Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Pelarian Tahanan Palestina: Ditangkap Kembali dan Disiksa

Bagikan:

Hidayatullah.com — Mohammad Al-Arida, salah satu pelarian Palestina dari Penjara Gilboa “Israel” pekan lalu yang sejak itu ditangkap kembali, telah “disiksa”. Hal itu diungkapkan oleh pengacaranya Khaled Mahajneh kepada wartawan setelah bertemu kliennya pada Selasa (14/09/2021) malam, lansir Middle East Monitor.

Mahajneh mengatakan bahwa Al-Arida “sangat senang” dengan beberapa hari dia bebas. “Buah yang dia miliki untuk pertama kalinya dalam 22 tahun, dikompensasikan selama dia berada di balik jeruji besi,” jelas pengacara itu.

Namun, warga Palestina itu menunjukkan bahwa dia telah “disiksa dengan kejam” setelah penangkapannya kembali. Menurut Mahajneh, Al-Arida memiliki “luka di sekujur tubuhnya”, setelah diinterogasi oleh “dua puluh” pejabat “Israel”. Tahanan itu ditelanjangi dan telanjang untuk sebagian besar interogasi, tambahnya.

“Dia baru tidur sepuluh jam sejak Sabtu (11/09/2021) lalu, dan terus diinterogasi,” kata Mahajneh. “Salah satu interogator mengatakan kepadanya: ‘Anda tidak pantas hidup. Anda hanya pantas ditembak dengan pistol saya’.”

Menurut pengacaranya, Al-Arida ditahan di sel yang sangat kecil berukuran hanya dua meter kali satu meter yang dipantau 24 jam sehari oleh kamera dan penjaga penjara.

“Pertama kali dia makan sejak ditangkap kembali adalah hari Senin (13/09/2021). Dia dilarang istirahat dan sholat dan dia tidak tahu jam berapa siang atau malam hari.” Apalagi, diungkap Mahajneh, kliennya diborgol dan kakinya memakai besi saat bertemu dengan pengacaranya. Enam penjaga penjara Zionis “Israel” berdiri di belakangnya sepanjang pertemuan.

Tahanan tidak tahu siapa yang menangkap kembali pelarian lainnya, tetapi mengatakan bahwa petugas keamanan “Israel” menyerang Zakaria Al-Zubiedi. Al-Arida menambahkan bahwa dia tidak mengetahui dukungan internasional untuk dia dan para pelarian lainnya. Dia meminta pengacaranya untuk berterima kasih kepada semua orang yang mendukungnya dan prihatin dengan situasinya.

Selama pertemuan dengan pengacaranya, Al-Arida dapat berbagi beberapa rincian pelarian tersebut. “Kami semua yang melarikan diri melakukan yang terbaik untuk tidak memasuki kota-kota Arab di ‘Israel’ agar tidak membahayakan siapa pun dengan menarik pasukan keamanan ke daerah itu,” katanya kepada pengacaranya. “Kami mencoba masuk ke Tepi Barat, tapi tidak bisa.”

Dia mengakui bahwa dia terutama bertanggung jawab untuk merencanakan dan melaksanakan “Operasi Terowongan Kebebasan” yang dimulai pada Desember tahun lalu. “Tidak ada tahanan lain yang membantu mereka yang melarikan diri,” tegasnya.

Penangkapannya kembali, katanya, adalah “kebetulan”; tidak ada yang melaporkan mereka. “Kami terdeteksi secara tidak sengaja. Sebuah patroli polisi melewati daerah tempat kami bersembunyi dan seorang polisi melihat kami secara tidak sengaja.”

Para pelarian membawa radio kecil, yang melaluinya mereka dapat menindaklanjuti apa yang terjadi di sekitar mereka. Zionis “Israel” melancarkan perburuan terbesar yang pernah ada dalam upaya untuk menangkap kembali enam orang, yang melarikan diri merupakan rasa malu besar bagi negara pendudukan.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pencabutan Hamas dari Daftar “Teroris” Di Eropa Dinilai Sebuah Kemenangan

Pencabutan Hamas dari Daftar “Teroris” Di Eropa Dinilai Sebuah Kemenangan

Meski Puasa, Proyek RS Jalan Terus

Meski Puasa, Proyek RS Jalan Terus

425 Koin Emas Murni Berusia 1.100 tahun Era Abbasiyah Ditemukan di Wilayah Palestina

425 Koin Emas Murni Berusia 1.100 tahun Era Abbasiyah Ditemukan di Wilayah Palestina

Israel gaza

‘Israel’ Kerahkan Ribuan Serdadu Menuju Gaza saat Jumlah Korban Terus Meningkat

Derita Muslim Palestina Gugah Kepedulian Warga Surabaya

Derita Muslim Palestina Gugah Kepedulian Warga Surabaya

Baca Juga

Berita Lainnya