Selasa, 30 November 2021 / 24 Rabiul Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Otoritas Palestina Beli Amunisi dari ‘Israel’ untuk Digunakan pada Rakyatnya Sendiri

otoritas palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com–Otoritas Palestina (OP) dilaporkan telah mengajukan pembelian amunisi dari “Israel”. Hal itu dikaitkan dengan usaha untuk membubarkan demonstrasi di Tepi Barat yang diduduki atas kematian aktivis Nizar Banat, lansir Middle East Eye.

Banat, 43, seorang kandidat parlemen dan aktivis terkemuka, meninggal pekan lalu dalam tahanan pasukan keamanan OP, yang dituduh oleh keluarganya telah membunuhnya.

Situs berita “Israel” Ynet melaporkan pada hari Selasa (29/06/2021) bahwa Otoritas Palestina, yang dipimpin oleh Mahmoud Abbas, membuat permintaan “langka” kepada otoritas “Israel” untuk membeli amunisi “tidak mematikan” dan mengisi kembali persediaan tabung gas dan granat kejut.

Badan keamanan “Israel” perlu menyetujui jumlah terbatas peralatan sebelum inventaris dipindahkan ke OP di Tepi Barat, kata laporan itu.

Ynet mengatakan bahwa para pejabat di OP mengantisipasi protes yang meluas di kota-kota lain di Tepi Barat dan bahwa mereka telah menggunakan sebagian dari saham mereka untuk membubarkan pengunjuk rasa di Ramallah pekan lalu.

PA berencana untuk mengirim amunisi ke kota-kota lain di Tepi Barat sehingga pasukan keamanan akan siap untuk menangani demonstrasi, yang diperkirakan akan menyala setelah OP mengumumkan laporan investigasi atas kematian Banat pada hari Jumat.

Kematian Banat di tangan pasukan keamanan OP mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh masyarakat Palestina, dan membawa demonstrasi massa ke jalan-jalan, menyerukan pertanggungjawaban dan hak kebebasan berbicara.

Ynet mengatakan bahwa Zionis “Israel” memiliki kepentingan dalam menjaga stabilitas OPdi Tepi Barat, yang berkontribusi pada keamanan umum permukiman ilegal “Israel” di wilayah pendudukan.

Keluarga Banat mengatakan bahwa penyelidikan atas kematiannya tidak diperlukan, menambahkan bahwa “kami tahu siapa yang membunuhnya. Ini adalah pejabat di Otoritas [Palestina]”.

Stephane Dujarric, juru bicara sekretaris jenderal PBB, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia prihatin tentang penindasan PA terhadap Palestina.

“Saya pikir kita semua telah melihat gambar yang keluar dari Tepi Barat. Saya pikir tindakan pasukan keamanan Palestina mengkhawatirkan,” kata Dujarric.

Dia menambahkan: “Kami memiliki rekan-rekan hak asasi manusia kami di lapangan yang menyaksikan pasukan keamanan Palestina dan orang-orang yang tidak berseragam menggunakan kekerasan terhadap pengunjuk rasa, serta jurnalis dan petugas hak asasi manusia, yang mendokumentasikan acara itu sendiri.”

Dujarric juga meminta pejabat OPuntuk melindungi “kebebasan berekspresi, kebebasan berpendapat, dan berkumpul secara damai,” menambahkan bahwa “setiap penggunaan kekuatan yang berlebihan diselidiki dan dituntut sesuai dengan hukum.”

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Puluhan Orang Terluka dalam Bentrok Menolak Kamera Pengawas di Masjidil Aqsha

Puluhan Orang Terluka dalam Bentrok Menolak Kamera Pengawas di Masjidil Aqsha

Dinilai Gagal, Parlemen Penjajah Bentuk Pansus “Perang Gaza”

Dinilai Gagal, Parlemen Penjajah Bentuk Pansus “Perang Gaza”

Takut Hamas, Pencinta Anggur Sembunyi di Atap

Takut Hamas, Pencinta Anggur Sembunyi di Atap

Hamas Rudal

Beri Tahniah pada Taliban, Hamas Berharap Kemerdekaan Palestina Segera Tiba

Mufti Gaza Wafat, Al Azhar Sampaikan Duka Cita

Mufti Gaza Wafat, Al Azhar Sampaikan Duka Cita

Baca Juga

Berita Lainnya