Sabtu, 18 September 2021 / 10 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Pembuat Es Krim Ben & Jerry’s Menghentikan Penjualan di Wilayah Palestina yang Diduduki ‘Israel’

Ben & Jerry's
Ben & Jerry's
Bagikan:

Hidayatullah.com — Pembuat es krim populer Amerika Ben & Jerry’s mengatakan akan menghentikan penjualan di wilayah Palestina yang diduduki oleh “Israel”, lansir Anadolu Agency.

“Kami percaya itu tidak konsisten dengan nilai-nilai kami untuk es krim Ben & Jerry untuk dijual di Wilayah Pendudukan Palestina. Kami juga mendengar dan mengakui kekhawatiran yang dibagikan kepada kami oleh penggemar dan mitra tepercaya kami,” kata perusahaan es krim yang berbasis di Vermont itu dalam sebuah pernyataan, Senin (19/07/2021).

Tepi Barat dan Yerusalem Timur keduanya dianggap sebagai wilayah pendudukan di bawah hukum internasional dan semua aktivitas pemukiman Yahudi di sana adalah ilegal.

Seorang pelapor khusus PBB juga telah menyatakan bahwa permukiman ilegal “Israel” “sama dengan kejahatan perang”.

“Kami memiliki kemitraan lama dengan pemegang lisensi kami, yang memproduksi es krim Ben & Jerry di ‘Israel’ dan mendistribusikannya di wilayah tersebut. Kami telah bekerja untuk mengubah ini, jadi kami telah memberi tahu pemegang lisensi kami bahwa kami tidak akan memperbarui perjanjian lisensi ketika berakhir pada akhir tahun depan,” kata perusahaan itu.

Langkah Ben & Jerry’s disambut baik oleh warga Palestina.

“Keputusan ini adil dan bermoral. Wilayah Pendudukan Palestina bukan bagian dari ‘Israel’ – dan menghentikan penjualan di wilayah tersebut akan membantu memberikan tekanan untuk mengakhiri pendudukan. Semoga B&J bukan yang terakhir mengambil langkah ini,” cuit Aida Touma-Suleiman, seorang politisi Palestina dan anggota Knesset ‘Israel’ sejak 2015.

Gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS), yang telah lama berusaha untuk mengakhiri dukungan internasional untuk “Israel”, memuji keputusan itu “sebagai langkah tegas untuk mengakhiri keterlibatan perusahaan dalam pendudukan ‘Israel’ dan pelanggaran hak-hak Palestina.”

“Kami dengan hangat menyambut keputusan mereka tetapi menyerukan Ben & Jerry untuk mengakhiri semua operasi di ‘Israel’ apartheid,” kata gerakan itu.

Perdana menteri “Israel”, sementara itu, mengecam apa yang disebutnya “langkah yang jelas-jelas anti-‘Israel’”.

Naftali Bennett berbicara dengan Alan Jope, kepala eksekutif Unilever, perusahaan induk Ben & Jerry’s, dan menyampaikan bahwa “ia memandang dengan sangat berat keputusan Ben & Jerry’s untuk memboikot “Israel”,” kata kantor perdana menteri Zionis “Israel” dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa (20/07/2021).

Dia memperingatkan bahwa “ini adalah tindakan yang memiliki konsekuensi berat, termasuk hukum” dan bahwa penjajah “Israel” “akan mengambil tindakan tegas terhadap boikot yang ditujukan terhadap warganya,” tambah pernyataan itu.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Tidak Kosher Tapi Semua Pemukiman Yahudi Legal

Tidak Kosher Tapi Semua Pemukiman Yahudi Legal

30 Hari Larangan Masuk Yerusalem Bagi Raed Salah

30 Hari Larangan Masuk Yerusalem Bagi Raed Salah

Haniyah Tolak Usaha Adu Domba Gaza-Mesir, Tolak Serangan AS ke Suriah

Haniyah Tolak Usaha Adu Domba Gaza-Mesir, Tolak Serangan AS ke Suriah

Pemuda Indonesia Nikahi Gadis Palestina

Pemuda Indonesia Nikahi Gadis Palestina

Zionis Israel Tembaki Para Nelayan dan Petani di Gaza

Zionis Israel Tembaki Para Nelayan dan Petani di Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya