Selasa, 25 Januari 2022 / 21 Jumadil Akhir 1443 H

Palestina Terkini

Palestina: Jajak Pendapat Menunjukkan Dukungan yang Signifikan untuk Hamas setelah Serangan ‘Israel’ Baru-baru Ini

Hamas Palestina AFP
Anak anak merasa nyaman tanpa takut di tengah pawai Milisi Al Qassam di Gaza
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebuah jajak pendapat baru yang diterbitkan kemarin mengungkapkan peningkatan dramatis dalam dukungan untuk kelompok perlawanan Palestina, Hamas. Hal itu menyusul serangan brutal “Israel” bulan lalu terhadap Jalur Gaza, Middle East Monitor melaporkan.

Dilakukan oleh Pusat Penelitian Kebijakan dan Survei Palestina yang berbasis di Ramallah, penelitian tersebut mewawancarai 1.200 warga Palestina di Tepi Barat dan Gaza yang diduduki pekan lalu. Ditemukan bahwa sekitar 53 persen percaya bahwa Hamas “paling layak mewakili dan memimpin rakyat Palestina”.

Jajak pendapat itu juga mengungkapkan bahwa mayoritas orang Palestina, 77 persen, percaya bahwa Hamas keluar sebagai pemenang dalam konflik 11 hari dengan penjajah “Israel”, dengan hanya 1 persen yang mengatakan bahwa “Israel” melakukannya. Selain itu, hampir 18 persen mengatakan bahwa kedua kelompok tidak dapat dianggap sebagai pemenang; 2 persen mengatakan bahwa kedua belah pihak menang.

“Temuan saat ini tidak berbeda secara mendasar dari temuan serupa yang kami peroleh di masa lalu segera setelah konfrontasi serupa Hamas-‘Israel’,” jelas pusat tersebut di situsnya. “Oleh karena itu, mereka mungkin mencerminkan reaksi emosional sementara yang mungkin kembali ke keadaan sebelum konfrontasi. Perubahan dari sikap emosional ke normal biasanya memakan waktu tiga hingga enam bulan, seperti yang dapat dilihat dalam jajak pendapat kami sebelumnya.”

Sementara itu, dukungan untuk faksi Fatah yang dipimpin Presiden Otoritas Palestina (OP) Mahmoud Abbas turun secara signifikan. Menurut jajak pendapat, jika pemilihan presiden Palestina diadakan hari ini, pemimpin Hamas Ismail Haniyeh akan mendapatkan 59 persen suara, dengan hanya 27 persen untuk Abbas.

“Jelas, di mata publik, Hamas keluar sebagai pemenang,” kata Khalil Shikaki, Direktur pusat tersebut. Dia menambahkan bahwa itu mungkin berjuang untuk mempertahankan keuntungan seperti itu karena memiliki sedikit kendali atas peristiwa di Yerusalem.

Abbas bisa, katanya, mendapatkan kembali dukungan, tetapi hanya jika dia menunjukkan inisiatif, baik dengan mereformasi OP, yang dipandang semakin korup dan otoriter, atau dengan mengambil bagian dalam semacam dorongan diplomatik setelah jeda 12 tahun dalam perdamaian. proses.

“Sayangnya, sejauh ini kami tidak melihat Abbas mengambil inisiatif,” pungkas Shikaki. “Kami tidak melihat dia berbicara kepada publik, dia tidak memiliki strategi dan dia tidak memiliki rencana. Dia malah menunggu … Saya tidak berpikir bahwa itu saja akan berhasil kecuali Hamas benar-benar gagal total”.*

Rep: Fida A.
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

3078 Warga Palestina Terluka, Ratusan Kritis dalam Aksi Damai Dua Pekan Ini

3078 Warga Palestina Terluka, Ratusan Kritis dalam Aksi Damai Dua Pekan Ini

Aljazair Kirim 20 Ton Alat Sekolah ke Gaza

Aljazair Kirim 20 Ton Alat Sekolah ke Gaza

Kronologi Serangan Penjajah ‘Israel’ ke Gaza sejak Senin

Kronologi Serangan Penjajah ‘Israel’ ke Gaza sejak Senin

Kapal Harapan Sudah Berlabuh di Mesir

Kapal Harapan Sudah Berlabuh di Mesir

Si Mungil Yatim Piatu Korban Pemukim Yahudi Sudah Bisa Tersenyum

Si Mungil Yatim Piatu Korban Pemukim Yahudi Sudah Bisa Tersenyum

Baca Juga

Berita Lainnya