Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Presiden Otoritas Palestina dan Menhan ‘Israel’ Mengadakan Pembicaraan Langka

blokade gaza ynetnews.com
Benny Gantz dan Moshe Ya'lon
Bagikan:

Hidayatullah.com– Menteri Pertahanan (Menhan) “Israel” Benny Gantz telah bertemu dengan Presiden Otoritas Palestina (PA) Mahmoud Abbas di Tepi Barat yang diduduki. Hal itu merupakan pertemuan tingkat tinggi pertama antara kedua belah pihak dalam 10 tahun, yang pertama sejak Perdana Menteri Naftali Bennett menjabat pada Juni, lansir Al Jazeera.

Gantz melakukan perjalanan ke kota Ramallah di Tepi Barat untuk “diskusi keamanan, sipil, dan ekonomi” dengan pemimpin Palestina berusia 85 tahun itu, kata para pejabat, Senin (30/08/2021).

Mereka datang beberapa jam setelah pemimpin “Israel” Bennett kembali dari Washington, DC di mana dia bertemu dengan Presiden AS Joe Biden di Gedung Putih.

“Menhan Benny Gantz bertemu dengan Ketua Otoritas Palestina Mahmud Abbas [Minggu] malam untuk membahas kebijakan keamanan, masalah sipil dan ekonomi,” kata kementerian pertahanan Zionis “Israel” dalam sebuah pernyataan.

Menhan Gantz, kepala partai tengah dalam koalisi pemerintah Zionis “Israel”, mengatakan kepada Abbas “bahwa ‘Israel’ berusaha mengambil langkah-langkah yang akan memperkuat ekonomi PA. Mereka juga membahas pembentukan situasi keamanan dan ekonomi di Tepi Barat dan di Gaza”, tambahnya.

“Mereka sepakat untuk terus berkomunikasi lebih lanjut.”

Pertemuan tersebut termasuk kepala cabang militer Zionis “Israel” yang bertanggung jawab untuk urusan sipil di wilayah Palestina, Ghasan Alyan, pejabat senior PA Hussein al-Sheikh dan kepala intelijen Palestina Majid Faraj.

Al-Sheikh mengkonfirmasi pertemuan itu di Twitter, sementara kantor Gantz mengatakan menteri pertahanan dan Abbas mengadakan “pertemuan satu lawan satu” setelah pembicaraan yang lebih besar.

Seorang pejabat Palestina, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan Gantz dan Abbas membahas kemungkinan langkah-langkah menuju peningkatan hubungan – termasuk tuntutan Palestina untuk menghentikan operasi militer Zionis “Israel” di Tepi Barat yang diduduki, memungkinkan penyatuan keluarga dengan kerabat di dalam “Israel”, dan memungkinkan lebih banyak Pekerja Palestina ke “Israel”.

‘Mempertahankan Status Quo’

Bennett adalah seorang nasionalis garis keras yang menentang kenegaraan Palestina dan sebelumnya memimpin dewan lobi pemukim yang kuat.

Natasha Ghoneim dari Al Jazeera, melaporkan dari Yerusalem Barat, mengatakan pembicaraan itu menandai pergeseran dalam keterlibatan tetapi mencatat itu “sangat diragukan” mereka adalah langkah untuk menghidupkan kembali proses perdamaian yang hampir mati.

“Perdana Menteri baru Naftali Bennett adalah seorang nasionalis dan telah mengatakan bahwa dia menentang negara Palestina, jadi kami tidak dapat mengharapkan negosiasi mengenai proses perdamaian menjadi agendanya… Yang benar-benar penting di sini adalah mempertahankan status quo.”

Bennett berusaha pada hari Senin untuk mengecilkan gagasan tentang langkah menuju negosiasi perdamaian baru. Outlet media “Israel” mengutip “sumber yang dekat dengan perdana menteri” yang mengatakan: “Tidak ada proses diplomatik dengan Palestina, juga tidak akan ada.”

Dalam tanda gesekan atas kenegaraan Palestina dari dalam koalisi rapuh Bennett, Mossi Raz, seorang legislator dari partai sayap kiri Meretz, mengatakan penolakan prospek untuk pembicaraan damai baru adalah “keterlaluan”.

“Proses perdamaian adalah kepentingan ‘Israel’,” tulis Raz di Twitter.

Setelah kunjungannya ke AS, sebuah pernyataan Gedung Putih mengatakan Biden menegaskan kembali kepada Bennett dukungannya untuk solusi dua negara untuk konflik “Israel”-Palestina dan “menggarisbawahi pentingnya langkah-langkah untuk meningkatkan kehidupan warga Palestina”.

Hubungan antara Zionis “Israel” dan PA, yang berbasis di Tepi Barat yang diduduki Israel, telah memburuk secara substansial dalam beberapa tahun terakhir.

Mantan Perdana Menteri “Israel” Benjamin Netanyahu, yang berkuasa dari 2009 hingga 2021, dicemooh oleh warga Palestina.

Dia tidak melakukan upaya substantif untuk mencapai perdamaian abadi sambil mengawasi perluasan pemukiman ilegal Yahudi di Tepi Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki. Pemukiman dan pos terdepan dianggap ilegal menurut hukum internasional.

Netanyahu didukung oleh mantan Presiden AS Donald Trump yang menyetujui kebijakan pro-“Israel” seperti memindahkan Kedutaan Besar AS di “Israel” dari Tel Aviv ke Yerusalem. Abbas menghentikan sebagian besar kontak dengan AS dan “Israel” selama tahun-tahun itu.

Dia juga menandatangani beberapa kesepakatan normalisasi dan memulai hubungan diplomatik dengan negara-negara Arab, termasuk Uni Emirat Arab, Sudan, Maroko, dan Bahrain – langkah yang dikecam oleh kepemimpinan Palestina sebagai “tikaman berbahaya bagi perjuangan Palestina”.

Kantor Bennett telah berulang kali menjelaskan bahwa koalisi ideologis “Israel” yang berbeda, yang mencakup politisi sayap kiri dan elang, tidak memiliki rencana untuk memulai babak baru pembicaraan damai.

Tetapi pejabat tinggi Zionis “Israel” telah mengindikasikan keinginan untuk meningkatkan PA di tengah kekhawatiran atas konflik baru dengan Hamas, kelompok yang memerintah Jalur Gaza, daerah kantong Palestina yang diblokade “Israel” yang terpisah dari Tepi Barat.

Serangan 11 hari Zionis “Israel” di Gaza pada Mei menewaskan 265 orang di Gaza. Di “Israel”, 13 orang meninggal. Konfrontasi tetap ada meskipun ada gencatan senjata yang ditengahi Mesir.

PA Abbas juga mendapat kecaman global yang meningkat atas tindakan keras terhadap hak-hak utama setelah kematian seorang aktivis terkemuka Palestina dalam tahanan.

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Uni Eropa pekan lalu menyatakan kekhawatirannya atas serentetan penangkapan yang ditujukan kepada para kritikus terkemuka Abbas dan PA.

PA secara luas dipandang korup dan otoriter dengan jajak pendapat baru-baru ini pada bulan Juni menunjukkan dukungan untuk Abbas, yang mengambil alih kekuasaan untuk masa jabatan empat tahun pada tahun 2005, telah anjlok.

Banyak juga yang mengkritik koordinasi keamanan PA yang erat dengan Zionis “Israel”, yang dilihat oleh banyak orang Palestina sebagai pengkhianatan.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Abbas ke Paris Cari Dukungan Negara Palestina

Abbas ke Paris Cari Dukungan Negara Palestina

Disidang Tertutup, Remaja Putri Palestina Hadapi 12 Tuntutan

Disidang Tertutup, Remaja Putri Palestina Hadapi 12 Tuntutan

warga palestina dipukuli israel

13 Warga Palestina Ditangkap dalam Serangan di Tepi Barat oleh Pasukan ‘Israel’

Mahmoud Abbas Segera Lengser, Tidak Ikut Pemilu Januari

Mahmoud Abbas Segera Lengser, Tidak Ikut Pemilu Januari

Pakar Cyber Zionis Sibuk Hadang Serangan Hacker

Pakar Cyber Zionis Sibuk Hadang Serangan Hacker

Baca Juga

Berita Lainnya