Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Perdana Menteri ‘Israel’: Tidak akan ada perdamaian dengan Palestina

MEE
Menteri Pendidikan ‘Israel’, Naftali Bennet
Bagikan:

Hidayatullah.com–Perdana Menteri “Israel” Naftali Bennett mengatakan kepada New York Times pada Selasa (24/08/2021) bahwa tidak akan ada perdamaian dengan Palestina. ‘Israel’ juga bersikeras akan melanjutkan pengepungan di Gaza selama Hamas menguasai daerah kantong pantai, lansir Midle East Monitor.

Sebelum pertemuannya dengan Presiden AS Joe Biden, Bennett mengesampingkan kemajuan dalam proses perdamaian dengan Palestina, mengklaim pembicaraan damai tidak akan terjadi karena kepemimpinan Palestina retak dan tanpa kemudi, serta karena dia dengan tegas menentang kedaulatan Palestina.

Dia mengatakan bahwa tidak akan ada pembicaraan damai dengan Palestina karena dia takut ini akan membubarkan pemerintahnya, yang mencakup pihak-pihak yang mendukung kenegaraan Palestina dan pihak lain yang menentangnya.

“Pemerintah ini adalah pemerintah yang akan membuat terobosan dramatis dalam perekonomian,” kata Bennett. “Klaim ketenarannya tidak akan menyelesaikan konflik 130 tahun di sini di ‘Israel’.”

Dia menambahkan: “Pemerintah ini tidak akan mencaplok atau membentuk negara Palestina, semua orang mengerti. Saya perdana menteri dari semua orang ‘Israel’, dan apa yang saya lakukan sekarang adalah menemukan jalan tengah – bagaimana kita bisa fokus pada apa yang kita sepakati.”

Mengenai Gaza, Bennett mengatakan bahwa pengepungan Zionis “Israel” akan tetap di tempat selama Hamas, yang dipilih dalam pemungutan suara bebas oleh Palestina pada tahun 2006, memerintah daerah kantong pantai.

Perdana menteri ekstremis sayap kanan Zionis “Israel” mengatakan dia akan siap untuk terlibat dalam perang lain dengan Hamas bahkan jika dia kehilangan dukungan dari empat anggota parlemen Arab yang dukungannya membuatnya tetap berkuasa.

“Saya akan melakukan apa yang diperlukan untuk mengamankan orang-orang saya,” kata Bennett. “Saya tidak akan dan tidak akan pernah melibatkan pertimbangan politik dalam keputusan terkait pertahanan dan keamanan.”

Dia menganggap perluasan permukiman Zionis “Israel” yang ada di Tepi Barat yang diduduki, yang ilegal menurut hukum internasional dan hambatan untuk pembentukan negara Palestina masa depan di wilayah pendudukan, sebagai bagian dari pertumbuhan alami “Israel”.

“‘Israel’ akan melanjutkan kebijakan standar pertumbuhan alami,” kata Bennett.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Lebih 50 Ribu Jamaah Tunaikan Shalat Jumat di Masjid Al-Aqsha

Lebih 50 Ribu Jamaah Tunaikan Shalat Jumat di Masjid Al-Aqsha

Kongres AS Bekukan Bantuan Keuangan ke Palestina

Kongres AS Bekukan Bantuan Keuangan ke Palestina

Insya Allah, Surya Dievakuasi Hari Ini ke Amman

Insya Allah, Surya Dievakuasi Hari Ini ke Amman

Syeikh Al Qarni: Mengemis agar Zionis Menerima Perdamaian “Sikap Memalukan”

Syeikh Al Qarni: Mengemis agar Zionis Menerima Perdamaian “Sikap Memalukan”

Khalid Misy’al: Hamas Masih di Damaskus

Khalid Misy’al: Hamas Masih di Damaskus

Baca Juga

Berita Lainnya