Senin, 27 September 2021 / 20 Safar 1443 H

Palestina Terkini

Kisah Wafatnya Pemuda Palestina, Dilempari Batu Pemukim Yahudi Lalu Ditembaki Serdadu Israel

tahanan palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sabtu (03/07/2021) sore, tidak lama sebelum matahari terbenam, Muhammad Hassan, pemuda Palestina berusia 21, dan sekelompok pekerja konstruksi setempat sedang menyelesaikan pekerjaan mereka untuk hari itu.

Kelompok itu sedang mengerjakan rumah keluarga baru Muhammad, yang telah dibangun selama berbulan-bulan, di pinggiran desa Qusra, di Tepi Barat yang diduduki utara, ketika tiba-tiba mereka diserang.

“Puluhan pemukim ilegal ‘Israel’ bersenjata turun ke daerah sekitar rumah, melompat melalui ladang dan bersembunyi di balik kebun zaitun,” Murad Adbelhamid Hassan, 44, paman Muhammad, mengatakan kepada Middle East Eye.

“Mereka mulai melemparkan batu ke rumah dan orang-orangnya, dan berusaha masuk ke rumah,” kata Murad, menambahkan bahwa hanya beberapa menit setelah pemukim mulai menyerang, sekelompok tentara “Israel” tiba di daerah itu.

“Para prajurit mengepung rumah itu dan memblokirnya sepenuhnya, tidak membiarkan siapa pun masuk atau keluar dari daerah itu ketika mereka menyaksikan para pemukim melanjutkan serangan,” kata Murad, yang bersama dengan puluhan anggota keluarga dan tetangga, pada saat ini telah tiba di rumah. daerah untuk mencoba dan campur tangan.

“Beberapa pekerja berhasil melarikan diri, tetapi salah satu dari mereka ditembak di kaki dengan peluru karet,” kata Murad.

Ketika para pemukim ilegal terus membombardir rumah dengan batu, Mohammed mengunci pintu dan naik ke atap, di mana dia mulai melemparkan batu ke para pemukim dalam upaya untuk mendorong mereka kembali dan mempertahankan rumahnya.

“Para pemukim melemparkan batu ke arahnya dari segala arah, dan ketika dia mencoba membela diri, para tentara menembaknya dengan peluru tajam. Tiga peluru, tepat di dada,” kata Murad, menceritakan saat dia melihat keponakannya ditembak mati di atap.

“Yang bisa kami lihat hanyalah dia jatuh, dan kami mendengarnya berteriak kepada kami ‘Saya tertembak, saya tertembak!’”

Perhatian Medis Ditolak

Qusra terletak di barat daya kota Nablus, dan dikelilingi oleh lingkaran pemukiman ilegal “Israel”, termasuk empat pemukiman dan pos-pos yang dibangun di atas tanah Qusra.

Salah satu pemukiman paling kejam di daerah itu adalah Esh Kodesh, yang dibangun pada tahun 2000 sebagai pos terdepan ilegal, dan kemudian diatur oleh pemerintah Zionis “Israel”. Pemukiman ilegal ini terletak sekitar satu kilometer dari rumah keluarga Hassan.

“Kami selalu berharap ini tidak akan pernah terjadi pada keluarga kami, tetapi itu selalu menjadi kemungkinan. Tinggal di dekat pemukiman sangat berbahaya, terutama dalam 10 tahun terakhir, karena kami telah melihat mereka tumbuh semakin agresif,” kata Murad.

Menurut PBB, serangan pemukim terhadap warga Palestina meningkat secara signifikan pada tahun 2020, dengan para ahli mendokumentasikan 771 insiden kekerasan pemukim, menyebabkan cedera pada 133 warga Palestina dan merusak 9.646 pohon dan 184 kendaraan.

Keluarga Hassan memberi tahu MEE bahwa ketika mereka mencoba masuk ke dalam rumah setelah penembakan, tentara Zionis “Israel” menahan mereka, menembakkan gas air mata, peluru baja berlapis karet, dan peluru tajam ke arah mereka.

“Bahkan para dokter dan perawat dari kota datang dan menunjukkan kepada para tentara identitas mereka, tetapi mereka tidak mengizinkan mereka untuk memberikan pertolongan pertama kepada Muhammad,” kata Murad.

Tentara Zionis “Israel” tidak segera membalas permintaan MEE untuk memberikan komentar.

Pada saat yang sama, keluarga menyaksikan pemukim ilegal “Israel”, bersama dengan tentara, masuk ke rumah dan naik ke atap.

“Dari apa yang bisa kami lihat, sepertinya para pemukim itu memukul dan menendang Mohammed saat dia tergeletak di lantai sambil berdarah,” kata Murad. Tak lama setelah itu, tentara “Israel” juga naik ke atap dan mengambil tubuh Muhammad.

“Mereka menahan tubuhnya selama 30 menit, dan tidak akan membiarkan siapa pun mendekat, bahkan petugas medis Palestina atau ambulans yang tiba di tempat kejadian,” tambah Murad.

Baru setelah ambulans “Israel” tiba, tentara memindahkan tubuh Muhammad dari atap dan ke ambulans, sebelum mengevakuasinya ke rumah sakit “Israel”.

Beberapa jam kemudian, keluarga tersebut diberitahu bahwa Muhammad telah meninggal karena luka-lukanya. Hingga Ahad (04/07/2021) sore, pihak berwenang “Israel” masih belum mengembalikan jenazah Muhammad kepada keluarganya di Qusra.

“Kami telah berusaha untuk berkoordinasi dengan otoritas Palestina dan Israel, tetapi mereka masih menolak untuk mengembalikan jenazahnya,” kata Murad. “Mereka mengklaim bahwa Muhammad menyerang para pemukim, dan itulah mengapa mereka menahan tubuhnya.”

“Muhammad hanya membela dirinya dan rumahnya, dan mereka membunuhnya untuk itu, dan sekarang menuduhnya melakukan kejahatan,” kata Murad. “Itu kejam.”

‘Kami Sudah Terbiasa dengan Serangan Ini’

Ketika keluarga itu akhirnya dapat memasuki rumah pada Sabtu malam, mereka menemukan bahwa para pemukim telah menghancurkan banyak dari apa yang ada di dalam rumah, termasuk peralatan dan bahan konstruksi.

Peristiwa pada hari Sabtu, bagaimanapun, bukanlah pertama kalinya keluarga Hassan diserang dengan kekerasan oleh para pemukim.

“Sekitar sebulan yang lalu mereka juga menyerang rumah, dan memecahkan jendela dan ubin. Beberapa minggu sebelumnya mereka menyerang rumah dan membakar mobil saudara laki-laki Muhammad,” kata Murad.

Menurut Muhammad Jaber Khrewish, walikota Qusra, orang-orang di desa tersebut secara rutin menjadi sasaran serangan, terutama dari para pemukim di Esh Kodesh.

“Selama bertahun-tahun, mereka telah menyaksikan ratusan serangan pemukim di desa kami, sebagian besar menargetkan keluarga yang tinggal dekat dengan pemukiman atau memiliki tanah di daerah itu,” katanya. “Kami sudah terbiasa dengan serangan semacam ini.”

Khrewish mengatakan bahwa para pemukim sering membakar lahan pertanian Qusra, menebang pohon zaitun, menyerang rumah, dan membakar mobil. Selain itu, para pemukim sering dengan kekerasan menyerang warga Palestina dari desa saat mereka mencoba mempertahankan diri dan harta benda mereka.

“Sejak 2011, kami memiliki tiga orang Palestina yang terbunuh di Qusra di tangan para pemukim, atau tentara yang mencoba membela mereka,” katanya, mencatat bahwa korban ketiga adalah Muhammad Hassan.

Pada tahun 2011, pemukim dari Esh Kodesh dan pos-pos terdekat menyerbu Qusra, menyerang penduduk setempat dan menghancurkan lahan pertanian, menyebabkan bentrokan pecah dengan tentara “Israel”, yang datang untuk mengawal para pemukim. Di tengah-tengahnya, Issam Badran yang berusia 35 tahun ditembak dan dibunuh oleh seorang tentara.

Enam tahun kemudian, pemukim ilegal “Israel” dari pos terdepan menembak dan membunuh Mahmoud Odeh yang berusia 48 tahun saat pemukim menyerbu tanah pertanian Odeh di pinggiran kota. Mahmoud Odeh adalah paman Issam Badran.

Selama bertahun-tahun, banyak penduduk kota juga telah ditembak dan terluka parah oleh pemukim dan tentara selama konfrontasi yang pecah, biasanya setelah serangan pemukim.

“Kami tidak memiliki cara untuk membela diri kecuali dengan batu dan tongkat,” kata Khrewish kepada MEE, menambahkan bahwa Otoritas Palestina tidak dapat memasuki Qusra tanpa terlebih dahulu menerima izin dari otoritas “Israel”, meninggalkan penduduk desa tanpa perlindungan.

“Kami tidak memiliki perlindungan sama sekali. Kami hanya perlu mempertahankan diri dengan tubuh kami dan dengan batu yang kami miliki.”

Kekebalan Hukum

Selama bertahun-tahun, keluarga dan pejabat lokal di Qusra telah mengajukan banyak keluhan dan kasus di pengadilan terhadap para pemukim dan tentara, dalam upaya untuk mencari semacam pertanggungjawaban atas kekerasan yang menimpa mereka.

Sampai hari ini, semua upaya mereka terbukti sia-sia.

“Kami memiliki lusinan kasus yang sedang berlangsung terhadap para pemukim dan tentara,” kata Khrewish kepada MEE.

“Kami telah meminta agar penyelidikan dibuka atau seseorang dimintai pertanggungjawaban, tetapi tidak ada yang berhasil.”

Menurut LSM Israel Yesh Din, polisi “Israel” telah gagal dalam penyelidikan 82 persen kasus yang dibuka antara 2005 dan 2019, sementara 91 persen dari semua penyelidikan kekerasan ideologis terhadap warga Palestina di Tepi Barat ditutup tanpa dakwaan.

Khrewish mengatakan bahwa dia berencana untuk mengajukan pengaduan kepada otoritas “Israel” untuk meluncurkan penyelidikan atas pembunuhan Muhammad Hassan, tetapi dia tidak memiliki banyak harapan bahwa itu akan mengarah pada apa pun.

“Para prajurit dan hakim sama dengan para pemukim. Mereka hanya peduli dengan negara ‘Israel’ dan menjunjung tinggi sistem apartheid,” katanya. “Jadi mereka tidak akan pernah memberi kita keadilan sebagai orang Palestina.”

“Para prajurit selalu hadir selama serangan ini, mengamati apa yang dilakukan para pemukim ilegal, tetapi tidak pernah melakukan apa pun untuk melindungi warga Palestina,” kata Khrewish. “Hanya ketika kami mencoba membela diri, mereka menembakkan peluru tajam ke arah kami.”

Sementara fokus utama keluarga Hassan sekarang adalah mengembalikan jenazah Muhammad, mereka mengatakan bahwa mereka berharap dunia akan mengambil tindakan terhadap Zionis “Israel” karena tidak hanya membunuh Muhammad, tetapi untuk semua pelanggaran lain yang terjadi di seluruh Palestina.

“Tentara ‘Israel’ bertanggung jawab atas pembunuhan Mohammed, dan mereka harus bertanggung jawab,” kata Hassan, yang masih berusaha mengamankan kembalinya tubuh Mohammed. “Bukan hanya karena mereka menembakkan peluru yang membunuhnya, tetapi karena merekalah yang melindungi para pemukim.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Bandara Ben Gurion Lumpuh Total dihujani Roket Pejuang al-Qassam

Bandara Ben Gurion Lumpuh Total dihujani Roket Pejuang al-Qassam

Hamas Pamerkan Drone Zionis yang Jatuh, Israel Serang Gaza

Hamas Pamerkan Drone Zionis yang Jatuh, Israel Serang Gaza

Organisasi Zionis Ajak Hancurkan Masjid di Al-Quds

Organisasi Zionis Ajak Hancurkan Masjid di Al-Quds

Gempuran Sabtu Pagi, Korban Gaza 124 Syahid, 900 Luka

Gempuran Sabtu Pagi, Korban Gaza 124 Syahid, 900 Luka

Rakyat Gembira, Zionis Kritik Kunjungan Amir Qatar ke Gaza

Rakyat Gembira, Zionis Kritik Kunjungan Amir Qatar ke Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya