Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Perdana Menteri Israel: “Saya tidak akan membiarkan negara Palestina berdiri”

Perdana Menteri Baru Israel
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett mengatakan dia tidak akan membiarkan negara Palestina dibentuk di bawah pengawasannya. Hal itu ia ungkapkan dalam sebuah wawancara menjelang pertemuannya dengan Presiden AS Joe Biden, lansir Middle East Eye.

Bennett memulai perjalanan pertamanya ke Washington sebagai perdana menteri “Israel” awal pekan ini dan bertemu dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin pada hari Rabu (25/08/2021).

Dia dijadwalkan bertemu dengan Biden di Gedung Putih pada Kamis (26/08/2021). Kedua pemimpin diperkirakan akan membahas topik termasuk kesepakatan nuklir Iran, Gaza, penarikan AS dari Afghanistan dan perubahan iklim.

Dalam sebuah wawancara dengan The New York Times yang diterbitkan Selasa (24/08/2021) malam, Bennett mengatakan dia akan memperluas permukiman ilegal “Israel” yang ada di wilayah pendudukan.

“Pemerintah ini tidak akan mencaplok atau membentuk negara Palestina, semua orang mendapatkannya,” kata Bennett.

Perdana Menteri Zionis “Israel”, yang merupakan mantan kepala Dewan Yesha, sebuah payung untuk pemukiman Yahudi “Israel”, mengatakan “Israel” akan terus memperluas pemukiman ilegal “Israel” yang ada di Tepi Barat yang diduduki, yang ilegal menurut hukum internasional.

“‘Israel’ akan melanjutkan kebijakan standar pertumbuhan alami,” katanya.

Pemimpin “Israel” telah menentang pembentukan negara Palestina merdeka dan menolak berkomentar apakah dia akan memblokir rencana pemerintahan Biden untuk membuka kembali konsulat Palestina di Yerusalem Timur.

“Yerusalem adalah ibu kota ‘Israel’. Bukan ibu kota negara lain,” tambahnya.

PBB, bagaimanapun, mengakui Yerusalem Timur sebagai wilayah pendudukan Palestina dan mengatakan bahwa “‘Israel’ tidak dapat memaksakan seperangkat hukumnya sendiri di wilayah pendudukan”.

Pengepungan Gaza

Bennett juga mengatakan bahwa blokade “Israel” di Jalur Gaza akan berlanjut sementara Hamas, kekuatan de facto yang berkuasa di sana, mempertahankan senjata dan meluncurkan roket ke “Israel”.

“Israel” dan Mesir telah mempertahankan blokade ketat di wilayah itu sejak Hamas memenangkan pemilihan legislatif pada 2006 dan menguasai Jalur Gaza, dengan pergerakan orang dan barang masuk dan keluar dari Gaza sangat dibatasi.

Bennett menambahkan bahwa dia akan siap untuk memasuki konflik bersenjata lain melawan Hamas, bahkan jika itu berarti kehilangan dukungan dari empat anggota parlemen Palestina dalam koalisinya.

“Saya akan melakukan apa yang diperlukan untuk mengamankan orang-orang saya,” kata Bennett. “Saya tidak akan dan tidak akan pernah melibatkan pertimbangan politik dalam keputusan terkait pertahanan dan keamanan.”

Bennett menyetujui pemboman yang diklaim Zionis “Israel” sebagai lokasi Hamas di Gaza pada Sabtu (20/08/2021) dan Senin (23/08/2021) malam.

Pemboman Gaza hari Sabtu terjadi setelah pasukan Zionis “Israel” menembak dan melukai lebih dari dua lusin pengunjuk rasa Palestina yang memperingati ulang tahun ke-52 serangan pembakaran tahun 1969 di Masjid Al-Aqsha.

Dalam wawancara itu, Bennett mengatakan dia akan bekerja untuk meyakinkan Biden agar membatalkan rencananya untuk memasuki kembali kesepakatan nuklir Iran dan menyajikan visi strategis baru tentang Republik Islam.

Bennett mengatakan rencana itu akan mencakup penguatan hubungan dengan negara-negara Arab yang menentang pengaruh regional Iran dan ambisi nuklir, mengambil tindakan diplomatik dan ekonomi terhadap Iran, dan melanjutkan serangan klandestin “Israel” terhadap Iran, termasuk apa yang disebutnya “hal-hal wilayah abu-abu”.

“Apa yang perlu kami lakukan, dan apa yang kami lakukan, adalah membentuk koalisi regional dari negara-negara Arab yang masuk akal, bersama dengan kami, yang akan menangkis dan memblokir ekspansi ini dan keinginan untuk mendominasi [oleh Iran] ini,” kata Bennett.

Sejak Biden menjabat pada Januari, pemerintahannya telah berusaha untuk kembali ke kesepakatan nuklir Iran 2015.

Pada bulan April, AS dan Iran secara informal memulai pembicaraan tentang memasuki kembali kesepakatan, ditengahi oleh lima penandatangan perjanjian lainnya – Rusia, China, Prancis, Jerman dan Inggris.

Namun, putaran terakhir negosiasi di Wina berakhir tanpa tanggal yang ditentukan untuk putaran berikutnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Serdadu Zionis Yahudi Tembak Mati Remaja Usia 13 Tahun

Serdadu Zionis Yahudi Tembak Mati Remaja Usia 13 Tahun

Mereka yang Datangi IHH Turki Pasca Serangan Israel

Mereka yang Datangi IHH Turki Pasca Serangan Israel

Kiriman Tenda Palestina Dibajak Zionis

Kiriman Tenda Palestina Dibajak Zionis

Palestina dan Yordania Kecam Pemasangan Pengeras Suara ‘Israel’ di kompleks Masjid Al-Aqsha

Palestina dan Yordania Kecam Pemasangan Pengeras Suara ‘Israel’ di kompleks Masjid Al-Aqsha

‘Mengemis’ Bantuan Amerika untuk Negosiasi ‘Damai’ dengan Zionis

‘Mengemis’ Bantuan Amerika untuk Negosiasi ‘Damai’ dengan Zionis

Baca Juga

Berita Lainnya