Kamis, 21 Oktober 2021 / 15 Rabiul Awwal 1443 H

Palestina Terkini

Empat Warga Palestina Ditembak Mati dalam Serangan Tentara ‘Israel’ di Jenin

palestina ditembak
Bagikan:

Hidayatullah.com — Setidaknya empat warga Palestina telah ditembak mati selama konfrontasi dengan tentara “Israel” di kamp pengungsi Jenin di utara Tepi Barat yang diduduki, lansir Al Jazeera.

Dua pemuda Palestina, Saleh Mohammed Ammar, 19, dan Raed Ziad Abu Seif, 21, ditembak pada hari Senin (16/08/2021) dan meninggal karena luka mereka tak lama setelah tiba di rumah sakit kota Jenin, menurut sumber di fasilitas kesehatan tersebut.

“Dua warga tiba di unit gawat darurat, ditembak oleh tentara ‘Israel’, dan meninggal tak lama kemudian, meninggal karena luka-luka mereka,” kata seorang sumber di rumah sakit seperti dikutip oleh media lokal.

Mayat dua pria lainnya, satu diidentifikasi sebagai Noor Jarrar dan lainnya sebagai Amjad Iyad Azmi, diambil oleh pasukan Zionis “Israel”, kata sumber.

Gubernur Jenin mengkonfirmasi kematian tersebut.

Setidaknya dua warga Palestina lainnya ditangkap. Satu tertembak di tangan dan yang lainnya, diidentifikasi sebagai Muhammad Abu Zina, diambil dari rumahnya selama penggerebekan.

Sementara itu, prosesi pemakaman dimulai untuk orang-orang yang terbunuh di kamp pengungsi Jenin.

Saksi mata mengatakan sekelompok orang Palestina terlibat dalam bentrokan dengan anggota dari polisi Zionis “Israel” Musta’ribeen – sebuah unit penyamaran yang terdiri dari orang “Israel” yang menyamar sebagai orang Palestina.

Agen unit biasanya menanamkan diri di wilayah Palestina dengan tujuan menangkap orang. Maan melaporkan para agen telah berada di kamp beberapa jam sebelum pasukan Zionis “Israel” menyerbu daerah itu.

Menurut Maan, agen Musta’ribeen melepaskan tembakan “langsung ke sekelompok besar pemuda” tepat saat pasukan Zionis “Israel” menyerbu kamp tersebut.

Granat kejut dan gas air mata juga ditembakkan ke warga Palestina, kata saksi mata.

Polisi Zionis “Israel” mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa tentara menembak “penyerang” setelah warga Palestina melepaskan tembakan ke “pasukan rahasia” tentara.

Tak satu pun dari pasukan Zionis “Israel” terluka dalam insiden itu. Mereka dilaporkan dalam misi untuk menahan seorang individu, kata polisi.

Pejabat senior Palestina Hussein Al Sheikh mengatkan Zionis “Israel” melakukan “kejahatan keji” dan men-tweet “komunitas internasional harus malu karena diam tentang hal ini dan kegagalannya untuk memberikan perlindungan kepada rakyat Palestina dari penindasan ini”.

Dalam beberapa pekan terakhir, ada banyak bentrokan antara “Israel” dan Palestina di Tepi Barat yang diduduki utara, terutama di Jenin dan Beita.

Beita melihat demonstrasi rutin menentang pendudukan ilegal “Israel” dan perluasan pemukiman, yang sering mengarah pada konfrontasi.

Pertempuran pasukan Zionis “Israel” telah merenggut nyawa beberapa warga Palestina dan menyebabkan ratusan lainnya terluka.

Pemukiman Ilegal

Hampir setengah juta orang tinggal di pemukiman ilegal “Israel” di Tepi Barat yang diduduki, bersama 2,8 juta orang Palestina.

Warga Palestina telah melakukan protes hampir setiap hari di Beita sejak Mei untuk menyuarakan kemarahan di sebuah pos pemukim ilegal “Israel” di dekatnya.

Pemukiman itu dievakuasi pada awal Juli tetapi pasukan tentara Zionis “Israel” tetap ditempatkan di sana sementara pihak berwenang mempertimbangkan nasibnya. Jika penyelesaian itu disetujui, para pendirinya akan diizinkan untuk tinggal di sana lebih permanen.

Penduduk Beita telah bersumpah untuk melanjutkan kampanye mereka sampai tentara juga meninggalkan pos terdepan.

Tepi Barat yang diduduki adalah bagian dari wilayah di mana negara Palestina dipertimbangkan di bawah solusi dua negara.

Zionis “Israel” menduduki Tepi Barat selama Perang 1967 dan semua pemukiman di sana dianggap ilegal oleh sebagian besar masyarakat internasional.

Pasukan Zionis “Israel” sering melakukan serangan di berbagai daerah di Tepi Barat, di mana mereka menahan, dan sering membunuh, warga Palestina.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Faksi Palestina Tolak Negosiasi dengan Israel

Faksi Palestina Tolak Negosiasi dengan Israel

Inilah Perkembangan Perjalanan 14 Tahun Rudal Al-Qassam

Inilah Perkembangan Perjalanan 14 Tahun Rudal Al-Qassam

HAMAS: Kami Tidak Akan Pernah Meninggalkan Senjata Perlawanan

HAMAS: Kami Tidak Akan Pernah Meninggalkan Senjata Perlawanan

Dr. Hayyah: Tak Ada Tempat Bagi Israel di Palestina

Dr. Hayyah: Tak Ada Tempat Bagi Israel di Palestina

Israel Serang Gaza Tengah

Israel Serang Gaza Tengah

Baca Juga

Berita Lainnya