Menemukan Jalan dalam Islam, Langkah Menuju Feminis Pun Surut (3)

Corbin dan suami melaksanakan pernikahan hanya dengan biaya 5 dolar.

Menemukan Jalan dalam Islam, Langkah Menuju Feminis Pun Surut (3)
Theresa Corbin dan suami.

Terkait

TRADISI pernikahan tak terhitung jumlahnya di seluruh dunia. Tetapi, satu hal yang pasti: sebagian besar pernikahan melibatkan uang, dan dalam jumlah banyak. Bagi rata-rata orang muda, uang adalah kendala utama untuk menikah, terutama ketika Anda tidak mampu untuk mengadakan pernikahan besar yang sering diharapkan, atau jika Anda tidak ingin membebani orang tua Anda dengan biaya yang cukup besar.

Sebagai seorang mahasiswi, saya memiliki sedikit kontribusi secara finansial untuk sebuah pernikahan. Pasangan saya juga seorang mualaf yang hanya cukup untuk membayar mahar dan membiayai istri, tapi pernikahan mewah tidak ada di ‘kartu’ kami. Kami berdiri di atas kaki sendiri, atau seperti kami kehendaki. Ketika semua telah selesai, biaya nikah dan walimah kami hanya 5 dolar AS saja.

Nikah $3

Akad nikah kami dilakukan mendadak. Kakak tertua saya bertemu calon suami dan memberikan persetujuannya – ia menyukai mobilnya dan mereka bercanda saat makan siang. Kemudian, hampir masuk waktu untuk shalat maghrib. Di hadapan imam di masjid dan beberapa saudara seiman – ada cukup orang untuk bersaksi – kami duduk dan melakukan akad pernikahan kami. Karena saya tinggal di tempat yang berjarak dua jam perjalanan dari kediaman suami saya, saya mengeluarkan beberapa dolar untuk membeli bensin saat mengemudi ke sana. Kertas, tinta, dan bensin yang dibeli untuk biaya nikah saya hanya 3 dolar AS.

Walimah $2

Saya sangat beruntung menjadi bagian dari komunitas yang luar biasa di kota baru saya. Saudari-saudari baru saya, beberapa di antaranya hanya bertemu sebentar di masjid, atau belum pernah bertemu pada titik ini, memutuskan untuk mengadakan resepsi untuk kami dan berkumpul untuk mengatur makan malam seadanya di masjid. Kami tidak mengeluarkan biaya apa-apa untuk pesta dan tempat, dan kami mampu mengikuti tradisi Nabi (saw) dalam pernikahannya dengan Safiyyah binti Huyayy. Nabi berkata, berkata: ” Siapa yang memiliki sesuatu, bawalah ke sini. Kemudian beliau membentangkan tikar dari kulit, maka ada orang yang membawa susu kering, ada yang membawa kurma, dan ada pula yang membawa minyak samin, kemudian mereka mencampurnya. Itulah jamuan walimah pernikahan Rasulullah.

Mengetahui bahwa saya tidak memiliki banyak pilihan pakaian yang cocok, teman baik saya bertanya, apakah dia bisa menyediakan gaun pengantin untuk walimah saya. Saya dengan senang hati menerima tawaran itu, dan dia mengirimi saya dua gaun Asia dengan hiasan luar biasa untuk dipilih. Jika Anda memiliki anggaran yang ketat, ide yang baik untuk memilih gaun yang terjangkau dan meminta teman-teman Anda –yang bagaimana pun akan memberi Anda hadiah pernikahan– untuk patungan membeli gaun itu sebagai hadiah.

Kebanyakan pernikahan menyediakan kue mewah dengan harga yang lumayan. Saya selalu bertanya-tanya mengapa biaya bahan dasar seperti tepung, telur dan gula bisa begitu selangit ketika digunakan untuk membuat kue pengantin? Sebanyak apa pun cinta saya pada kue, saya tidak siap untuk mengambil pinjaman hanya untuk memiliki sebuah menara gula berjenjang pada walimah saya. Saya bahkan bersedia pesta tanpa kue, tetapi teman baik suami saya dan istrinya dengan murah hati menawarkan diri untuk membeli kue yang indah.

Tetapi apa yang akan terjadi dengan pernikahan jika seorang gadis tidak tampil menarik? Ini adalah suatu keharusan bagi saya. Mengetahui seberapa mahal harga rias pengantin, saya memutuskan untuk melakukan rias wajah sendiri. Saya punya beberapa tips dari seorang teman yang seorang penata rias, dan membeli warna lipstik baru di obralan seharga dua dolar AS. Dengan demikian, total pengeluaran walimah saya dua dolar AS.

Bukan tidak mungkin untuk memiliki pernikahan sederhana, apa pun mungkin alasan seseorang (dan ada banyak yang baik). Berbeda dengan berbagai variasi pernikahan yang lebih mewah, pernikahan sederhana biasanya melibatkan lebih sedikit kekhawatiran; limbah dan utang. Sama seperti keputusan hidup utama lainnya, anggaran (dan gaya) dari pernikahan seringkali merupakan keputusan yang sangat pribadi yang diambil oleh kedua mempelai. Mungkin faktor yang paling penting adalah membuat acara yang mengesankan yang membuat kami tetap pada jalur komitmen seumur hidup satu sama lain.*/Dikisahkan Theresa Corbin dalam Aquila Style.

Rep: Admin Hidcom

Editor: Syaiful Irwan

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !