Rabu, 1 Desember 2021 / 25 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Hak-hak Dasar Syeikh Raed Salah Tak Dipenuhi di Penjara ‘Israel’, Ungkap Pengacaranya

AA
Syeikh Raed Salah (Raid Shalah) menunjukkan senyumnya Syeikh Raed meski divonis selama 9 bulan oleh Zionis
Bagikan:

Hidayatullah.com — Syeikh Raed Salah telah berada di sel penjara “Israel” sejak dia ditahan pada Agustus 2020 dan hak-hak dasarnya telah banyak dilanggar. Hal itu termasuk hak kunjungan keluarga, akses ke berita dan buku, dan sebagianya, ungkap pengacaranya dilansir oleh Middle East Monitor.

Omar Khamaisi, seorang pengacara yang bekerja untuk Pusat Hak Asasi Manusia Al Mezan di Nazareth, yang baru-baru ini mengunjungi Syeikh Salah dalam isolasi, mengatakan kliennya telah berulang kali dipindahkan di antara penjara-penjara Zionis “Israel”. Dia saat ini ditahan di penjara Raymond yang berjarak tiga setengah jam dari rumah keluarganya.

“Ada pembatasan komunikasi Syeikh Raed dengan dunia luar. Dia juga dilarang menonton stasiun berita dan surat kabar Arab,” kata Khamaisi.

“Hukum ‘Israel’ mengizinkan keluarga tahanan untuk menyerahkan satu atau dua buku kepada narapidana selama setiap kunjungan. Namun, hak Syekh dalam hal ini ditolak, karena ia dilarang memperoleh buku dari keluarganya dengan dalih tipis yang jauh dari logika dan kebenaran.”

Khamaisi juga mencatat bahwa kliennya hanya diperbolehkan keluar untuk berjalan-jalan selama beberapa menit di halaman penjara, yang benar-benar tertutup ke segala arah, bahkan dari atas, dengan tahanan tidak dapat melihat ke langit “tanpa melihat duri- penghalang kawat”.

Otoritas penjara secara teratur menggerebek sel Salah, meskipun dia berada di sel isolasi dan tidak dapat menghubungi salah satu tahanan di penjara.

Syeikh Raed Salah, kata pengacara, mengatakan bahwa beberapa penjaga penjara menargetkan dia karena siapa dia dan karena dia bertekad untuk membela haknya.

Salah ditahan oleh pasukan Zionis “Israel” pada Agustus 2017 dan didakwa melakukan hasutan menyusul kritiknya terhadap pemasangan detektor logam di kompleks Masjid Al-Aqsha Yerusalem.

Dia dijatuhi hukuman 28 bulan penjara oleh pengadilan Zionis “Israel:. Dia menjalani 11 bulan, setengahnya dihabiskan di sel isolasi sebelum dia dipindahkan ke tahanan rumah.

Setelah dua tahun di bawah tahanan rumah, pada Agustus 2020, Salah memulai hukuman penjara 17 bulan atas tuduhan penghasutan.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Pimpinan Hamas Bertemu Syeikh Al-Azhar dan Partai Salafy

Pimpinan Hamas Bertemu Syeikh Al-Azhar dan Partai Salafy

Puluhan Ribu Warga Menyemut Arak Jenazah Komandan Al-Qassam di Rafah

Puluhan Ribu Warga Menyemut Arak Jenazah Komandan Al-Qassam di Rafah

Zionis Ketakutan, Rilis #Askhammas Berbahasa Ibrani

Zionis Ketakutan, Rilis #Askhammas Berbahasa Ibrani

Haniyah Siap Hancurkan Terowongan Gaza-Mesir dengan Syarat

Haniyah Siap Hancurkan Terowongan Gaza-Mesir dengan Syarat

Persatuan Ulama Dunia: Amerika dan Israel Tak Mampu Padamkan Intifada

Persatuan Ulama Dunia: Amerika dan Israel Tak Mampu Padamkan Intifada

Baca Juga

Berita Lainnya