Kamis, 9 Desember 2021 / 5 Jumadil Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Penjaga Penjara ‘Israel’ Dilaporkan ‘Tertidur’ Saat Pelarian Warga Palestina

pelarian
Bagikan:

Hidayatullah.com — Investigasi awal terhadap pelarian gemilang enam warga Palestina yang keluar dari penjara “Israel” dengan keamanan tinggi menunjukkan beberapa rekaman. Kamera pengintai ditunjukkan merekam saat-saat warga Palestina tersebut berhasil keluar dari terowongan, tetapi tidak ada penjaga di ruang kontrol yang menyadarinya, lansir Al Jazeera.

Salah satu penjaga di penjara Gilboa, yang bertugas di menara pengawas yang menghadap ke pembukaan terowongan, tertidur selama pelarian, penyelidikan yang diluncurkan oleh otoritas penjara “Israel” terungkap pada hari Selasa (07/09/2021).

Otoritas penjara menyadari bahwa mereka telah melarikan diri sekitar pukul 3:30 pagi, katanya.

Menurut temuan, keenam pria itu memasuki kamar mandi di sel mereka sekitar pukul 1:30 pagi dan mengangkat sebuah benda yang menutupi lubang di lantai.

Satu demi satu, mereka melompat ke dalam lubang dan merangkak menuju ujung terowongan tempat mereka keluar, beberapa meter dari tembok penjara dan langsung di bawah menara pengawas.

Otoritas penjara Zionis “Israel” sejauh ini telah mengevakuasi 90 tahanan Palestina dari total 360 yang ditahan di Gilboa – salah satu fasilitas paling aman di “Israel”. Penjara akan menjalani pemeriksaan intensif dalam beberapa hari mendatang untuk mencari terowongan lain yang mungkin telah digali oleh tahanan lain.

Terowongan itu tampaknya telah digali dari bawah toilet di sel, yang digunakan bersama oleh enam pria – empat di antaranya menjalani hukuman seumur hidup, menurut laporan media setempat.

‘Pengawasan Keamanan’

Para tahanan termasuk Zakariya Zubeidi, 46, mantan pemimpin partai Fatah di kota Jenin, Tepi Barat utara, serta lima anggota Jihad Islam Palestina.

Jihad Islam Palestina telah memperingatkan Zionis “Israel” agar tidak menyakiti enam orang tersebut.

Para tahanan lainnya diidentifikasi sebagai: Monadel Yacoub Nafe’at, 26, Yaqoub Qassem, Yaqoub Mahmoud Qadri, 49, Ayham Nayef Kamamji, 35, dan Mahmoud Abdullah Ardah, 46.

Sebelum pelarian, layanan penjara “Israel” telah mengklasifikasikan enam pria itu sebagai “sangat berbahaya”, dan melabeli tiga dari mereka sebagai “sangat mungkin untuk melarikan diri”.

Harian “Israel” Haaretz melaporkan bahwa cetak biru arsitektur untuk penjara Gilboa telah dibagikan secara online oleh sebuah perusahaan yang merupakan bagian dari pembangunan penjara, sehingga “dapat diakses oleh publik”.

Meskipun masih belum jelas apakah cetak biru itu digunakan untuk membantu orang-orang itu melarikan diri, seorang pejabat di dinas penjara mengatakan penerbitan cetak biru itu adalah “pengawasan keamanan” yang serius, kata Haaretz.

Orang-orang itu diyakini telah menuju Jenin, di mana keluarga mereka tinggal dan di mana Otoritas Palestina yang diakui secara internasional hanya memiliki sedikit kendali.

Qadura Fares, kepala Klub Tahanan Palestina, menggambarkan pelarian yang berani sebagai kemenangan melawan sistem keamanan “Israel.”

Beberapa pria ditahan karena terlibat dalam serangan terhadap “Israel” selama Intifada Palestina di awal 2000-an. Satu ditahan di bawah penahanan administratif – tanpa tuduhan – yang dianggap ilegal menurut hukum internasional.

Polisi Zionis “Israel” mengatakan sekitar 200 pos pemeriksaan telah didirikan di seluruh bagian “Israel” sebagai bagian dari upaya untuk melacak enam pria tersebut.

Pasukan Israel juga telah mengepung kota Jenin, dan telah dituduh “melecehkan” keluarga keenam pria itu, kantor berita Palestina Maan melaporkan. Saksi mata mengatakan pos pemeriksaan dipasang dan tentara sedang memeriksa dokumen identitas penduduk.

Maan juga melaporkan bahwa ayah Kamamji, Fouad dan saudara laki-laki Majd, dipanggil oleh dinas keamanan internal “Israel” Shin Bet – yang terkenal dengan metode kontroversial yang digunakannya terhadap tahanan Palestina. Fouad diminta untuk menyerahkan putranya dan diberitahu bahwa putranya akan mati jika dia tidak menyerahkan diri.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Kirim Sinyal Pengacau ke Konvoi Flotilla

Israel Kirim Sinyal Pengacau ke Konvoi Flotilla

Muhammad Al-Qiq, Wartawan yang Melawan Penjajah dengan Lapar

Muhammad Al-Qiq, Wartawan yang Melawan Penjajah dengan Lapar

87 Warga Gaza Tewas Hari Minggu, Liga Arab: Zionis Lakukan Kejahatan Perang

87 Warga Gaza Tewas Hari Minggu, Liga Arab: Zionis Lakukan Kejahatan Perang

Hamas – Fatah Bahas Strategi Keluar dari Dilema

Hamas – Fatah Bahas Strategi Keluar dari Dilema

Israel Menculik 8 Warga Palestina di Tepi Barat

Israel Menculik 8 Warga Palestina di Tepi Barat

Baca Juga

Berita Lainnya