Kamis, 2 Desember 2021 / 26 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Menteri Luar Negeri ‘Israel’ Mengatakan Solusi Dua Negara Tidak Layak

Israel UEA
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Luar Negeri “Israel” Yair Lapid mengatakan solusi dua negara untuk konflik “Israel”-Palestina tidak mungkin dilakukan. Hal itu ia ungkapkan dalam pidatonya kepada diplomat tinggi Uni Eropa pada hari Senin (12/07/2021), lansir Middle East Eye.

“Bukan rahasia lagi bahwa saya mendukung solusi dua negara. Sayangnya, tidak ada rencana saat ini untuk ini. Namun, ada satu hal yang perlu kita semua ingat. Jika akhirnya ada negara Palestina, itu harus perdamaian- mencintai demokrasi,” kata Lapid pada pertemuan Dewan Urusan Luar Negeri Uni Eropa yang dihadiri oleh 26 menteri luar negeri Uni Eropa.

“Kami tidak bisa diminta untuk mengambil bagian dalam membangun ancaman lain bagi hidup kami,” katanya.

Lapid melanjutkan dengan mengutip perjanjian normalisasi dengan negara-negara Arab tahun lalu sebagai tanda jenis perdamaian baru dengan seluruh kawasan.

Uni Emirat Arab menandatangani perjanjian yang ditengahi AS untuk menormalkan hubungan dengan Zionis “Israel” selama bulan-bulan terakhir pemerintahan Trump.

Perjanjian tersebut, yang dikenal sebagai “Kesepakatan Abraham”, menghancurkan konsensus Arab yang sudah lama ada bahwa tidak boleh ada normalisasi dengan “Israel” sampai mencapai kesepakatan damai yang komprehensif dengan Palestina.

Bahrain, Sudan dan Maroko semua mengikutinya, dalam kesepakatan yang gagal mengatasi masalah Palestina atau pendudukan militer Zionis “Israel” di Tepi Barat dan perluasan pemukimani ilegalnya.

“Sesuatu yang baik sedang terjadi antara kami dan kaum moderat di dunia Arab,” katanya. “Saya ingin memperluas lingkaran perdamaian ke negara-negara tambahan.”

Lapid menambahkan bahwa ia berusaha untuk memperluas cakupan perjanjian ke Palestina juga.

“Apa yang perlu kita lakukan sekarang adalah memastikan bahwa tidak ada langkah yang diambil yang akan mencegah kemungkinan perdamaian di masa depan, dan kita perlu meningkatkan kehidupan warga Palestina. Apapun yang bersifat kemanusiaan, saya akan mendukungnya. Segala sesuatu yang membangun Palestina ekonomi, saya mendukungnya,” katanya.

Mengatur Ulang Hubungan ‘Israel’-Eropa

Menteri luar negeri membuka sambutannya kepada diplomat Uni Eropa dengan meminta “awal baru”, dan kemudian mencatat bahwa “‘Israel’ telah berbagi kepentingan dengan Uni Eropa”.

Sebelumnya pada hari Senin, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, Josep Borrell, mengatakan bahwa pertemuan dengan Lapid adalah “kesempatan besar untuk memulai kembali hubungan dengan ‘Israel’ dari sudut pandang bilateral, tetapi juga mengenai situasi di Timur Tengah”.

Lapid telah membuat komentar serupa bulan lalu sehubungan dengan pengaturan ulang hubungan luar negeri Israel, termasuk dengan Eropa, serta dengan AS.

Lapid juga bertemu dengan Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg di Brussels pada hari Senin, di mana ia menyatakan kesediaan Zionis “Israel” untuk memperluas kerja sama di berbagai bidang, termasuk intelijen, teknologi siber dan perubahan iklim.

Sebuah sumber diplomatik mengatakan kepada Haaretz bahwa fakta bahwa Lapid diundang untuk bertemu dengan para menteri luar negeri hanya sebulan setelah ia menjabat adalah “peristiwa penting yang membuktikan keinginan negara-negara anggota untuk membuka halaman baru dalam hubungan mereka dengan ‘Israel’.

“Tapi tidak jelas sejauh mana mereka bisa atau mau memperbarui hubungan antara kedua belah pihak,” kata sumber itu kepada surat kabar itu.

Badan Eropa dan Zionis “Israel” telah menghadapi hubungan yang kacau selama beberapa tahun terakhir di bawah mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. Mantan perdana menteri bersumpah pada tahun 2013 untuk tidak menandatangani perjanjian apa pun dengan UE sampai Uni Eropa membalikkan arahan yang menyerukan penghentian kerja sama dengan penjajah “Israel” di permukiman yang terletak di wilayah Palestina yang diduduki.

Dia juga menuduh Pengadilan Kriminal Internasional antisemit setelah membuka penyelidikan atas dugaan kejahatan perang di Palestina.

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Pidato Misy’al: “Kami Tak Punya masalah dengan Orang Yahudi”

Pidato Misy’al: “Kami Tak Punya masalah dengan Orang Yahudi”

PBNU Nilai AS Tak Demokratis Halangi Palestina

PBNU Nilai AS Tak Demokratis Halangi Palestina

Tahanan Palestina Bebas, Gaza Butuh ‘Shalit Baru’

Tahanan Palestina Bebas, Gaza Butuh ‘Shalit Baru’

Uraifi Batal ke Al Quds Setelah Mendengarkan Nasehat dari Kolega

Uraifi Batal ke Al Quds Setelah Mendengarkan Nasehat dari Kolega

Freedom Flotilla II Berlayar Akhir Juni

Freedom Flotilla II Berlayar Akhir Juni

Baca Juga

Berita Lainnya