Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Warga Palestina Bersumpah akan Lawan Pasukan ‘Israel’ demi Lindungi Tahanan yang Melarikan Diri

tahanan palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Warga Palestina mengatakan mereka akan melawan pasukan “Israel” jika mereka memasuki kamp pengungsi Jenin. Hal itu untuk melindungi enam tahanan Palestina yang berhasil melarikan diri dari penjara “Israel” dengan keamanan tinggi, lansir Al Jazeera.

Rabu pagi, tentara Zionis “Israel” dengan anjing menjelajahi celah di tembok pemisah “Israel” di dekat kota Palestina Yaabad dekat Jenin, sementara pesawat pengintai terbang di atasnya.

Ketegangan tinggi di daerah Jenin ketika tembakan bergema di seluruh kamp pada Selasa (07/09/2021) malam dan pejuang Palestina berjanji untuk bertindak jika pasukan “Israel” melukai para pelarian atau tahanan Palestina lainnya di penjara-penjara Zionis “Israel”.

Tidak jelas di mana enam warga Palestina itu bersembunyi. Orang-orang itu diyakini menuju Jenin, tempat keluarga mereka tinggal, dan di mana Otoritas Palestina yang diakui secara internasional hanya memiliki sedikit kendali.

Ratusan pasukan keamanan “Israel” dan agen intelijen pada hari Rabu melanjutkan pencarian enam tahanan Palestina yang keluar dari penjara Gilboa pada hari Senin (06/09/2021).

Sementara itu, puluhan pos pemeriksaan didirikan antara Tepi Barat dan “Israel”, karena pihak berwenang “Israel” khawatir warga Palestina bersenjata akan menyerang pemukim ilegal “Israel” di Tepi Barat yang diduduki atau di dalam “Israel”.

‘Siap Kapan Saja’

Jamal Zubeidi, 65, paman dari salah satu tahanan, mengatakan keluarga siap setiap saat jika tentara “Israel” datang untuk menyerang kamp.

“Kami tidak tahu kapan mereka akan datang, tetapi kami mengharapkan mereka kapan saja dan kami siap,” kata Zubeidi kepada Al Jazeera. “Keluarga kami telah menderita akibat pendudukan “Israel” selama bertahun-tahun.”

Para pelarian termasuk Zakariya Zubeidi, 46, mantan pemimpin partai Fatah di kota Jenin, Tepi Barat utara, serta lima anggota Jihad Islam Palestina.

Jihad Islam juga memperingatkan “Israel” agar tidak menyakiti enam orang tersebut.

‘Tidak Takut’

Terlepas dari suasana tegang di kamp pengungsi Jenin, banyak pemuda yang bersorak untuk lolosnya enam tahanan, serta kemungkinan melawan pasukan Zionis “Israel” jika mereka memasuki kamp.

“Teman-teman tidak takut. Mereka memperjuangkan hak-hak mereka,” Noor Saadi, 27, yang sebelumnya menghabiskan dua tahun di penjara “Israel”, mengatakan kepada Al Jazeera.

Sejak tahanan yang menakjubkan melarikan diri, Layanan Penjara “Israel” telah memecah kelompok-kelompok anggota Jihad Islam di berbagai penjara.

Itu juga mengevakuasi 90 tahanan Palestina dari total 360 yang ditahan di Gilboa, karena fasilitas tersebut menjalani pemeriksaan intensif.

“Israel” mengatakan menangkap enam orang itu adalah masalah yang mendesak, tidak hanya untuk mencegah potensi serangan, tetapi juga karena pelarian mereka membuat orang-orang bersenjata dari berbagai faksi berani menghadapi militer Zionis “Israel”.

Sejak melarikan diri, tentara “Israel” telah menggerebek beberapa desa di dekat Jenin, menyita film dari kamera pengintai dan memeriksa identitas penumpang mobil. Tentara Zionis “Israel” juga telah meningkatkan kehadiran mereka di tempat-tempat umum di “Israel”.

Menyerang Desa Palestina

Tiga warga Palestina dari desa Noura di “Israel” utara ditangkap pada hari Selasa karena dicurigai membantu para tahanan dalam pelarian mereka.

Menurut “Israel”, salah satu pelarian sempat terekam kamera pengintai di masjid kota.

Al Jazeera menyaksikan pasukan Zionis “Israel” menyerang desa Arrabunah, barat daya Jenin, pada Selasa malam di mana tentara menyita rekaman dari kamera pengintai sebelum sekelompok pemuda Palestina melemparkan batu ke arah mereka. Tak lama kemudian, para prajurit mundur.

Sebelumnya pada hari Selasa, tentara “Israel” memposisikan diri di perbukitan yang menghadap ke desa Deir Ghazzalah, yang terletak di dekat tembok pemisah “Israel” antara Tepi Barat utara dan “Israel”. Sebuah drone pengintai melayang di atas desa pada malam hari.

Dalam beberapa pekan terakhir, ada banyak bentrokan antara Zionis “Israel” dan penduduk Palestina di Tepi Barat yang diduduki utara, terutama di Jenin dan Beita.

Dua minggu lalu, setidaknya empat pria Palestina ditembak mati selama konfrontasi dengan tentara “Israel” di kamp pengungsi Jenin selama serangan oleh pasukan khusus “Israel” untuk menangkap seorang pria Palestina yang dicari.

Saksi mata mengatakan sekelompok warga Palestina terlibat dalam bentrokan dengan anggota dari polisi Zionis “Israel” Musta’ribeen – sebuah unit penyamaran yang terdiri dari orang “Israel” yang menyamar sebagai orang Palestina.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Jepang Donasikan $220,000 Proyek Kesehatan dan Air Gaza

Jepang Donasikan $220,000 Proyek Kesehatan dan Air Gaza

“Indonesia dan Malaysia Berutang pada Palestina”

“Indonesia dan Malaysia Berutang pada Palestina”

Teror Warga, Penjajah Israel Hancurkan Terowongan yang Dibangun Hamas

Teror Warga, Penjajah Israel Hancurkan Terowongan yang Dibangun Hamas

Penembak Jitu ‘Israel’ terus Menargetkan Warga Palestina Taak Bersenjata

Penembak Jitu ‘Israel’ terus Menargetkan Warga Palestina Taak Bersenjata

nenek palestina

Usia 85 Tak Hentikan Nenek Palestina ini Raih Gelar Sarjana

Baca Juga

Berita Lainnya