Sabtu, 23 Oktober 2021 / 17 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Mesir Menutup Penyeberangan Rafah saat Ketegangan Meningkat di Gaza

Perlintasan Mesir-Gaza
Bagikan:

Hidayatullah.com– Mesir menutup perbatasan Rafah dengan Jalur Gaza yang terkepung tanpa batas waktu mulai Senin (23/08/2021), kata juru bicara gerakan Hamas, dilansir oleh Middle East Eye.

Iyad al-Bozom, juru bicara kementerian dalam negeri Gaza, mengumumkan langkah tersebut pada hari Minggu tanpa merinci apa yang mungkin mendorong penutupan tersebut.

“Kami diberitahu oleh pihak berwenang Mesir bahwa penyeberangan Rafah akan ditutup besok, Senin, di kedua arah,” kata al-Bozom dalam sebuah pernyataan.

Sumber-sumber keamanan di Mesir mengkonfirmasi langkah tersebut, dengan mengatakan penyeberangan akan ditutup sampai pemberitahuan lebih lanjut, AFP melaporkan. Sumber-sumber Mesir juga gagal memberikan rincian mengenai mengapa keputusan itu dibuat.

Mesir telah memerintahkan penyeberangan Rafah – satu-satunya titik masuk atau keluar daerah kantong yang tidak dikendalikan oleh “Israel” – dibuka pada Mei untuk memungkinkan warga Gaza yang terluka dirawat di rumah sakit Mesir dan untuk memberikan bantuan.

Pembukaan itu dilakukan setelah pemboman 11 hari Zionis “Israel” di Jalur Gaza, yang menewaskan sedikitnya 250 warga Palestina, termasuk 63 anak-anak. Kehancuran itu mendorong Mesir untuk menjanjikan $500 juta untuk rekonstruksi Gaza.

Peningkatan Ketegangan

Mesir telah menengahi gencatan senjata antara “Israel” dan gerakan Hamas, yang mengakhiri permusuhan Mei. Tetapi hampir tiga bulan kemudian, dua juta orang yang tinggal di Gaza terus menghadapi pembatasan ketat “Israel” terhadap masuknya barang ke wilayah yang dilanda perang, menyebabkan resesi ekonomi besar sementara membuat rekonstruksi tidak mungkin dilakukan.

Pada hari Sabtu (21/08/2021), “Israel” menghantam Jalur Gaza beberapa kali dengan serangan udara setelah seorang tentara “Israel” terluka parah di sepanjang pagar antara “Israel” dan daerah kantong itu. Pasukan Zionis “Israel” melukai lebih dari 40 warga Palestina, sebagian besar dengan peluru tajam, selama peristiwa Sabtu di Gaza.

Eskalasi baru-baru ini dimulai awal pekan ini, ketika Hamas menembakkan roket dari Gaza ke Israel pada Senin sebagai tanggapan nyata atas pembunuhan “Israel” terhadap empat warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki beberapa jam sebelumnya.

Hari berikutnya dilaporkan bahwa pihak berwenang Mesir telah melakukan kontak dengan “Israel” dan para pemimpin gerakan Hamas dalam upaya untuk mencegah serangan baru.

Menurut Al-Araby Al-Jadeed, sebuah surat kabar yang berbasis di London, Mesir telah mengundang pejabat Zionis “Israel” untuk “pertemuan mendesak” di Kairo. Sementara itu, pihak berwenang yang sama mendesak faksi-faksi di Gaza untuk tetap tenang, berjanji untuk menekan pihak “Israel” untuk menepati janji mereka.*

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

Izzuddin Al-Qassam: Ghilad Shalit Bukan Tawanan Terakhir

Izzuddin Al-Qassam: Ghilad Shalit Bukan Tawanan Terakhir

Mossad: Perang Gaza Mirip Teka-teki, Sulit Dipecahkan!

Mossad: Perang Gaza Mirip Teka-teki, Sulit Dipecahkan!

Mahmoud Abbas Tunda Pemilu Palestina, PBB Desak Dijadwalkan Ulang

Mahmoud Abbas Tunda Pemilu Palestina, PBB Desak Dijadwalkan Ulang

Hamas: Abbas Harus Akhiri Koordinasi Keamanan dengan Israel

Hamas: Abbas Harus Akhiri Koordinasi Keamanan dengan Israel

KISPA Akan Segera Berangkat ke GAZA

KISPA Akan Segera Berangkat ke GAZA

Baca Juga

Berita Lainnya