Senin, 27 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Pemimpin ‘Israel’ dan Mesir Bertemu Membahas Ketegangan di Gaza

israel mesir pemimpin
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pertemuan antara Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett dan Presiden Mesir Abdel Fattah el-Sisi kemungkinan difokuskan pada penurunan ketegangan antara “Israel” dan kelompok perlawanan Palestina di Jalur Gaza. Hal itu juga dapat mengarah pada pelonggaran pembatasan di daerah kantong yang diduduki, kata para analis, lansir Al Jazeera.

Kedua pemimpin bertemu untuk pembicaraan tentang konflik “Israel”-Palestina dan hubungan bilateral dalam perjalanan resmi pertama oleh seorang pemimpin Zionis “Israel” ke Mesir dalam satu dekade.

Bennett, ketua partai sayap kanan Yamina yang menjabat pada Juni, bertemu dengan presiden Mesir pada Senin (13/09/2021) di resor Laut Merah Sharm el-Syeikh di Semenanjung Sinai selatan.

Pembicaraan itu terjadi setelah berhari-hari terjadi penembakan dengan intensitas rendah dan tembakan roket antara Zionis “Israel” dan Gaza.

Menurut pernyataan kepresidenan Mesir, pembicaraan difokuskan pada upaya Mesir untuk menjaga ketenangan di wilayah Palestina yang diduduki dan pentingnya dukungan internasional untuk upaya membangun kembali di sana.

Analis politik yang berbasis di Ramallah, Ismat Mansour mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kedua belah pihak kemungkinan akan fokus pada pengurangan gejolak baru-baru ini antara penjajah “Israel” dan kelompok-kelompok perlawanan Palestina.

“Saya pikir kita akan dapat merasakan perkembangan segera menuju yang lebih baik dalam situasi umum di lapangan – mereka akan fokus untuk mencegah eskalasi lain di Gaza dan menjaga ketenangan di sana,” kata Mansour.

“Bukan kepentingan ‘Israel’ atau Hamas atau Mesir untuk terlibat dalam konfrontasi sekarang. Hamas ingin memperbaiki situasi kehidupan di lapangan,” tambahnya.

Analis Mohammad Daraghmeh setuju, dengan mengatakan kemungkinan mereka juga membahas blokade 14 tahun di Jalur Gaza, menunjukkan mungkin ada perbaikan.

“Saya percaya bahwa visi ‘Israel’ terhadap blokade di Gaza sedang berubah. Rencana [Menteri Luar Negeri Yahir] Lapid – di mana ia menyerukan ‘ekonomi dengan imbalan keamanan’ – menunjukkan mungkin ada langkah-langkah menuju pencabutan blokade di Gaza. Itu akan berdasarkan: ‘Anda tidak menyerang kami, kami tidak menyerang Anda’,” kata Daraghmeh kepada Al Jazeera dari kota Ramallah di Tepi Barat yang diduduki.

“Secara historis, Hamas akan menembakkan roket ketika ‘Israel’ memberlakukan tindakan hukuman lebih lanjut terhadap Jalur Gaza. Jadi, mencabut blokade bisa memerintah dengan lebih tenang.”

Kedua analis mengatakan pertemuan itu juga kemungkinan termasuk diskusi mengenai kesepakatan pertukaran tahanan potensial antara Zionis “Israel” dan Hamas, tetapi ada penundaan dan belum ada indikator yang jelas tentang perkembangan positif.

‘Bersikap Ramah’

“Israel”, dengan bantuan Mesir, telah mempertahankan blokade ketat atas Gaza sejak kelompok Palestina Hamas mulai memerintah wilayah itu pada tahun 2007. Ada empat perang atau serangan di Gaza oleh “Israel”, terakhir pada bulan Mei.

Pada tahun 1979, Mesir menjadi negara Arab pertama yang menandatangani perjanjian damai dengan “Israel”. Hubungan telah mendingin selama bertahun-tahun, tetapi Mesir telah memainkan peran kunci dalam menengahi gencatan senjata antara Zionis “Israel” dan kelompok-kelompok Palestina di Gaza dalam berbagai putaran pertempuran.

Upaya mediasi Kairo dalam serangan 11 hari di Jalur Gaza pada bulan Mei menyebabkan gencatan senjata. Konflik tersebut menewaskan lebih dari 260 warga Palestina serta 13 orang di Israel.

Karena perhatian pemerintahan AS yang baru terhadap hak asasi manusia, Mansour mengatakan Mesir “menggunakan hubungannya dengan Israel sebagai pintu untuk meningkatkan posisinya dengan AS”.

Pembicaraan Damai

Undangan Kairo kepada perdana menteri “Israel” dikeluarkan oleh Abbas Kamel, direktur Direktorat Intelijen Umum Mesir, bulan lalu ketika ia bertemu dengan Bennett di Yerusalem Timur yang diduduki.

Pembicaraan damai antara “Israel” dan Palestina gagal pada tahun 2014 dan tampaknya hanya ada sedikit prospek untuk menghidupkannya kembali. Bennett, seorang nasionalis di atas koalisi lintas-partisan, menentang kenegaraan Palestina.

“Saya tidak percaya bahwa akan ada perkembangan nyata selama pertemuan ini tentang upaya Mesir untuk menggerakkan proses perdamaian antara Otoritas Palestina dan ‘Israel’,” kata Daraghmeh.

“Itu murni karena ‘Israel’ tidak memiliki pemerintahan yang akan menerima tuntutan minimal Palestina.”

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Pelarian Palestina yang Ditangkap Kembali: ‘Saya akan Mencari Kebebasan Lagi’

Pelarian Palestina yang Ditangkap Kembali: ‘Saya akan Mencari Kebebasan Lagi’

Semalam Suntuk, Ratusan Zionis Hancurkan Belasan Rumah di Al-Quds

Semalam Suntuk, Ratusan Zionis Hancurkan Belasan Rumah di Al-Quds

Penulis Yahudi Minta Dunia Boikot Israel

Penulis Yahudi Minta Dunia Boikot Israel

otoritas palestina

Otoritas Palestina Tangkap 21 Aktivis di Ramallah

‘Satu Orang Yahudi = 1400 Warga Palestina’

‘Satu Orang Yahudi = 1400 Warga Palestina’

Baca Juga

Berita Lainnya