kreatif, lampu-lampu yang di pasang oleh masyarakat.

Namun menurut Rumu Tilolango, warga asal Tanggidaa, Gorontalo Selatan,  mengaku, seiring  perkembangan jaman, lampu yang ada diganti dengan lampu minyak kelapa (disebut dengan padamala) yang bahan bakarnya terdiri dari air yang diberi pewarna, minyak kelapa dan sumbunya dari kapas (sekarang sumbu kompor), biasanya ditempatkan dalam wadah kecil seukuran cangkir.

Biasanya, lampu dibentuk gambar masjid, rumah, tulisan-tulisan seperti ucapan selamat idul fitri, dan lain-lain.

Menurut Juliana Alicia Hadju, warga asal Moodu, Gorontalo Timur, bagi masyarakat Gorontalo, Tumbilotohe mengandung makna yang mengisyaratkan bahwa lampu yang dipasang sebagai harapan untuk mendapatkan berkah pada malam Lailatul Qadr atau pada 10 malam hari terakhir bulan Ramadhan.

“Masyarakat Gorontalo percaya dengan tradisi tersebut,” ujarnya.

Menurut kebiasaan masyarakat, sebelum menyalakan lampu, masing-masing masyarakat Gorontalo biasanya membaca surat al-Qadr.

Rusli Arkanie, salah satu Imam Masjid al-Anshor Heledulaa-Limba,  mengatakan bahwa Tumbilotohe diadakan memang untuk menyambut malam Lailatul Qadr.

“Jadi suasananya harus terang benderang,” ujarnya.

Sementara itu, dalam kalangan NU Gorontalo, biasanya menyebutkan nama 4 Khulafaurrasyidin secara urut terlebih dahulu baru membaca surat al-Qadr, gunanya untuk menghargai mereka.

Dari jaman dahulu sampai sekarang, tradisi unik ini biasa dilaksanakan setiap tiga hari atau empat hari sebelum hari Raya Idul Fitri, tepatnya pada malam ke-27 sampai ke-30 Ramadhan (atau disesuaikan dengan kemampuan finansial dari masyarakat Gorontalo sendiri).

Sebagaimana hal ini pernah diungkapkan oleh Kasman Abbas, Ketua Lembaga Pemberdayaan Masyarakat kelurahan Limba.

Kasman juga mengungkapkan bahwa manfaat dari tradisi Tumbilotohe ini karena ingin melestarikan budaya Gorontalo, meningkatkan pariwisata malam, dan manfaat dari sisi religiusnya karena menyambut malam Lailatul Qadr.

Pada malam Tumbilotohe, biasanya akan selalu ada orang-orang Gorontalo yang akan meminta zakati (uang) dari rumah ke rumah penduduk. Hal ini mungkin dikarenakan, orang-orang Gorontalo percaya bahwa mereka akan mendapatkan berkah pada malam Lailatul Qadr.

Ratusan Tahun

Meski Gorontalo baru berusia 10 tahun menjadi sebuah provinsi, tetapi tradisi Tumbilotohe ini sudah berusia lebih dari ratusan tahun dan selalu dijalankan oleh masyarakat Gorontalo. Sebagaimana hal ini juga pernah diungkapkan oleh Najib Sulaiman, Kepala Seksi Seni Tradisi dan Pertunjukkan Dinas Pariwisata Provinsi Gorontalo.

Najib mengungkapkan,  tradisi ini memang sudah ada sejak lama. Seiring dengan berjalannya waktu, oleh pemerintah setempat, tradisi ini berubah menjadi festival budaya dan menjadi salah satu daya tarik dari kota Gorontalo sejak 10 tahun terakhir.
Selain dengan lampu botol, masyarakat Gorontalo dalam tradisi Tumbilotohe biasa menggunakan Moronggo (obor) yang terbuat dari bambu kuning berdiameter kecil, sedang atau besar yang di isi dengan minyak tanah dan sumbu yang terbuat dari kain atau sabut kelapa kering.

Ada juga tonggolo’opo atau lampion bambu yang terbuat dari bambu besar yang ujungnya di belah sesuai dengan besarnya bambu dan di dalamnya di letakkan batok kelapa sehingga membentuk jari-jari yang nantinya akan di isi dengan kertas warna warni dan di dalamnya di pasang lampu botol.

Selain itu, ada juga alikusu atau kerangka pintu gerbang yang terbuat dari bambu kuning, pohon pisang, dan daun kelapa muda yang dibuat janur, dan bunggo atau mainan meriam bambu yang juga selalu digunakan oleh anak-anak muda Gorontalo saat tradisi Tumbilotohe ini masih berlangsung.

Saat saya menyusuri jalan-jalan di kota Gorontalo Jum’at malam, (26/08/2011), kepadatan dan kemacetan sangat terasa sekali, orang-orang di Gorontalo rela bermacet-macet ria hanya untuk menyaksikan tradisi Tumbilotohe yang hanya di adakan sekali dalam setahun.

Yang menarik adalah, saat menyaksikan kreatifitas dari teman-teman mahasiswa Fakultas Teknik Universitas Negeri Gorontalo yang mengadakan tradisi Tumbilotohe dengan gaya mereka sendiri, yaitu dengan memasang lampion merah besar bergambar tengkorak dan memasang banyak lampu minyak tanah di sebuah lahan kosong di depan SMP Negeri 3 Gorontalo.

Ramdan, Sekretaris Umum dari acara tersebut mengatakan bahwa tradisi Tumbilotohe ala Mahasiswa Teknik UNG ini sudah mereka jalankan sejak tahun 2008 yang lalu.

Selain itu, kampanye dalam tradisi Tumbilotohe juga sangat terasa, dimana hal ini saya dapatkan saat melihat poster besar berisikan foto salah satu pasangan Cagub dan Cawagub di sebuah lahan kosong di area Tanggidaa dengan ucapan selamat idul fitri beserta hiasan lampu, padahal PILKADA masih sekitar 3 bulan lagi.

Pada tahun 2007, tradisi Tumbilotohe ini juga pernah masuk dalam rekor MURI sebagai rekor penyalaan lampu minyak terbanyak, karena lebih dari 5 juta lampu botol dinyalakan di Gorontalo.

Pada saat ini, tradisi Tumbilotohe sudah dijadikan sebagai ajang lomba oleh pemerintah kota. Setiap tahunnya pemerintah selalu menilai desa mana saja yang paling kreatif dan paling meriah dalam Tumbilotohe-nya.

Mudah-mudahan, tradisi masyarakat Gorontalo ini dijalankan dengan harapan bisa sungguh-sungguh mengambil hikmah yang terkandung dalam Tumbilotohe, bahwa dalam menjalani kehidupan ini kita memang perlu penerang (petunjuk) dari Sang Pemilik Cahaya sebagaimana masyarakat Gorontalo percaya bahwa pada saat menyalakan lampu, mereka mendapatkan berkah pada malam Lailatul Qadr.

Bukan tradisi yang diadakan sekedar untuk bersenang-senang tapi juga sebagai muhasabah untuk masyarakat Gorontalo di tiga malam terakhir bulan Ramadhan ini.
Wallahu’alam.*/Sarah Mantovani, Gorontalo

Rep: Admin Hidcom

Editor: Cholis Akbar

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !