Jum'at, 17 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Pasukan ‘Israel’ Bunuh Pemuda Palestina di Pemakaman Korban Syahid Sebelumnya yang Berusia 12 Tahun

Bagikan:

Hidayatullah.com–Pasukan “Israel” kembali menembak dan membunuh seorang pemuda Palestina selama konfrontasi di kota Beit Ummar di Tepi Barat selatan yang diduduki pada hari Kamis (29/07/2021). Hal itu setelah anggota polisi perbatasan “Israel” menyerang prosesi pemakaman korban syahid sebelumnya yang berusia 12 tahun, lansir Middle East Eye.

Shawkat Awad, 20, dibunuh oleh pasukan “Israel” selama konfrontasi yang pecah di Beit Ummar kurang dari 24 jam setelah tentara membunuh Mohammed al-Alami, seorang anak laki-laki berusia 12 tahun dari kota yang sama. Al-Alami dibunuh oleh tentara yang menembaki mobil keluarganya pada hari Rabu (28/07/2021) saat mereka pulang dari berbelanja.

Ketika ribuan warga Palestina yang berpartisipasi dalam prosesi pemakaman Alami berjalan menuju pemakaman Beit Ummar – dekat yang terletak pangkalan militer permanen “Israel” – pada Kamis sore, pasukan Israel mulai menembakkan bom suara, gas air mata, dan peluru baja berlapis karet ke kerumunan.

“Kami shock saat itu. Orang-orang berlarian ke segala arah, berusaha menghindari gas air mata, tetapi juga mencoba pergi ke pemakaman agar kami bisa menguburkan Muhammad,” Youssef Abu Maria, warga Beit Ummar dan anggota Komite Perlawanan Populer di barat daya. Bank, kepada Middle East Eye.

Serangan Zionis “Israel” pada prosesi pemakaman memicu “konfrontasi agresif” antara tentara bersenjata dan pemuda Palestina di Beit Ummar, kata Abu Maria, menambahkan bahwa penduduk kota melemparkan batu ke tentara, yang meningkat menjadi menembakkan peluru tajam dan air sigung ke para pengunjuk rasa. .

Menurut Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina, setidaknya 12 warga Palestina, termasuk Awad, terluka dengan peluru tajam selama konfrontasi. Awad ditembak dua kali – sekali di kepala, dan sekali di dada.

“Para prajurit menembaknya dari jarak dekat,” kata Abu Maria. “Jelas bahwa mereka ingin membunuh seseorang.”

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Kamis, tentara Zionis “Israel” menuduh “ratusan perusuh” melakukan kekerasan, dan mengatakan “akrab dengan klaim” bahwa seorang Palestina telah terbunuh, dan meluncurkan penyelidikan atas masalah tersebut.

“Kami tidak punya cara untuk membela diri, dan tidak ada yang melindungi kami,” kata Abu Maria. “Kami hanya memiliki batu untuk melindungi diri kami dari salah satu tentara terkuat di dunia. Dan ketika kami melempari mereka dengan batu, mereka menyebut kami teroris.”

Pada Jum’at (30/07/2021) sore, Abu Maria menggambarkan situasi di Beit Ummar sebagai “menyedihkan” dan “tegang” ketika penduduk bersiap untuk berangkat ke pemakaman Awad.

“Kami hampir tidak bisa mengubur Muhammad dan meratapi kematiannya, dan kemudian pendudukan membunuh salah satu putra kami. Ini menghancurkan,” katanya.

Abu Maria mengatakan kepada MEE bahwa puluhan tentara Zionis “Israel” berkumpul di pintu masuk kota pada Jum’at pagi, membuat warga khawatir bahwa pemakaman Awad bisa berakhir seperti pemakaman Alami sehari sebelumnya.

“Kami takut tentara akan menyerang kami lagi,” katanya. “Di Beit Ummar, kami tidak bisa menguburkan orang mati kami dengan tenang karena kuburannya dekat dengan pangkalan militer.

“Kami hanya berharap tidak akan ada lagi korban syahid hari ini.”

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Perlahan Tapi Pasti Israel Berusaha Mencaplok Palestina

Perlahan Tapi Pasti Israel Berusaha Mencaplok Palestina

Anggota Delegasi Indonesia di Viva Palestina dalam Keadaan Baik

Anggota Delegasi Indonesia di Viva Palestina dalam Keadaan Baik

Insya Allah, Surya Dievakuasi Hari Ini ke Amman

Insya Allah, Surya Dievakuasi Hari Ini ke Amman

Mufti Palestina Serukan Boikot Negara yang Akui Baitul Maqdis jadi Ibu Kota Israel

Mufti Palestina Serukan Boikot Negara yang Akui Baitul Maqdis jadi Ibu Kota Israel

Israel Membredel Buku Pelajaran Sejarah

Israel Membredel Buku Pelajaran Sejarah

Baca Juga

Berita Lainnya