Dompet Dakwah Media

Kashmir Merasa Terhina dengan Langkah Pencaplokan India

"Ada banyak ketakutan di Lembah Kashmir."

Kashmir Merasa Terhina dengan Langkah Pencaplokan India

Terkait

Hidayatullah.com–Mantan mediator pemerintah India untuk Kashmir Radha Kumar mengatakan bahwa orang-orang Kashmir merasa terhina oleh keputusan-keputusan India yang diambil tahun lalu pada 5 Agustus, yang melibatkan pencabutan status khusus dan pembagian wilayah menjadi dua yang dikelola secara terpusat.

Dia mengatakan ada banyak ketakutan di Lembah Kashmir.

Dalam wawancara eksklusif dengan Anadolu Agency (AA), dia mengatakan bahwa argumen pemerintah India bahwa pencabutan status khusus akan mempercepat pembangunan dan mengakhiri militansi belum menjadi kenyataan.

“Hampir tidak ada perkembangan di lapangan dan militansi terus bertahan di sana. Angka-angka untuk militansi telah turun sedikit, tetapi mungkin naik lagi,” kata Radha Kumar, yang juga mantan direktur jenderal Kelompok Kebijakan Delhi dan seorang spesialis dalam masalah perdamaian dan keamanan.

AA: Apa penilaian Anda tentang situasi dasar di Kashmir setelah selesai satu tahun sejak India mencaplok wilayah itu dan mencabut status istimewanya?

Radha Kumar (RK): Situasi dasarnya sangat buruk. Forum kelompok kami untuk Hak Asasi Manusia di Jammu dan Kashmir baru-baru ini merilis sebuah laporan yang menjelaskan situasi saat ini. Saya dapat memberitahu Anda bahwa situasinya sangat buruk di sana. Pasca 5 Agustus tahun lalu, situasi di Kashmir telah memburuk dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.
Ada peningkatan kecil dibandingkan Agustus tahun lalu – misalnya, layanan telepon dipulihkan dan beberapa gerakan mungkin, surat kabar sekarang berfungsi dan seterusnya. Tetapi ini adalah perubahan yang sangat kecil.

AA: Ketika pemerintah membatalkan status khusus Jammu dan Kashmir tahun lalu, ia mengatakan akan mengakhiri terorisme dan mempercepat pembangunan. Apa yang Anda temukan saat menyiapkan laporan?

RK: Hampir tidak ada perkembangan di lapangan dan militansi terus bertahan di sana. Angka militansi telah turun sedikit tetapi mungkin naik lagi. Upaya-upaya Pakistan untuk menyusup ke militan lintas batas telah meningkat dengan tajam. Tidak mungkin mengakhiri militansi sepenuhnya sampai Pakistan bekerja sama dengan memilih negosiasi damai dan mengakhiri dukungan untuk militansi lintas batas. Seperti yang ditunjukkan oleh laporan kami, pengembangan hampir terhenti; memang, kerugian yang diderita oleh industri di Jammu dan Kashmir sangat besar.

Kekosongan Politik

AA: Saat ini, politik telah berhenti di kawasan ini, bahkan politisi tradisional pro-India telah memilih untuk tetap tidak aktif. Apakah Anda melihat ruang lingkup kebangkitan inisiatif politik sebagai kekosongan yang ada saat ini?

RK: Harap diingat bahwa unitnya adalah Jammu dan Kashmir. Politik di Jammu sebagian besar pro-India seperti yang Anda gambarkan. Kelompok-kelompok konflik dan pro-kemerdekaan sebagian besar berada di Lembah Kashmir.

Mengenai kekosongan politik, langkah-langkah pertama adalah mengembalikan layanan 4G, membebaskan semua pemimpin politik yang masih dalam tahanan, dan memungkinkan perbedaan pendapat secara damai, kemudian memulihkan status kenegaraan dan mengadakan pemilihan, setelah itu dialog dapat dimulai antara New Delhi dan perwakilan terpilih serta pemimpin kelompok perlawanan dalam menemukan resolusi untuk masalah yang beredar.

AA: Ketika Anda berbicara dengan orang-orang di lapangan, apa yang menjadi keprihatinan bersama?

RK: Semua orang yang kami ajak bicara, merasa sangat terhina dengan keputusan yang dibuat oleh pemerintah India. Ada banyak ketakutan di Lembah Kashmir.

AA: Selama beberapa bulan terakhir, ketegangan meningkat di sepanjang Line of Actual Control (LAC) di wilayah Ladakh antara India dan Cina. Apakah ada hubungan antara keputusan India untuk mengakhiri status khusus kawasan dan aktifitas Cina?

RK: Tautan ini murni oportunis. Dengan oportunisme yang sama, Cina telah memanfaatkan momen ini ketika komunitas internasional berfokus pada pandemi, untuk memulai tindakan agresif di seluruh Asia Timur dan sebagian Asia Selatan secara eksternal, dan juga secara internal. Apa yang mereka lakukan di Hong Kong adalah contoh terbaru, tetapi apa yang telah mereka lakukan dengan Uighur di Xinjiang mengerikan.

Ladakh ketakutan

AA: Pemerintah India sedang gencar mengeluarkan perintah tentang Kashmir, baik itu hukum domisili maupun pelelangan materi. Bagaimana Anda melihatnya?

RK: Kami sangat kritis terhadap semua langkah ini dalam laporan kami. Perubahan demografis dari jenis yang sangat besar yang ditakuti umumnya memakan waktu ratusan tahun, kecuali ada serangkaian pogrom. Syukurlah itu belum terjadi.

AA: Pemerintah India telah mengumumkan undang-undang domisili untuk Jammu dan Kashmir tetapi tidak untuk Ladakh. Apa yang bisa menjadi alasan di baliknya?

RK: Banyak orang di Ladakh takut bahwa mereka bahkan tidak memiliki perlindungan kecil yang diberikan aturan domisili baru untuk Jammu dan Kashmir, meskipun perlindungan ini jauh lebih lemah daripada undang-undang negara bagian sebelumnya, yang dihapuskan.

AA: Terakhir, Anda adalah bagian dari sekelompok lawan bicara untuk Jammu dan Kashmir. Apa pengalaman anda

RK: Pengalaman kami mengerikan, kami harus mengatasi kemarahan dan kesedihan mendalam yang kami temui. Sebagai mediator, kami juga memiliki beberapa rintangan lain – BJP, yang saat itu dalam oposisi, tidak kehilangan kesempatan untuk mengkritik kami dan menekan mantan Perdana Menteri Manmohan Singh. Tidak ada rekan di pihak Pakistan untuk berbicara dengan kami. Kami harus terlibat dengan beberapa departemen administrasi dan kebijakan, dan sebagainya. Beberapa reformasi dilakukan berdasarkan rekomendasi kami – misalnya, amnesti untuk pelepasan batu-tahanan beberapa tahanan politik, perbaikan dalam proses penerbitan paspor, penghapusan pos pemeriksaan dan bunker di daerah perkotaan yang padat, peningkatan pembangunan dan bantuan pekerjaan, dan sebagainya .

Tetapi saya yakin tidak ada tindakan terhadap rekomendasi politik besar itu, karena mereka memerlukan tiga aspek – antara New Delhi dan perwakilan terpilih, dan para pemimpin separatis, dan antara India dan Pakistan. Sejauh menyangkut Pakistan, waktunya tidak tepat. Setelah Presiden Pervez Musharraf meletakkan perundingan damai India-Pakistan pada tahun 2006-7, pemerintahan Asif Zardari yang baru terpilih lebih sibuk dengan tantangan internal. Jadi, upaya untuk memulai kembali pembicaraan damai terhenti. Mengikuti mereka, pemerintahan Nawaz Sharif tidak memiliki wewenang, dan pemerintahan Imran Khan secara internal juga sibuk, seperti halnya pemerintah Modi di India.*

Rep: Fida' A.

Editor: Muhammad Abdus Syakur

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !