Sabtu, 4 Desember 2021 / 28 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Tembakan ‘Israel’ Menewaskan Warga Palestina dalam Kerusuhan Tepi Barat

otoritas palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Seorang pria Palestina berusia 20 tahun tewas oleh tembakan “Israel” di Tepi Barat yang diduduki pada hari Sabtu (03/07/2021), kata pihak berwenang Palestina. Hal itu menyusul bentrokan antara penduduk desa Palestina dan pemukim ilegal “Israel”, lansir Middle East Eye.

Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina mengatakan Muhammad Fareed Hasan, yang berusia 20-an, tewas oleh tembakan “Israel” di desa Qusrah dekat kota Nablus, sementara dua lainnya terluka.

“Hasan sedang berdiri di atap rumahnya ketika dia ditembak mati,” kata sebuah laporan di kantor berita resmi Wafa.

Menurut Wafa, warga Palestina di Qusra, “menangkis serangan oleh pemukim Israel garis keras di desa”.

Sebuah pernyataan tentara “Israel” tidak mengkonfirmasi kematian itu, tetapi mengatakan pasukan telah menembaki seorang tersangka yang melemparkan “benda mencurigakan yang meledak pada tentara”, di tengah kerusuhan.

Tentara “Israel” mengatakan: “konfrontasi kekerasan antara puluhan warga Palestina dan pemukim ‘Israel’ berkembang di dekat desa Qusra, selatan Nablus, di mana kedua belah pihak saling melemparkan batu.

“Pasukan yang hadir di tempat kejadian beroperasi untuk menjauhkan kedua belah pihak dari daerah tersebut dengan menggunakan cara pembubaran kerusuhan.”

Permukiman ilegal “Israel” di Tepi Barat, wilayah Palestina yang diduduki “Israel” sejak 1967, telah berkembang biak dalam beberapa tahun terakhir, meskipun ilegal menurut hukum internasional.

Pemukim ilegal “Israel” dan kekerasan militer terhadap warga Palestina yang tinggal di dekat pemukiman adalah hal biasa.

Daerah Nablus telah mengalami ketegangan yang meningkat dalam beberapa hari terakhir, karena warga Palestina telah mengadakan protes terhadap pembangunan pos pemukiman ilegal di dekat desa Palestina Beita.

Para pemukim ilegal Yahudi mengevakuasi pos terdepan, yang dikenal sebagai Eviatar, pada hari Jumat sesuai dengan kesepakatan yang mereka capai dengan pemerintah koalisi baru “Israel” – yang akan mengubah pos terdepan menjadi pangkalan militer dan sekolah agama.

Sementara itu, di Jalur Gaza yang dikepung “Israel”, tentara “Israel” mengklaim telah melakukan serangan udara terhadap fasilitas manufaktur senjata dan peluncur roket sebagai tanggapan atas balon pembakar yang dikirim dari kantong Palestina ke “Israel” pada hari Sabtu, kata militer.

Sumber di Hamas, gerakan de facto Palestina yang berkuasa di Gaza, mengkonfirmasi bahwa dua situs yang diserang adalah milik kelompok tersebut. Seorang pria terluka parah, kata petugas medis.

Ada sekitar 475.000 pemukim ilegal “Israel” di Tepi Barat, hidup terpisah dari sekitar 2,8 juta orang Palestina, di komunitas yang dianggap ilegal oleh sebagian besar komunitas internasional.*

Rep: Fida A.
Editor: Bambang S

Bagikan:

Berita Terkait

Riset: Mayoritas Yahudi Dukung Sistem  “Apartheid” Zionis

Riset: Mayoritas Yahudi Dukung Sistem “Apartheid” Zionis

tanah palestina tepi barat

Penjajah ‘Israel’ Telah Caplok 85% Tanah Palestina di Tepi Barat

Gaza Akan Bangun Pelabuhan dan Bandara Tanpa Perlu Izin Siapapun

Gaza Akan Bangun Pelabuhan dan Bandara Tanpa Perlu Izin Siapapun

Gerakan Islam Hamas Muncurkan 9 Rudal dan Mortar dari Gaza yang Dikepung

Gerakan Islam Hamas Muncurkan 9 Rudal dan Mortar dari Gaza yang Dikepung

Uraifi Batal ke Al Quds Setelah Mendengarkan Nasehat dari Kolega

Uraifi Batal ke Al Quds Setelah Mendengarkan Nasehat dari Kolega

Baca Juga

Berita Lainnya