Senin, 27 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Laporan: Pemboman ‘Israel’ Sangat Melemahkan Ekonomi Gaza

Palestina gaza
Bagikan:

Hidayatullah.com — Situasi sosial ekonomi di Jalur Gaza telah sangat melemah sebagai akibat dari serangan “Israel” pada bulan Mei. Hal itu disebutkan dalam laporan (PDF) oleh PBB, Uni Eropa dan Bank Dunia, lansir Al Jazeera.

Laporan Gaza Rapid Damage and Needs Assessment (RDNA) yang diterbitkan pada hari Selasa (06/07/2021) memperkirakan bahwa kerusakan yang disebabkan oleh pemboman 11 hari itu antara $290 juta dan $380 juta, sementara kebutuhan pemulihan diproyeksikan antara $345 juta dan $485 juta.

“Setelah permusuhan, 62 persen penduduk Gaza mengalami kerawanan pangan,” kata laporan itu, menambahkan bahwa pengangguran sudah mencapai 48 persen dan tingkat kemiskinan di atas 50 persen sebelum eskalasi.

Serangan itu menewaskan sedikitnya 260 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak, dan menyebabkan kerusakan luas pada infrastruktur dan daerah pemukiman. Di pihak Zionis “Israel”, 13 orang tewas oleh roket yang ditembakkan dari kelompok bersenjata Palestina di daerah kantong pantai, termasuk dua anak.

Jalur Gaza adalah salah satu daerah terpadat di dunia, di mana dua juta warga Palestina – setengah dari mereka di bawah usia 18 tahun – tinggal di 365 kilometer persegi (141 mil persegi) wilayah pesisir. Telah diblokade oleh Mesir dan “Israel” selama 14 tahun, yang mengakibatkan situasi kemanusiaan yang mengerikan yang menurut laporan PBB akan “tidak layak huni” pada tahun 2020.

Sedikitnya 800.000 orang tidak memiliki akses air bersih, dan listrik hanya menyala beberapa jam sehari. Selain itu, pandemi virus corona telah memperburuk sistem perawatan kesehatan yang sudah lemah, dengan peralatan medis dan obat-obatan terbatas.

Laporan RDNA menemukan bahwa sebagian besar kerusakan di Gaza dari pemboman “Israel” pada bulan Mei disebabkan oleh sektor sosial seperti perumahan, kesehatan, pendidikan, dan perlindungan sosial dan pekerjaan, dengan perkiraan $ 180 juta.

“Sektor perumahan saja mewakili hampir 93 persen dari total kerusakan pada sektor sosial,” kata laporan itu.

Laporan tersebut merekomendasikan agar masyarakat internasional meningkatkan dukungannya untuk program bantuan tunai untuk Palestina di Gaza, memastikan pengiriman bantuan kemanusiaan, dan mentransfer kasus medis kritis dan pasien di luar Gaza.

“Dalam jangka pendek, pemulihan sosial ekonomi di Gaza akan ditentukan oleh dua faktor: tingkat pembiayaan yang tersedia, termasuk dari donor, untuk kegiatan rekonstruksi; dan sejauh mana pembatasan pergerakan dan akses orang dan barang yang memasuki Gaza, khususnya pasokan bahan-bahan rekonstruksi penting,” kata laporan itu.

Laporan itu juga meminta Zionis “Israel” untuk menyediakan akses ke beberapa bahan vital untuk rekonstruksi yang oleh “Israel” dijuluki sebagai “bahan penggunaan ganda” seperti semen, bahan kimia, dan pipa.

Ia juga meminta “Israel” untuk membangun mekanisme pembiayaan, dan untuk memungkinkan jumlah bahan bakar yang cukup untuk masuk ke Gaza.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Krisis Bahan Bakar Mengancam Kehidupan Ratusan Pasien di Gaza

Krisis Bahan Bakar Mengancam Kehidupan Ratusan Pasien di Gaza

Masjid Al-Aqsha Ditutup Sementara Menyusul Peningkatan Tajam Kasus Covid-19

Masjid Al-Aqsha Ditutup Sementara Menyusul Peningkatan Tajam Kasus Covid-19

Gunakan Sandi “Batu Cadas” Zionis-Israel Mulai Gempur Gaza

Gunakan Sandi “Batu Cadas” Zionis-Israel Mulai Gempur Gaza

lembaga bantuan

Lembaga Bantuan Malaysia Berhasil Masuk ke Gaza, yang Pertama Sejak Serangan Israel

Militer Israel Bersiap “Serang” Kapal Bantuan dari Libya

Militer Israel Bersiap “Serang” Kapal Bantuan dari Libya

Baca Juga

Berita Lainnya