Senin, 18 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Pasukan “Israel” Tembak Mati Remaja Palestina Hanya Karena Lempar Batu

Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang remaja Palestina berusia 15 tahun wafat oleh tembakan “Israel” di Tepi Barat yang diduduki. Hal itu ketika pasukan “Israel” menyerbu sebuah kamp pengungsi di dekat Nablus, lansir Al Jazeera.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan Imad Khaled Saleh Hashash meninggal pada Selasa (24/08/2021) setelah mengalami luka tembak di kepala di kamp pengungsi Balata.

Tentara Zionis “Israel” mengatakan mereka melakukan operasi semalam di kamp untuk menangkap “seorang tersangka”.

“Selama misi, peluru tajam ditembakkan ke pasukan dari atap. Pasukan membalas dengan tembakan ke arah sumber penembakan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Hamas, kelompok yang berkuasa di Jalur Gaza, mengeluarkan pernyataan untuk berduka atas kematian Hashash, lapor media Palestina. Hamas juga memuji warga Palestina di kamp Balata karena melawan pasukan “Israel” selama serangan itu.

Menurut militer “Israel”, kerusuhan pecah selama operasi, dengan warga melemparkan balok beton dan benda-benda lain dari atap ke tentara Zionis “Israel”.

“Selama kerusuhan, sejumlah tentara melihat seorang tersangka di atap memegang benda besar di tangannya, mencoba untuk melemparkannya ke seorang tentara [‘Israel’] yang berdiri di bawah gedung. Salah satu tentara merespons dengan tembakan langsung dan sebuah serangan diidentifikasi,” tambah pernyataan itu, tanpa berkomentar langsung tentang kematian remaja Palestina itu.

Kekerasan mematikan terhadap warga Palestina biasa terjadi di Tepi Barat, wilayah Palestina yang diduduki Zionis “Israel” sejak 1967.

Awal bulan ini, empat warga Palestina dibunuh oleh pasukan keamanan “Israel” di kamp pengungsi Jenin yang bergolak.

Sementara itu, militer Zionis “Israel” mengatakan serangkaian serangan udara di Jalur Gaza semalam menghantam lokasi pembuatan senjata Hamas, sebuah terowongan dan situs peluncuran roket bawah tanah. Tentara mengatakan mereka menyerang terowongan tambahan setelah pejuang Hamas menembakkan senjata serbu melintasi perbatasan.

Kekerasan itu terjadi saat pembicaraan gencatan senjata yang ditengahi oleh Mesir terus memburuk. Itu juga mengancam akan membayangi kunjungan Perdana Menteri Naftali Bennett pada hari Selasa ke Amerika Serikat, perjalanan diplomatik pertamanya ke luar negeri sejak kantor pembicaraan pada bulan Mei.

Pada hari Senin (23/08/2021), Mesir mengumumkan akan menutup perbatasannya dengan Gaza, titik keluar utama bagi para penduduk Gaza, dengan alasan kesulitan dalam pembicaraan gencatan senjata.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Israel Ingatkan Bahaya Pengurangan Bantuan Palestina

Israel Ingatkan Bahaya Pengurangan Bantuan Palestina

Ekstrimis Yahudi Serbu Masjid Al-Aqsha Dikawal Polisi Penjajah

Ekstrimis Yahudi Serbu Masjid Al-Aqsha Dikawal Polisi Penjajah

Zionis Kembali Larang Syeikh Ikrimah Shabri Masuki Al-Aqsha

Zionis Kembali Larang Syeikh Ikrimah Shabri Masuki Al-Aqsha

Hamas Tidak Hadiri Pertemuan Dewan Pusat PLO

Hamas Tidak Hadiri Pertemuan Dewan Pusat PLO

Masjid Al-Aqhsa Lepas 700 Wisudawan Al-Quran Bersanad

Masjid Al-Aqhsa Lepas 700 Wisudawan Al-Quran Bersanad

Baca Juga

Berita Lainnya