Kamis, 27 Januari 2022 / 24 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Otoritas Palestina Menyampaikan 30 Tujuan yang Ingin Dicapai dalam Negosiasi dengan ‘Israel’

TI
Mahmoud Abbas bersalaman dengan PM Israel Benyamin Netanyahu
Bagikan:

Hidayatullah.com — Otoritas Palestina (PA) telah memberi Amerika Serikat sejumlah tujuan yang ingin dicapai dalam negosiasinya dengan “Israel” saat Presiden AS Joe Biden sedang menjabat, lansir The New Arab.

PA telah menyarankan sekitar 30 item yang berhubungan dengan mendapatkan kembali hak-haknya sebagai sebuah badan, meningkatkan ekonomi Palestina dan memperbaiki keadaan rakyatnya, Haaretz melaporkan pada hari Selasa (29/06/2021).

Seorang individu yang diberitahu tentang diskusi tersebut mengatakan kepada harian “Israel” bahwa Washington, Tel Aviv dan Ramallah semuanya menganggap bahwa negosiasi semacam itu saat ini tidak dapat dilakukan secara terbuka.

Namun, sumber tersebut berpendapat bahwa pekerjaan rahasia pada beberapa saran PA dapat terjadi.

Di antara sarannya, PA dilaporkan telah meminta jumlah izin kerja yang diberikan kepada warganya oleh negara Yahudi untuk dinaikkan.

Ini akan memungkinkan mereka untuk mencari pekerjaan di permukiman ilegal Tepi Barat serta di dalam “Israel” sendiri.

PA juga menyarankan kerabat dari berbagai wilayah Palestina dan Zionis “Israel” diizinkan untuk bersatu kembali, dan bahwa upaya pembangunan dikelola sehingga peningkatan populasi normal dapat diperhitungkan di wilayah Palestina.

Dalam rangka meningkatkan keuangan negara, PA juga berupaya meningkatkan jumlah izin yang diberikan kepada wisatawan untuk atraksi di wilayah yang dikelolanya di Tepi Barat.

Ini juga berusaha untuk menciptakan skema pariwisata di sekitar Laut Mati dan bagian-bagian Tepi Barat yang saat ini dikuasai sepenuhnya oleh Tel Aviv.

Mengenai bahan bakar, Palestina meminta pipa yang menghubungkannya dengan negara tetangga Yordania, memungkinkan bahan bakar untuk dibawa dari sana, bersama dengan proyek pipa yang dibangun dengan “Israel”.

Hal ini disertai dengan saran peningkatan hak untuk menjual barang ke luar negeri dan kemampuan untuk menciptakan kawasan perdagangan bebas Palestina dan membangun inisiatif pembangkit listrik, termasuk yang ramah lingkungan.

Hal-hal lain menyangkut hak PA sebagai entitas. Ia telah meminta untuk kembali ke status quo di kompleks Masjid Al-Aqsha, meskipun tidak merinci lebih lanjut.

Penghentian pembangunan pemukiman ilegal dan administrasi Tel Aviv di bagian Tepi Barat yang dikenal sebagai Area A, yang mendapat otonomi PA dalam Kesepakatan Oslo, adalah di antara permintaan lainnya.

Ini bergabung dengan bandara internasional untuk Tepi Barat, pembebasan tahanan berdasarkan mekanisme yang sudah ditetapkan dihentikan pada tahun 2014, dan pemulangan warga Palestina yang meninggal di tangan otoritas “Israel”.

Berita tentang usulan Otoritas Palestina muncul di tengah kemarahan publik yang signifikan terhadap pemerintahan Presiden PA Mahmoud Abbas atas kematian aktivis dan lawan PA Nizar Banat.

Protes berlanjut selama berhari-hari sejak berita kematiannya di tahanan Palestina pecah, dengan pengunjuk rasa menyerukan pengunduran diri Abbas.

Sebuah post-mortem menemukan bahwa Banat telah meninggal dalam waktu satu jam setelah ditahan dan telah diserang secara fisik di beberapa bagian tubuhnya, termasuk kepala dan lehernya.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

1000 Kebakaran Landa Pertanian, Israel Panik Diserang ‘Layang-Layang Api’

1000 Kebakaran Landa Pertanian, Israel Panik Diserang ‘Layang-Layang Api’

masjidil aqsha

Inilah Kronologi Singkat Pengepungan dan Penembakan Jemaah di Masjidil Aqsha oleh serdadu Israel

Hamas serangan roket

Ismail Haniyah Hamas Jalur Gaza Qatar

‘Israel’ Hukum Tahanan Palestina karena Terbitkan Sebuah Novel

‘Israel’ Hukum Tahanan Palestina karena Terbitkan Sebuah Novel

9000 Pemukim Zionis Serbu Al-Aqsha Selama 2013

9000 Pemukim Zionis Serbu Al-Aqsha Selama 2013

Baca Juga

Berita Lainnya