Senin, 29 November 2021 / 23 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Pengadilan ‘Israel’ Tolak Pembebasan Jenazah Warga Palestina Ahmad Erekat

otoritas palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pengadilan tinggi “Israel” telah menolak banding yang menyerukan pembebasan seorang pria Palestina yang ditembak mati oleh pasukan Zionis “Israel” pada Juni 2020, lansir Middle East Eye.

Ahmad Erekat, 26, dibunuh oleh dinas keamanan “Israel” di kota Abu Dis, Tepi Barat, setelah apa yang diklaim tentara sebagai percobaan menabrakkan mobil – sebuah tuduhan yang telah diperdebatkan oleh para analis dan anggota keluarga.

Banding, yang diajukan oleh keluarga Erekat, ditolak oleh Pengadilan Tinggi meskipun fakta bahwa pada saat kematiannya, kabinet keamanan telah mengatakan bahwa hanya jenazah anggota Hamas dan pelaku serangan brutal yang dapat ditahan.

Kematian Erekat, pada hari pernikahan saudara perempuannya, memicu kecaman luas. Sebuah video dari insiden itu menunjukkan dia keluar dari kendaraannya di Tepi Barat yang diduduki dan mundur dari tentara, dengan tangan terangkat, sebelum ditembak.

Adalah, sebuah kelompok hak asasi yang mewakili warga Palestina Israel, mengutuk putusan pengadilan pada hari Rabu (18/08/2021).

“Hari ini Pengadilan Tinggi telah menyetujui kelanjutan kejahatan perang ini, yang antara lain melanggar Statuta Roma yang mengizinkan mereka yang bertanggung jawab untuk diadili di Pengadilan Kriminal Internasional di Den Haag,” kata pengacara Sawsan Zaher dan Hassan Jabareen, yang telah mewakili keluarga Erekat.

Kebijakan lama Zionis “Israel” untuk menahan jenazah warga Palestina yang terbunuh ketika diduga berusaha menyerang target “Israel” telah digunakan dan dimatikan selama beberapa dekade. Setelah secara tidak resmi menghentikan kebijakan menahan badan pada tahun 2004, Zionis “Israel” melanjutkan praktik tersebut enam tahun lalu.

Menurut Kampanye Nasional Palestina untuk Mengambil Jenazah Martir, “Israel” telah menahan 81 mayat warga Palestina sejak 2015, menahan mereka di lemari es kamar mayat. Ketika pemberontakan rakyat terjadi di seluruh Palestina pada bulan Mei dan Juni tahun ini, kebijakan itu sekali lagi kembali mengemuka, dengan 11 orang Palestina yang tewas ditahan sejak itu.

‘Pertanyaan Utama’

Investigasi oleh kelompok hak asasi Forensic Architecture (FA) yang berbasis di London menemukan pada bulan Februari bahwa Erekat ditembak enam kali – tiga saat di lantai – kemudian ditolak perawatan medisnya saat masih bergerak meskipun tidak menimbulkan ancaman bagi tentara Zionis “Israel” yang bersenjata lengkap.

Erekat menabrakkan mobilnya ke sebuah bilik di pos pemeriksaan militer sebelum ditembak.

“Analisis kami menimbulkan pertanyaan besar tentang pembunuhan Ahmad yang menimbulkan keraguan dalam klaim tentara ‘Israel’ dan menyerukan penyelidikan lebih lanjut,” tulis kelompok itu, yang bekerja dengan organisasi hak asasi manusia Palestina Al-Haq, juga merinci perlakuan merendahkan terhadap mayat Erekat.

Investigasi FA menemukan bahwa mobil Erekat tidak melaju kencang saat menabrak stan, dan bahkan mungkin telah mengerem.

Seorang tentara wanita dilaporkan terluka ringan setelah kecelakaan itu dan dievakuasi ke sebuah rumah sakit di Yerusalem.

Keluarga Erekat memberi tahu Middle East Eye tahun lalu bahwa dia tidak akan pernah melakukan penyerangan, apalagi di hari pernikahan saudara perempuannya.

“Dia terdesak waktu untuk mengambil saudara perempuannya, bunga, dan semua barang lainnya dari Betlehem,” Emad Erekat, sepupu Ahmad, mengatakan kepada MEE, menambahkan bahwa Ahmad sedang mengendarai mobil sewaan berlapis Palestina, yang secara khusus dia sewakan. menjalankan tugas pada hari pernikahan.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Al Qassam Kembali Menyusup ke Belakang Musuh, 8 Tentara Zionis Tewas

Al Qassam Kembali Menyusup ke Belakang Musuh, 8 Tentara Zionis Tewas

Tank Israel Memasuki Jalur Gaza

Tank Israel Memasuki Jalur Gaza

Hamas Rancang Bangun Masjid Zuwari di Utara Gaza

Hamas Rancang Bangun Masjid Zuwari di Utara Gaza

Tel Aviv dan Jerussalem Diguncang Serangkaian Aksi Penusukan

Tel Aviv dan Jerussalem Diguncang Serangkaian Aksi Penusukan

Palestina Kecam Tindakan Paraguay Pindahkan Kedutaan ke Baitul Maqdis

Palestina Kecam Tindakan Paraguay Pindahkan Kedutaan ke Baitul Maqdis

Baca Juga

Berita Lainnya