Selasa, 7 Desember 2021 / 2 Jumadil Awwal 1443 H

Palestina Terkini

‘Israel’ Memaksa Tiga Keluarga Palestina untuk Menghancurkan Rumah Mereka Sendiri di Yerusalem

menghancurkan rumah sendiri
menghancurkan rumah sendiri
Bagikan:

Hidayatullah.com—“Israel” memaksa tiga keluarga Palestina di Yerusalem timur yang diduduki pada hari Senin (12/07/2021) untuk menghancurkan rumah mereka sendiri. Hal itu ketika pemukim ilegal “Israel” mengangkut rumah mobil ke lokasi dekat Nablus dan Hebron, meningkatkan kekhawatiran atas pembangunan pos-pos pemukiman baru.

Pasukan Zionis “Israel” juga menutup wilayah Silwan di Yerusalem timur pada Senin malam dan menahan sejumlah warga Palestina di Yerusalem dan Tepi Barat.

Salah satu warga Palestina yang dipaksa untuk menghancurkan rumah mereka sendiri adalah Mohammed Nassar al-Husseini dari Silwan. Pasukan Zionis “Israel” mengatakan kepadanya bahwa jika dia tidak menghancurkan rumah itu sendiri, mereka akan menghancurkannya dan menagihnya atas biaya pembongkaran.

“Hati saya hancur untuk melakukan ini … saya akan tidur di mobil saya. Tuhan membantu semua orang,” katanya kepada kantor berita Palestina Qastal.

Jamal Ajjaj dari daerah Jabal Mukabber di Yerusalem timur dan Izzat Ziyado, yang rumahnya terletak di dekat pemukiman ilegal “Israel” Gilo di Yerusalem tenggara, juga dipaksa untuk menghancurkan rumah keluarga mereka.

Pihak berwenang “Israel” mengklaim bahwa ketiga rumah tersebut dibangun tanpa izin.

Di seluruh Yerusalem timur, warga Palestina sering ditolak izin bangunannya atau menghadapi hambatan ekstrem untuk menerimanya.

Sementara itu, pihak berwenang Zionis “Israel” telah menyita sepertiga tanah Palestina, yang diduduki sejak 1967, untuk membangun pemukiman – yang dianggap ilegal menurut hukum internasional.

Lebih dari 100.000 penduduk Palestina di Yerusalem Timur berisiko mengungsi, menurut kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan.

Juga pada hari Senin, pemukim ilegal diangkut tujuh mobil ke lokasi dekat pemukiman Shvut Rachel, yang dibangun di atas tanah milik desa Palestina Jalud selatan Nablus.

Murad Ishtewi, seorang pejabat Palestina yang bertanggung jawab untuk menolak perluasan pemukiman di Tepi Barat utara, mengatakan kepada The New Arab bahwa ini adalah upaya untuk mengambil alih lebih banyak tanah untuk Shvut Rachel dan memperluasnya.

Pasukan Zionis “Israel” juga mengangkut tiga rumah mobil ke sebidang tanah milik seorang petani Palestina di timur Hebron di Tepi Barat selatan, dan mendirikan pagar kawat berduri di sekitar mereka, dalam apa yang diyakini sebagai upaya untuk mendirikan pos pemukiman ilegal baru.

Seorang anak Palestina juga terluka di tangannya pada hari Senin di Hebron ketika pemukim melemparkan batu ke arahnya.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Acara Televisi ‘Israel’: Ingin Boikot ‘Israel’ Berhenti, Hentikan Penjajahan

Acara Televisi ‘Israel’: Ingin Boikot ‘Israel’ Berhenti, Hentikan Penjajahan

Korban Agresi Militer ‘Israel’ di Jalur Gaza Meningkat jadi 136 Orang

Korban Agresi Militer ‘Israel’ di Jalur Gaza Meningkat jadi 136 Orang

Kepedulian Warga Malaysia Kepada Rakyat Palestina

Kepedulian Warga Malaysia Kepada Rakyat Palestina

Emir Qatar Terima Kunjungan Tokoh Hamas di Doha

Emir Qatar Terima Kunjungan Tokoh Hamas di Doha

Remaja Palestina jadi Korban Kebrutalan Pemuda Israel

Remaja Palestina jadi Korban Kebrutalan Pemuda Israel

Baca Juga

Berita Lainnya