Rabu, 20 Oktober 2021 / 13 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

‘Israel’ Tangkap Kembali Dua Tahanan Palestina Terakhir yang Berhasil Kabur

pelarian
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pasukan “Israel” pada hari Ahad (19/09/2021) menangkap dua tahanan Palestina terakhir yang melarikan diri dari penjara “Israel” dengan keamanan tinggi hampir dua minggu lalu, lansir Middle East Eye.

Keduanya sempat ditampung oleh salah satu warga Jenin di Tepi Barat yang diduduki.

Pelarian enam tahanan Palestina dari penjara Gilboa pada 6 September disebut sebagai “kegagalan keamanan dan intelijen utama” oleh dinas keamanan negara, tetapi telah dirayakan di seluruh wilayah Palestina yang diduduki dan Jalur Gaza yang terkepung.

Empat dari pembobol penjara telah ditangkap pekan lalu, setelah tentara Zionis “Israel” mengerahkan pasukan ke Tepi Barat yang diduduki dan memimpin perburuan besar-besaran diikuti dengan tindakan keras terhadap tahanan Palestina di seluruh penjara, dalam apa yang dilihat sebagai “hukuman kolektif” oleh faksi-faksi Palestina dan kelompok hak.

Salah satu dari mereka yang ditahan pada hari Ahad adalah Ayham Nayef Kamanji, 35, yang telah dipenjara sejak 2006 sebelum melarikan diri. Dia telah menjalani hukuman seumur hidup atas tuduhan membunuh seorang pemukim ilegal Yahudi dan berpartisipasi dalam kegiatan bersenjata lainnya terhadap sasaran “Israel”.

Yang kedua adalah Munadil Yaqoub Nfeiat, 26, yang telah mendekam di penjara sejak 2019 tanpa dakwaan.

Keduanya berasal dari Jenin, dan merupakan anggota gerakan perlawanan bersenjata Jihad Islam Palestina.

Tentara Israel mentweet pada Ahad mengatakan keduanya telah menyerahkan diri “setelah dikelilingi oleh pasukan keamanan yang bertindak tepat berdasarkan intelijen yang akurat”.

Mereka saat ini sedang diinterogasi, dan dua pria lain yang membantu mereka bersembunyi juga telah ditangkap.

Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett memuji operasi penangkapan itu sebagai “mengesankan, canggih dan cepat”.

Empat pelarian lainnya yang ditangkap termasuk Zakaria Zubeidi, mantan komandan Brigade Martir Fatah Al-Aqsha, Mohamed Qassem Ardah, Mahmoud Abdullah Ardah dan Yaqoub Mahmoud Qadri. Mereka semua ditangkap di Nazaret, “Israel”, enam hari setelah pelarian mereka.

Pelarian enam narapidana menggunakan alat sederhana seperti sendok untuk keluar dari penjara dengan keamanan maksimum telah membuat mereka mendapatkan status pahlawan di Palestina dan dunia Arab.

Sebuah penyelidikan resmi telah diluncurkan ke dalam operasi melarikan diri. Menurut pengacara Mahmoud Ardah, dalang operasi dan salah satu pelarian, pembobolan penjara telah direncanakan selama berbulan-bulan, dan penggalian terowongan pelarian dimulai pada bulan Desember.

Dia mengatakan kepada AFP bahwa Ardah menggunakan sendok, piring, dan gagang ketel untuk menggali terowongan dari dalam sel penjara.

Para pengunjuk rasa Palestina telah memegang sendok selama demonstrasi untuk menunjukkan solidaritas dengan para pelarian dan semua tahanan Palestina di Penjara “Israel”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Perempuan Palestina Korban Pelecehan akan Tuntut Tentara Zionis

Perempuan Palestina Korban Pelecehan akan Tuntut Tentara Zionis

Hamas tahanan palestina

Keputusan Trump Pancing Kemarahan Dunia, Hamas Serukan Intifada

Sampai  Kapan Gerombolan Ekstrimis Yahudi Serbu Masjid?

Sampai Kapan Gerombolan Ekstrimis Yahudi Serbu Masjid?

otoritas palestina

Tembakan ‘Israel’ Menewaskan Warga Palestina dalam Kerusuhan Tepi Barat

Warga Palestina Kenang 48 Tahun Pembakaran Masjid Al Aqsha

Warga Palestina Kenang 48 Tahun Pembakaran Masjid Al Aqsha

Baca Juga

Berita Lainnya