Jum'at, 3 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

“Israel” Tembaki Pengunjuk Rasa Palestina dan Bombardir Gaza

pengunjuk rasa palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Militer “Israel” melancarkan serangan udara di Gaza menyusul bentrokan antara tentaranya dan pengunjuk rasa Palestina. Demonstrasi tersebut untuk memperingati pembakaran Masjid Al-Aqsha Yerusalem 52 tahun yang lalu, lansir Al Jazeera.

Dalam sebuah pernyataan pada Sabtu malam, militer Zionis “Israel” mengatakan telah menyerang empat lokasi pembuatan dan penyimpanan senjata di Gaza milik Hamas, kelompok yang mengatur daerah kantong Palestina yang terkepung. Sebelas warga Palestina dilaporkan terluka.

Serangan itu terjadi beberapa jam setelah tentara Zionis “Israel” menembaki kerumunan pemuda Palestina yang memprotes di pagar yang memisahkan Gaza dan “Israel”.

Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan puluhan orang terluka, termasuk seorang anak Palestina berusia 13 tahun yang ditembak di kepala.

“Empat puluh satu warga sipil terluka dengan berbagai cedera,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Militer Zionis “Israel” menyebut para pengunjuk rasa sebagai “perusuh” dan mengatakan beberapa telah mencoba memanjat pagar perbatasan dan melemparkan “alat peledak” ke tentaranya.

Militer mengatakan “menanggapi dengan cara-cara pembubaran kerusuhan, termasuk bila perlu tembakan langsung”.

Polisi perbatasan “Israel” mengatakan seorang penembak jitu berusia 21 tahun di unit penyamarannya terluka parah ketika dia ditembak oleh seorang pengunjuk rasa Palestina. “Kondisinya kritis dan ada risiko untuk hidupnya,” katanya.

Youmna al-Sayed dari Al Jazeera, melaporkan dari Gaza, mengatakan setidaknya 10 orang Palestina yang terluka adalah anak-anak dan dua dalam kondisi kritis.

Dia mengatakan faksi-faksi Palestina telah mendesak peringatan damai menjelang demonstrasi, sementara “Hamas menyebut kekuatan berlebihan pasukan pendudukan ‘Israel’ terhadap warga sipil tak bersenjata sebagai hal biasa yang biasa dilakukan ‘Israel’”.

Kelompok itu juga “mengatakan Palestina akan terus mengirim pesan bahwa mereka tidak akan membiarkan pasukan ‘Israel’ terus memaksakan pengepungan di Jalur Gaza dan rakyatnya”, tambahnya.

Sabtu malam, Hamas dan kelompok lain di Gaza mengeluarkan pernyataan bersama di mana mereka “menghormat pemuda heroik” yang bentrok dengan pasukan Zionis “Israel”.

Kekerasan itu adalah yang terburuk sejak serangan mematikan oleh “Israel” di Jalur Gaza pada Mei.

Lebih dari 11 hari pada bulan itu, “Israel” menggempur Gaza dengan serangan udara sebagai tanggapan atas tembakan roket dari daerah kantong itu. Hamas dan kelompok lain mengatakan mereka mengambil tindakan setelah pasukan Zionis “Israel” dengan keras menyerbu kompleks Masjid Al-Aqsha beberapa kali, termasuk pada malam paling suci Ramadhan.

Setidaknya 260 warga Palestina, termasuk 67 anak-anak, dan 13 warga “Israel” tewas dalam pertempuran itu.

Konflik berakhir dengan gencatan senjata pada 21 Mei tetapi rekonstruksi di Gaza terhenti, sebagian karena blokade yang melumpuhkan yang telah dipertahankan Zionis “Israel” di daerah kantong itu sejak Hamas merebut kekuasaan pada 2007.

Kekerasan pada hari Sabtu (21/08/2021) adalah yang paling serius selama demonstrasi Palestina sejak akhir mingguan March of Return yang diselenggarakan di dekat perbatasan antara Jalur Gaza timur dan “Israel”.

Protes berakhir pada 2019 setelah Mesir, Qatar, dan PBB menengahi kesepakatan antara “Israel” dan Hamas, dengan “Israel” setuju untuk melonggarkan blokadenya.

Bahan Rekonstruksi Penting Diblokir

Pemerintah Zionis “Israel” yang baru, dipimpin oleh Naftali Bennett, telah memblokir bantuan dari Qatar, menyerukan mekanisme untuk memastikan Hamas tidak mendapatkan keuntungan dari uang tunai.

Ia juga telah memblokir impor bahan-bahan rekonstruksi utama sambil menuntut agar Hamas terlebih dahulu mengembalikan sisa-sisa dua tentara yang tewas dalam perang tahun 2014 dan dua warga sipil “Israel” yang diyakini masih hidup.

Namun, pada hari Kamis, Zionis “Israel” mengumumkan kesepakatan dengan Qatar untuk melanjutkan pembayaran bantuan kepada ribuan keluarga di Jalur Gaza.

Di bawah pengaturan baru, dana akan ditransfer oleh PBB langsung ke keluarga Gaza, sambil memberikan pengawasan “Israel” atas daftar penerima. Pembayaran diharapkan akan dimulai dalam beberapa minggu mendatang.

Naji Sarhan, wakil menteri dari kementerian pekerjaan umum dan perumahan di Gaza, mengatakan kerusakan langsung dari serangan Zionis “Israel” di Gaza pada bulan Mei mencapai $479 juta.

“Warga biasa yang terkena dampak perang sedang menunggu untuk hidup kembali sebelum perang, untuk memiliki rumah lagi dan mendapatkan pekerjaan mereka kembali,” kata Sami Saqallah, seorang warga Gaza.

“Inilah yang saya dan setiap warga yang terkena dampak meminta. Kami mendesak agar pembangunan kembali terjadi dengan cepat.”

Rep: Fida A.
Editor: Muhammad

Bagikan:

Berita Terkait

4.000 Hadiri Pemakaman Pria Korban Pembantaian Israel

4.000 Hadiri Pemakaman Pria Korban Pembantaian Israel

Barikade Masjid Al-Aqsha

‘Israel’ Cabut Barikade di Dekat Masjid Al-Aqsha Setelah Protes

Pemilu Internal Hamas

Hamas Selenggarakan Pemilu Internal untuk Pilih Pemimpin Baru

Penculikan Serdadu Zionis Masih Menjadi Alternatif Hamas

Penculikan Serdadu Zionis Masih Menjadi Alternatif Hamas

Iron Dome Israel Kewalahan Tangkis Roket Homemade Gaza

Iron Dome Israel Kewalahan Tangkis Roket Homemade Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya