Sabtu, 22 Januari 2022 / 18 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Menteri Tenaga Kerja Otoritas Palestina Mengundurkan Diri di Tengah Protes Anti-Pemerintah

Otoritas Palestina
Bagikan:

Hidayatullah.com — Menteri tenaga kerja di Otoritas Palestina (OP) akan mengundurkan diri, seorang anggota partainya mengatakan pada hari Ahad (27/06/2021). Pengunduran diri tersebut bersamaan dengan pengunjuk rasa yang berbaris untuk hari keempat menuntut agar Presiden OP Mahmoud Abbas mundur, lansir Al Jazeera.

Partai Rakyat Palestina sayap kiri telah memutuskan untuk mundur dari pemerintahan OP yang dipimpin Fatah karena “kurang menghormati hukum dan kebebasan publik”, ungkap anggota komite pusat Issam Abu Bakr.

Nasri Abu Jaish, menteri tenaga kerja dan perwakilan Partai Rakyat di pemerintahan, karena itu akan mengundurkan diri pada hari Senin (28/06/2021), Abu Bakr mengatakan kepada AFP.

Pengumuman itu menyusul protes keras selama tiga hari terhadap Otoritas Palestina (OP), yang dipicu oleh penangkapan dengan kekerasan dan kematian seorang aktivis dalam tahanan.

Nizar Banat, 43 tahun yang dikenal karena video media sosial yang mengecam dugaan korupsi di dalam OP, wafat pada hari Kamis (24/06/2021) tak lama setelah pasukan keamanan menyerbu rumahnya dan menangkapnya dengan kejam, kata keluarganya.

Pada Ahad malam, pengunjuk rasa menentang pengerahan pasukan keamanan yang besar, memegang foto-foto aktivis saat mereka berbaris di Tepi Barat yang diduduki “Israel”, di kota asal Banat, Hebron.

Di Ramallah, markas OP, pengunjuk rasa menuntut mereka yang bertanggung jawab atas kematian Banat dimintai pertanggungjawaban, sementara beberapa pendukung Partai Fatah Abbas berkumpul untuk meneriakkan slogan-slogan yang mendukung presiden.

OP telah mengumumkan pembukaan penyelidikan atas kematian Banat, tetapi tidak banyak membantu meredakan kemarahan di jalanan.

Menurut otopsi, luka-luka menunjukkan bahwa Banat telah dipukuli di kepala, dada, leher, kaki dan tangan, dengan waktu kurang dari satu jam antara penangkapannya dan kematiannya, kata ahli patologi Samir Abu Zarzour.

Pada hari Sabtu (26/06/2021), pengunjuk rasa di Ramallah melemparkan batu ke pasukan keamanan Palestina dan menyerukan agar Abbas yang berusia 86 tahun mundur. Pasukan OP melepaskan tembakan dengan rentetan tabung gas air mata, dengan laporan beberapa terluka.

Di antara yang terluka adalah reporter pemenang penghargaan Middle East Eye Shatha Hammad, yang dibawa ke rumah sakit setelah dipukul langsung di wajahnya oleh tabung gas air mata.

“Itu disengaja,” kata Hammad. “Saya berdiri dengan semua jurnalis di area yang ditentukan. Mereka menargetkan saya secara langsung. Jelas kami semua jurnalis.”

Dia mengatakan, sebelum dia dipukul dengan tabung gas, petugas telah melemparkan batu ke arahnya.

Tiga wartawan lainnya terluka dalam tindakan keras itu, termasuk Fayhaa Khanfar dan Saja al-Elmi, yang diserang dan dipukuli oleh petugas keamanan. Ponsel mereka juga disita.

Serikat wartawan Palestina mengutuk serangan oleh pasukan keamanan terhadap wartawan yang meliput protes.

“Penargetan wartawan oleh petugas keamanan adalah perkembangan baru yang serius dalam serangan gencar terhadap kebebasan berekspresi dan media,” kata serikat pekerja dalam sebuah pernyataan, menurut Reuters.

Kekuatan Terbatas

Banat telah terdaftar sebagai kandidat dalam pemilihan parlemen Palestina, yang telah ditetapkan pada Mei sampai Abbas menundanya tanpa batas waktu.

Mandat asli Abbas berakhir pada 2009, dan sejak itu dia memerintah dengan dekrit.

Pada bulan Mei, Abbas menyatakan bahwa pemilihan legislatif dan presiden yang ditetapkan masing-masing untuk Mei dan Juni tidak boleh diadakan sampai Zionis “Israel” menjamin pemungutan suara dapat dilakukan di Yerusalem Timur yang dicaplok.

Selain memegang kursi kepresidenan, Abbas juga ketua Fatah dan presiden Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), yang diakui secara internasional mewakili Palestina.

Tapi Fatah menghadapi tantangan yang berkembang dari saingan lamanya, organisasi Islam militan Hamas, yang menguasai daerah kantong pantai Palestina di Gaza.

Otoritas Palestina menjalankan kekuasaan terbatas atas sekitar 40 persen Tepi Barat, yang diduduki oleh Israel sejak Perang Enam Hari tahun 1967.

Penjajah “Israel”, yang mengontrol semua akses ke wilayah itu dan berkoordinasi dengan OP, secara langsung mengelola 60 persen sisanya.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Dibebaskan, Senin ini, Syeikh Raid Salah Kembali ke Palestina

Dibebaskan, Senin ini, Syeikh Raid Salah Kembali ke Palestina

Liga Arab dan Otoritas Palestina Mengecam Pembukaan Kantor Diplomatik Ceko di Yerusalem

Liga Arab dan Otoritas Palestina Mengecam Pembukaan Kantor Diplomatik Ceko di Yerusalem

Pasukan Israel Menyerbu Kota Tepi Barat di Tengah Bentrokan

Pasukan Israel Menyerbu Kota Tepi Barat di Tengah Bentrokan

‘Israel’ Menghancurkan Desa Badui Al-Araqeeb untuk Ke-6 Kalinya Tahun Ini, 177 Kali Selama Satu Dekade

‘Israel’ Menghancurkan Desa Badui Al-Araqeeb untuk Ke-6 Kalinya Tahun Ini, 177 Kali Selama Satu Dekade

Warga Palestina Dipaksa Bilang Cinta Israel

Warga Palestina Dipaksa Bilang Cinta Israel

Baca Juga

Berita Lainnya